Rilis Memo Trump, James Comey Dituduh Langgar Kode Etik FBI

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan FBI, James Comey. (AP Photo/Carolyn Kaster)

    Mantan FBI, James Comey. (AP Photo/Carolyn Kaster)

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Direktur FBI James Comey melanggar kode etik FBI dengan merilis percakapannya dengan Donald Trump.

    Dalam laporan inspektur jenderal yang dirilis pada Kamis, Departemen Kehakiman AS memperingatkannya karena memberikan contoh berbahaya bagi pejabat yang memiliki akses ke rahasia pemerintah.

    Dikutip dari New York Times, 30 Agustus 2019, Inspektur Jenderal Michael E. Horowitz, menyalahkan Comey karena menyerahkan memo kepada pengacaranya, salah satunya memberikan isi satu dokumen kepada seorang wartawan New York Times atas permintaan Comey. Meskipun para pejabat tidak menyebut memo mengandung informasi rahasia, jaksa menolak untuk menuduh Comey secara ilegal mengungkapkan materi tersebut.

    Comey mengatakan bahwa dia membantu menjadikan informasi tersebut sebagian untuk membawa penunjukan penasihat khusus.
    "Comey melanggar kebijakan FBI dan persyaratan perjanjian kerja FBI ketika dia memilih jalur ini," kata laporan itu.

    Trump menggunakan kesimpulan laporan untuk menyerang Comey, yang dipecatnya secara tiba-tiba pada tahun 2017 dan sebagian menyalahkannya karena membuka penyelidikan Rusia.

    "Dia seharusnya malu pada dirinya sendiri!" Tulis Trump di Twitter.

    Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Mantan FBI James Comey. startribune.com

    CNN sebelumnya melaporkan bahwa jaksa penuntut Departemen Kehakiman tidak percaya ada bukti yang menunjukkan bahwa Comey tahu dan bermaksud melanggar undang-undang tentang cara menangani informasi rahasia.

    Tujuh memo, yang memberikan contoh nyata dari upaya awal Trump untuk mengganggu penyelidikan federal ke lingkaran dalamnya, menjadi pembuka penyelidikan penasihat khusus ketika isi dari salah satu muncul pertama kali di The New York Times. Comey bersaksi dalam sidang Senat 2017 bahwa ia telah mengirim dokumen kepada seorang teman, profesor sekolah hukum Universitas Columbia Daniel Richman, dan mengarahkannya untuk berbagi substansi dengan seorang reporter. Trump mengecam Comey sebagai pembocor karena tindakan itu.

    Dalam salah satu memo paling penting, di mana Comey meminta Richman untuk detail kepada seorang reporter, Comey menggambarkan pertemuan satu-satu yang dia lakukan dengan Trump di Oval Office di mana Presiden menyarankan dia menghentikan penyelidikan federal ke Michael Flynn, mantan penasihat keamanan nasional.

    "Saya harap Anda bisa melihat jalan Anda dengan jelas untuk menghentikan ini, untuk membiarkan Flynn pergi. Dia adalah orang yang baik. Saya harap Anda bisa melepaskan ini," kata Comey meniru kata-kata Trump, menurut salinan memo itu.

    Comey pada hari Kamis mencatat laporan yang menyimpulkan tidak ada informasi rahasia yang diberikan kepada media.

    Sekretaris pers Gedung Putih, Stephanie Grisham, menuduh Comey dalam sebagai pembohong dan penipu yang terbukti. Dia menambahkan bahwa Comey mempermalukan dirinya sendiri dan kantornya untuk memajukan agenda politik pribadi. Tetapi laporan inspektur jenderal tidak menemukan bukti bahwa Comey telah berbohong selama wawancara atau bahwa politik telah mempengaruhi upayanya untuk mendorong penunjukan penasihat khusus.

    Comey menulis memo setelah bertemu dengan Trump pada hari-hari dan minggu-minggu pertama masa kepresidenannya, mengatakan kemudian bahwa dia ingin mendokumentasikan pertemuan itu karena dia khawatir presiden akan berbohong tentang diskusi mereka. Trump dan sekutunya menuduh Comey secara ilegal membocorkan memo itu ketika mereka mencoba merusak kedudukannya sebagai saksi kunci dalam penyelidikan oleh penasihat khusus, Robert S. Mueller III.

    Inspektur Jenderal memberikan sejumlah masalah dengan tindakan Comey. Selain menyimpulkan bahwa memo itu adalah properti FBI, bukan miliknya, laporan itu mencatat bahwa James Comey gagal mengembalikannya ke FBI setelah dia dipecat dan secara tidak sah membuka dokumen dan informasi biro kepada teman dan pengacaranya, Daniel Richman, dan pengacara lainnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.