Israel dan Hizbullah Saling Serang di Perbatasan Lebanon

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kebakaran di Lebanon selatan, setelah Israel membalas tembakan dengan helikopter dan sekitar 100 peluru artileri. [Aziz Taher / Reuters]

    Kebakaran di Lebanon selatan, setelah Israel membalas tembakan dengan helikopter dan sekitar 100 peluru artileri. [Aziz Taher / Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Milisi Lebanon Hizbullah menembakan rudal ke militer Israel di perbatasan pada Ahad kemarin sebagai balasan atas serangan Israel seminggu sebelumnya.

    Pekan lalu, serangan udara Israel menewaskan dua anggotanya di Suriah dan satu serangan drone menghancurkan bangunan Hizbullah di Beirut.

    Dikutip dari New York Times, 2 September 2019, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan serangan tidak menimbulkan korban jiwa. "Tidak ada korban luka, bahkan tidak ada yang lecet sedikitpun," katanya.

    Militer Israel membalas serangan Hizbullah dengan sekitar 100 tembakan artileri.

    Pertempuran Minggu yang singkat antara Israel dan Hizbullah, pasukan militer yang didukung Iran yang mendominasi politik di Lebanon, terjadi ketika Israel mengambil langkah lebih tegas, dan seringkali secara terbuka, melawan apa yang dilihatnya sebagai agresi Iran di seluruh Timur Tengah.

    Baik Israel maupun Hizbullah tidak menunjukkan keinginan besar untuk konflik yang berkelanjutan, tetapi setiap pertempuran mengandung potensi eskalasi.

    Israel mengatakan satu pasukan Hizbullah menembakkan dua atau tiga rudal anti-tank setelah pukul 4 sore di sebuah pos militer yang terletak tepat di luar kota kecil Avivim Galilea Atas, yang berada di hadapan Garis Biru yang ditetapkan PBB di seberang desa Libanon Marun al Ras.

    Rudal-rudal itu mengenai beberapa sasaran di kota Avivim perbatasan Israel pada hari Minggu, kata tentara Israel, yang kemudian membalasnya.

    Menurut Hizbullah, rudal yang diluncurkan dari Libanon menghancurkan sebuah tank, membunuh dan melukai orang-orang di dalamnya, kantor berita AFP melaporkan, dikutip Al Jazeera.

    Israel membantah ada korban luka dari pihaknya.

    Foto menunjukkan pemandangan desa Lebanon Adaisseh di sisi kiri perbatasan Israel-Lebanon, seperti yang terlihat dari Kibbutz Misgav Am di Israel utara 26 Agustus 2019. [REUTERS / Amir Cohen]

    Dikutip dari Reuters, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa Israel siap untuk skenario apa pun setelah serangan lintas-perbatasan dengan Hizbullah di Lebanon.

    Netanyahu, whose re-election campaign ahead of a poll less than three weeks away could have been complicated by war in the north, signalled business as usual after the hostilities erupted along the frontier with Lebanon.

    Pemimpin Israel tetap pada jadwal regulernya, mengomentari situasi keamanan, hanya dalam bahasa Ibrani, pada awal pertemuan dengan presiden Honduras, dan tidak menerima pertanyaan dari wartawan.

    "Kami diserang oleh beberapa rudal anti-tank. Kami membalasnya dengan 100 peluru, tembakan udara dan berbagai aksi balasan lain. Kami sedang dalam konsultasi tentang apa yang akan datang," kata Netanyahu.

    "Saya telah memberikan instruksi yang harus disiapkan untuk skenario apa pun, dan kami akan memutuskan apa yang akan terjadi selanjutnya tergantung pada bagaimana hal-hal berkembang," katanya.

    Kantor Perdana Menteri Lebanon Hariri mengatakan dia meminta Amerika Serikat dan Prancis untuk campur tangan dalam menghadapi perkembangan di perbatasan selatan.

    Misi UNIFIL PBB, yang hadir di wilayah perbatasan antara kedua negara, menyerukan kedua belah pihak menurunkan tensi.

    "Kepala misi itu melakukan kontak erat dengan para pihak yang terlibat, mendesak pengekangan maksimum dan meminta untuk mengambil kegiatan apa pun yang membahayakan penghentian permusuhan," kata UNIFIL.

    Kedua pihak bertempur dalam perang selama sebulan pada 2006 setelah Hizbullah menangkap dua tentara Israel dalam serangan lintas perbatasan.

    Israel telah bersiaga untuk konfrontasi dengan Hizbullah selama seminggu terakhir setelah dua drone jatuh di pinggiran selatan Beirut, di mana salah satu dari mereka meledak. Para pejabat keamanan di wilayah itu menggambarkan target itu terkait dengan proyek-proyek rudal yang dipandu dengan presisi.

    Setiap perang baru antara Israel dan Hizbullah akan meningkatkan risiko konflik yang lebih luas di Timur Tengah, di mana Iran telah menentang upaya AS untuk memaksanya menegosiasikan kembali perjanjian nuklir 2015 yang dicapai dengan kekuatan dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.