PBB: Inggris Terancam Rugi Rp 227 Triliun Akibat Brexit No Deal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bus

    Bus "Vote Leave" yang digunakan kampanye Brexit diparkir di luar Gedung Parlemen pada tahun 2016.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan PBB memperkirakan Inggris akan mengalami kerugian US$ 16 miliar atau Rp 227 triliun dari Uni Eropa jika terjadi Brexit tanpa kesepakatan.

    Riset badan perdagangan PBB United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD), mengatakan pada Selasa bahwa Inggris terancam kehilangan 7 persen ekspor ke Uni Eropa jika memilih Brexit No Deal.

    "Penelitian UNCTAD menunjukkan bahwa Brexit tanpa kesepakatan akan mengakibatkan kerugian ekspor Inggris setidaknya US$ 16 miliar, yang mewakili perkiraan hilangnya 7% keseluruhan ekspor Inggris ke UE," kata laporan UNCTAD, dikutip dari Reuters, 4 September 2019.

    Kerugian itu akan mencakup US$ 5 miliar (Rp 71 triliun) dalam ekspor kendaraan bermotor, US$ 2 miliar (Rp 28,4 triliun) dalam produk-produk hewan dan US$ 2 miliar (Rp 28,4 triliun) lainnya dalam pakaian dan tekstil.

    UNCTAD mengatakan angka US$ 16 miliar itu adalah hitungan konservatif, dan hanya memperhitungkan kenaikan tarif UE dari nol ke tingkat "negara paling disukai" dalam hal kesepakatan bisnis.

    "Kerugian ini akan jauh lebih besar karena langkah-langkah non-tarif, kontrol perbatasan dan gangguan akibat dari jaringan produksi Inggris-UE yang ada," kata laporan UNCTAD.

    Boris Johnson disambut di 10 Downing Street oleh staf. Hanya beberapa jam setelah tiba di Downing Street, Perdana Menteri Konservatif yang baru mulai merombak pejabat pemerintah senior, dengan mengubah semua menteri utama yang sebagian besar adalah pendukung Brexit. [Stefan Rousseau / Pool via REUTERS]

    Laporan UNCTAD diterbitkan ketika parlemen Inggris memperdebatkan upaya untuk mencegah Inggris berpisah dari Uni Eropa tanpa kesepakatan pada 31 Oktober.

    UNCTAD mengatakan 20 persen dari ekspor non-UE Inggris berada pada risiko tarif yang lebih tinggi di pasar seperti Turki, Afrika Selatan, Kanada dan Meksiko, termasuk dalam negara-negara yang memiliki kesepakatan perdagangan istimewa dengan UE tetapi belum memiliki perjanian dagang dengan Inggris setelah Brexit.

    Jika Inggris tidak mencapai kesepakatan sebelum keluar dari Uni Eropa akibat Brexit No Deal, Inggris akan kehilangan US$ 2 miliar (Rp 28,4 triliun) lagi dalam ekspor, dengan tarif yang lebih tinggi untuk mobil, makanan olahan, pakaian dan tekstil, dengan US$ 750 juta (Rp 10,6 triliun) dalam ekspor kendaraan bermotor.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.