McDonalds India Terancam Diboikot karena Mau Sajikan Daging Halal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi waralaba McDonalds  REUTERS/Yves Herman

    Ilustrasi waralaba McDonalds REUTERS/Yves Herman

    TEMPO.CO, JakartaMcDonalds menghadapi ancaman boikot dari kelompok sayap kanan Hindu garis keras India setelah mengumumkan akan menyajikan daging halal.

    Kontroversi menyebar ketika McDonalds mengumumkan rencananya ke Twitter untuk menyajikan makanan halal di seluruh restorannya.

    "Semua restoran kami memiliki sertifikat HALAL. Anda dapat meminta Manajer restoran terkait untuk menunjukkan kepada Anda sertifikat untuk kepuasan dan konfirmasi Anda," kata perusahaan makanan cepat saji itu, seperti dikutip dari Al Jazeera, 28 Agustus 2019.

    Namun pengumuman ini membuat marah banyak orang di Twitter, yang menyerukan boikot terhadap restoran fast food atau cepat saji asal AS. Tagar #BoycottMcDonalds menjadi trending di India.

    Banyak yang mempertanyakan mengapa McDonalds menyajikan daging halal di India di mana 80 persen dari 1,3 miliar orang beragama Hindu. Menu McDonald's di India tidak memiliki produk daging sapi atau babi, sebagai gantinya menyajikan berbagai pilihan vegetarian serta ayam dan ikan.

    Kata Arab "halal" berarti diperbolehkan, dan dalam kaitannya dengan makanan, mengacu pada daging dan produk-produk yang mengandung daging yang disiapkan berdasarkan hukum Islam. Sertifikasi halal menunjukkan bahwa hewan disembelih sesuai dengan tata cara Islam.

    "Ini adalah serangan terang-terangan dan disengaja pada kepercayaan Hindu. India adalah 80% Hindu, dan ada 4% Jain, Sikh & Buddha di samping itu. Tapi, McDonald's telah mengkhianati semua 84% orang ini hanya untuk menenangkan 14% Muslim," tulis salah satu pengguna Twitter.

    "Sudah waktunya orang-orang dari semua Agama India #BoycottMcDonalds," tambahnya.

    Banyak pengguna Twitter menyebut McDonalds tidak peka karena tidak menggunakan metode "jhatka", bentuk pembantaian lain di mana kepala hewan dipenggal dalam satu pukulan.

    Yang lain menyinggung kemunafikan beberapa orang yang awal bulan ini telah menyerukan umat Islam untuk tidak menyembelih hewan kurban pada Idul Adha dan untuk merayakan Idul Fitri yang "ramah lingkungan".

    Beberapa aktivis mengatakan ini adalah contoh lain dari kelompok-kelompok Hindu sayap kanan yang menemukan kesempatan untuk menyerang umat Islam.

    "Ini adalah suasana yang benar-benar Islamofobik yang ada di India sekarang dan setiap kesempatan digunakan oleh umat Hindu sayap kanan untuk menyerang umat Islam," Shabnam Hashmi, seorang aktivis yang berbasis di New Delhi.

    "Ini adalah hak ekstrem yang menyatakan diri untuk mengubah India menjadi negara Hindu."

    Vishnu Gupta, presiden nasional Hindu Sena, kelompok sayap kanan, mengatakan bahwa McDonald's mengabaikan kepekaan umat Hindu.

    "McDonald's tidak bisa memaksakan daging halal pada sebagian besar umat Hindu yang makan jhatka," katanya.

    "Sensitivitas mereka tidak dapat diabaikan. Jika McDonalds dapat tetap mempertimbangkan sensitivitas kelompok tertentu, mengapa ia mengabaikan yang lain?" katanya.

    Gupta memperingatkan akan memprotes Mcdonald's dengan turun ke jalan jika mereka tidak mengubah kebijakannya dan mulai melayani halal dan jhatka di outletnya di seluruh India.

    Namun tidak semua orang merasa terganggu dengan menu halal.

    "Sebagai seorang non-Muslim, saya tidak peduli dari mana ayam saya berasal. Saya lebih peduli tentang pemrosesan yang dilaluinya, pengemasan, jumlah nutrisi dan karsinogen yang dikandungnya," kata Sushmita, seorang peneliti yang berbasis di New Delhi.

    Sementara Nishita Sood dari Delhi mengatakan kampanye boikot McDonalds oleh sayap kanan India tidak lain adalah bentuk prasangka dan kefanatikan terhadap umat Islam.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.