Jair Bolsonaro Pangkas Anggaran untuk Perlindungan Hutan Amazon

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Brasil Jair Bolsonaro.[REUTERS]

    Presiden Brasil Jair Bolsonaro.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Brasil Jair Bolsonaro dilaporkan memotong anggaran untuk lembaga lingkungan yang melindungi hutan Amazon.

    Presiden Konservatif Jair Bolsonaro terang-terangan menghina badan publik, yang dikenal sebagai Ibama, yang bertugas melindungi hutan, ketika dia menegur lembaga ini di depan umum dengan menyebutnya sebagai penghalang bagi pembangunan bangsa.

    Sejak ia menjabat pada 1 Januari, anggaran Ibama telah menyusut sebesar 25 persen sebagai bagian dari pengetatan anggaran pemerintah, menurut data internal pemerintah yang dikumpulkan oleh partai oposisi PSOL, menurut laporan Reuters, 29 Agustus 2019. Di antara yang dipangkas adalah pendanaan untuk pencegahan dan pengendalian kebakaran hutan, yang berkurang sampai 23 persen.

    Kepemimpinan baru di Ibama juga membuatnya lebih sulit bagi agen untuk menindak pembalakan liar, pertanian dan pertambangan yang telah merusak hampir 12.000 kilometer persegi di Amazon tahun ini, menurut pengakuan semua mantan karyawan dan karyawan yang masih menjabat saat ini.

    Sebagai contoh, agen lapangan telah melihat pembatasan baru pada kemampuan mereka untuk menghancurkan alat berat yang ditemukan di lokasi kejahatan lingkungan, taktik lama untuk memperlambat perampasan tanah.

    Selain itu, korps elit polisi hutan Ibama belum melihat aksi di Amazon tahun ini, yang pertama sejak unit yang sangat terlatih diluncurkan lima tahun lalu, menurut empat orang yang mengetahui masalah tersebut. Alih-alih, agen khusus ini sebagian besar terbatas pada tugas di belakang meja, atau ditugaskan ke lokasi yang jauh dari titik panas di Amazon.

    Hukuman bagi penjahat lingkungan telah menurun secara substansial di masa Bolsonaro. Per 23 Agustus, jumlah denda yang dijatuhkan oleh Ibama turun 29 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, sementara nilai kolektif hukuman itu turun 43 persen, menurut statistik pemerintah.

    Pandangan dari udara memperlihatkan asap membubung di atas sebidang hutan Amazon yang gundul di Porto Velho, Negara Bagian Rondonia, Brasil, pada 24 Agustus 2019. Kebakaran hutan di Amazon Brazil, yang menyumbang lebih dari setengah hutan hujan terbesar di dunia. REUTERS / Ueslei Marcelino

    Karyawan Ibama mengirim surat tertanggal 26 Agustus ke Eduardo Bim, presiden agensi tersebut, menyatakan "keprihatinan kami yang besar terhadap bagaimana kebijakan perlindungan lingkungan di Brasil." Surat itu ditandatangani secara digital oleh lebih dari 400 karyawan pada hari Rabu, dengan menyebut enam poin perubahan yang menurut staf dibutuhkan di Ibama dan badan lingkungan federal lainnya, termasuk karyawan baru, uang yang cukup untuk pekerjaan penegakan hukum dan otonomi operasional.

    Kementerian Lingkungan Hidup Brasil, yang mengawasi Ibama, menolak berkomentar tentang pemotongan anggaran dan dugaan perubahan lainnya di agensi tersebut. Seorang juru bicara mengatakan pada 14 Agustus bahwa pemerintah sebelumnya harus disalahkan atas kesulitan yang dihadapi Ibama, termasuk peralatan yang jelek dan kantor lapangan yang tidak dirawat dengan baik.

    Juru bicara itu mengatakan Ibama tetap menjadi pemain penting dalam rencana pemerintah untuk memerangi kebakaran Amazon. Kementerian telah mengatakan sebelumnya bahwa Ibama mengambil perannya dalam melindungi hutan hujan dengan serius, dan bahwa penggundulan hutan ilegal terus diperlakukan sebagai kegiatan kriminal.

    Kebijakan lingkungan Bolsonaro telah mendapat sorotan tajam dalam beberapa hari terakhir karena gambar-gambar Amazon yang terbakar telah memicu kemarahan internasional dan kekhawatiran tentang konsekuensi pemanasan global.

    Hingga Juli, perusakan hutan hujan Brasil naik 67 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut data awal yang dirilis oleh Institut Penelitian Antariksa Nasional (INPE) negara tersebut. Hampir 80.000 kebakaran hutan Amazon telah tercatat tahun ini hingga 24 Agustus, level tertinggi sejak 2013, menurut INPE.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Keunggulan Bahan Bakar Campuran Biodiesel B30 Saat Uji Coba

    Biodiesel B30 akan diluncurkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2019. Ini hasil B30 yang berbahan solar campur minyak kelapa sawit.