Adik Boris Johnson Mundur dari Pemerintahan, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Negara Inggris untuk Departemen Bisnis, Energi dan Strategi Industri dan Departemen Pendidikan Jo Johnson terlihat di luar Downing Street di London, Inggris, 4 September 2019. [REUTERS / Hannah McKay / File Foto]

    Menteri Negara Inggris untuk Departemen Bisnis, Energi dan Strategi Industri dan Departemen Pendidikan Jo Johnson terlihat di luar Downing Street di London, Inggris, 4 September 2019. [REUTERS / Hannah McKay / File Foto]

    TEMPO.CO, Jakarta - Adik Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mundur dari pemerintahan ketika kakaknya berupaya memperjuangkan perpisahan Brexit, dengan atau tanpa kesepakatan dari Uni Eropa. Keluarnya Jo Johnson menjadi pukulan baru bagi Boris Johnson yang telah kalah dari parlemen Inggris dalam mosi tidak percaya.

    Dikutip dari Reuters, 6 September 2019, menjelang pidato di Wakefield, Inggris utara, di mana Johnson secara efektif memulai kampanye pemilihan informal, saudaranya sendiri, Jo, mengundurkan diri sebagai menteri muda urusan bisnis dan mengatakan dia mengundurkan diri sebagai anggota parlemen untuk Partai Konservatif mereka.

    "Dalam beberapa minggu terakhir saya telah terpecah antara kesetiaan keluarga dan kepentingan nasional, ini adalah ketegangan & waktu yang tidak dapat diselesaikan bagi orang lain untuk mengambil peran saya," tweet-nya.

    Pria 47 tahun itu telah berkampanye agar Inggris tetap menjadi anggota Uni Eropa dalam referendum 2016, sementara kakaknya memilih keluar dari Uni Eropa. Dia telah berada di parlemen sejak 2010, dan telah menjabat beberapa peran menteri.

    Langkah ini dilakukan di tengah minggu kemelut perdana menteri, yang mengatakan saudara lelakinya adalah menteri yang brilian, berbakat, dan anggota parlemen yang fantastis.

    Boris Johnson disambut di 10 Downing Street oleh staf. Hanya beberapa jam setelah tiba di Downing Street, Perdana Menteri Konservatif yang baru mulai merombak pejabat pemerintah senior, dengan mengubah semua menteri utama yang sebagian besar adalah pendukung Brexit. [Stefan Rousseau / Pool via REUTERS]

    Pengunduran diri tersebut menandai salah satu awal yang paling menyedihkan bagi perdana menteri Inggris, dengan pemerintah kehilangan setidaknya empat suara di Parlemen, menyerahkan kontrol agenda legislatif dan mendorong gebrakan melalui Partai Konservatif oleh membersihkan anggota parlemen yang berlawanan dengan pemerintah dalam pemilihan minggu ini.

    Menurut New York Times, orang-orang yang dekat dengan keluarga mengatakan bahwa Jo, yang selalu berada di sayap yang lebih pragmatis dan pro Eropa dari Partai Konservatif, telah tumbuh semakin tidak nyaman dalam pemerintahan saudaranya karena mengayunkan lebih kuat ke arah Brexit tanpa kesepakatan, sebuah perpisahan dari Uni Eropa tanpa kesepakatan untuk pengaturan hubungan di masa depan.

    Tetapi pengusiran para anggota parlemen moderat, kata mereka, yang membuatnya unggul. Namun pengamat yang dekat meragukan bahwa dia sengaja mencoba mempermalukan atau melemahkan saudaranya.

    "Dia sangat setia kepada Boris, tetapi jelas mereka sangat tidak setuju satu sama lain di Eropa," kata Andrew Gimson, penulis "The Adventures of Boris Johnson."

    Lebih muda dan lebih intelektual daripada kakaknya yang bombastis, Jo mengikuti jalur karier yang sama dengan perdana menteri, tetapi mereka sama sekali bukan orang yang sama, kata Gimson.

    "Jo benar-benar berbeda dari Boris," kata Gimson. "Dia pada umumnya tidak mencari publisitas, sedangkan Boris selalu ingin menjadi pusat dari segalanya." Tetapi adik lelaki itu tampaknya memiliki beberapa gen ambisi yang diteruskan oleh ayahnya Stanley Johnson, 79 tahun, seorang juru kampanye lingkungan dan mantan pejabat Uni Eropa.

    Sebagai seorang jurnalis dan koresponden Paris untuk The Financial Times, Jo tidak pernah membuat komentar tentang saudara laki-lakinya yang ribut, yang artikel-artikelnya menghibur tetapi tidak pernah dinilai berisi untuk The Daily Telegraph ketika berkaitan dengan Uni Eropa. Tetapi kemiripan keluarga itu langsung dapat dikenali, dan dia kadang-kadang tersenyum ketika ditanya apakah dia memiliki hubungan keluarga dengan Boris.

    Dalam keluarga yang sangat kompetitif, Jo lebih sukses secara akademis daripada kakak lelakinya yang flamboyan. Keduanya bersekolah di sekolah elit dan paling terkenal di Inggris, Eton College, dan kemudian Universitas Oxford, tetapi Jo Johnson meraih gelar sarjana dengan nilai tertinggi, mewujudkan bagi dirinya sendiri salah satu ambisi Boris Johnson yang gagal, yang gagal mendapatkan gelar dengan nilai tertinggi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.