Warga Hong Kong Mulai Tertarik Pindah ke Malaysia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas keamanan menggunakan masker melintas di depan gedung Petronas Twin Towers yang diselimuti kabut asap di Kuala Lumpur, Malaysia, 28 September 2015. Beberapa penerbangan juga ditunda akibat kabut asap. AP/Joshua Paul

    Petugas keamanan menggunakan masker melintas di depan gedung Petronas Twin Towers yang diselimuti kabut asap di Kuala Lumpur, Malaysia, 28 September 2015. Beberapa penerbangan juga ditunda akibat kabut asap. AP/Joshua Paul

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga Hong Kong mulai tertarik pindah ke Malaysia karena demonstrasi anti-pemerintah yang semakin meningkat.

    Melalui program My Second Home, warga Hong Kong disambut oleh Malaysia, kata para pejabat pada hari Rabu. Menurut situs resmi, Program Malaysia My Second Home (MM2H) dipromosikan oleh Pemerintah Malaysia untuk memungkinkan orang asing yang memenuhi kriteria tertentu, untuk tinggal di Malaysia selama mungkin dengan izin kunjungan sosial dengan banyak entri.

    Social Visit Pass awalnya untuk jangka waktu sepuluh tahun dan dapat diperbarui. Program ini terbuka untuk warga negara dari semua negara yang diakui oleh Malaysia tanpa memandang ras, agama, jenis kelamin atau usia. Pelamar diizinkan membawa pasangan dan anak-anak mereka yang belum menikah di bawah usia 21 tahun sebagai tanggungan.

    Dikutip dari South China Morning Post, 29 Agustus 2019, Sekretaris Jenderal Kementerian Pariwisata, Seni dan Budaya Malaysia Isham Ishak memperingatkan bahwa penduduk Hong Kong harus menjadi pelamar asli dan melewati proses pemeriksaan yang ketat.

    "Kami akan melakukan pemeriksaan latar belakang," katanya di tengah kekhawatiran bahwa warga Hongkong yang terlibat dalam tindakan ilegal dapat mencari perlindungan di luar negeri.

    Program ini bertujuan untuk menarik orang asing yang kaya. Lim Kok Sai, presiden Malaysia My Second Home Agents Association, mengatakan minat dari warga Hongkong telah melonjak hampir sepertiga.

    "Kami tidak memiliki angka-angka karena butuh waktu untuk memproses aplikasi, dan di sisi Hong Kong mereka harus mengajukan permohonan sertifikat izin perilaku yang baik, tetapi saya percaya ada sekitar 20 hingga 30 persen yang tertarik," kata Lim.

    Para demonstran bentrok dengan polisi di Ngau Tau Kok di Hong Kong, Cina, 24 Agustus 2019. Foto diambil 24 Agustus 2019. Puluhan ribu demonstran berbaris dalam hujan lebat pada hari Minggu, berkumpul kembali di bawah payung setelah terkadang bentrokan keras sehari sebelumnya, yang mendorong polisi akan menembakkan gas air mata untuk pertama kalinya dalam lebih dari seminggu. REUTERS / Thomas Peter

    Pelamar harus menyerahkan dokumen yang menyatakan mereka tidak memiliki catatan kriminal. Bloomberg melaporkan minggu ini bahwa aplikasi untuk "kartu kewarganegaraan yang baik" ini melonjak hampir 50 persen dalam dua minggu pertama Agustus dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

    Biaya hidup Malaysia yang relatif terjangkau, properti yang luas, dan diaspora yang berbahasa Kanton menjadikannya pilihan ideal, tambahnya.

    Laporan minggu ini mengklaim program tersebut telah menerima 251 permohonan dari Hong Kong tahun ini, tetapi jumlah yang disetujui tidak tersedia. Sepanjang tahun lalu hanya 193 yang diberi izin, menurut kementerian pariwisata. Di seluruh dunia, aplikasi tahun ini telah mencapai 3.500.

    Pelamar yang berhasil diberikan sebagian besar perjalanan tidak terbatas ke dan dari Malaysia serta pembebasan pajak. Tetapi kriteria kelayakannya ketat dan termasuk aset likuid antara RM 350.000 dan 500.000 dan harga minimum untuk membeli properti.

    Proses aplikasi dapat berlangsung antara enam hingga delapan bulan. Persyaratan keuangan didasarkan pada usia dan keputusan akhir dibuat oleh Departemen Dalam Negeri.

    Pelamar dengan reputasi sebagai buruk tetapi tanpa catatan kriminal masih bisa ditolak, terutama jika perilaku mereka telah dilaporkan secara luas di media. Namun kriteria yang paling penting adalah keuangan, katanya.

    Pelamar berusia 50 tahun ke atas harus memiliki penghasilan bulanan RM 10.000 (Rp 34 juta) dan aset likuid paling sedikit RM 350.000 (Rp 1,2 miliar), sementara mereka yang berusia 49 tahun ke bawah harus memiliki pendapatan RM 10.000 (Rp 34 juta) dan aset likuid RM 500.000 (Rp 1,7 miliar). Mantan kelompok harus meletakkan deposit RM 150.000 (Rp 506 juta) di Malaysia dan RM 300.000 (RP 1 miliar) setelahnya.

    Pengacara Sam Choong, yang telah bekerja dengan pelamar skema My Second Home selama lebih dari satu dekade, mengatakan pemeriksaan yang dijelaskan Isham adalah proses normal. Choong mengatakan dia juga menerima 30 persen lebih banyak permohonan program My Second Home dari warga Hong Kong yang ingin pindah ke Malaysia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.