Defisit Amerika Serikat Diproyeksi Rp 14 Ribu Triliun

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dolar AS. ANTARA/Yudhi Mahatma

    Dolar AS. ANTARA/Yudhi Mahatma

    TEMPO.CO, Jakarta - Defisit Amerika Serikat diramalkan tembus US$ 1 triliun atau Rp 14.238 triliun ketika Presiden Donald Trump berupaya mencegah resesi Amerika Serikat dengan pemotongan pajak penghasilan.

    Defisit anggaran federal semakin meningkat dari perkiraan Presiden Trump. Defisit, kesenjangan antara apa yang pemerintah ambil melalui pajak dan sumber pendapatan lain dan apa yang dibelanjakan, akan mencapai US$ 960 miliar (Rp 13.668) untuk tahun fiskal 2019, yang berakhir 30 September.

    Kesenjangan itu akan melebar sampai US$ 1 triliun untuk fiskal tahun 2020 tahun, Kantor Anggaran Kongres mengatakan dalam proyeksi terbaru pada hari Rabu, menurut laporan New York Times, 22 Agustus 2019.

    Dampak negatif akan lebih tinggi jika bukan karena suku bunga yang lebih rendah dari yang diperkirakan, yang mengurangi jumlah uang yang harus dibayarkan pemerintah kepada peminjamnya. Namun defisit 2019 diproyeksikan menjadi 25 persen lebih besar daripada 2018, dan kantor anggaran memperkirakan akan terus meningkat setiap tahun hingga 2023.

    Defisit bisa meningkat jika perang dagang lebih lanjut mengkhawatirkan investasi bisnis dan pengeluaran konsumen, mengakibatkan pertumbuhan ekonomi lebih lambat dan lebih sedikit dolar pajak mengalir ke Departemen Keuangan AS.

    "Salah satu kemungkinan alasan pendapatan yang lebih rendah dari yang diperkirakan adalah bahwa beberapa bagian ekonomi lebih lemah dari proyeksi Kantor Anggaran Kongres pada April 2018," kata kantor anggaran. "Sejumlah perkembangan selain undang-undang perpajakan tampaknya berkontribusi terhadap kelemahan itu, termasuk kenaikan tarif, ketidakpastian yang lebih besar tentang kebijakan perdagangan dan perlambatan pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia."

    Trump sedikit menunjukkan kecenderungan untuk memprioritaskan pengurangan defisit, dan sebagai gantinya mempertimbangkan kebijakan yang akan menambah hutang. Trump telah mempertimbangkan dalam beberapa hari terakhir tentang mengurangi pajak yang dibayar investor atas capital gain, langkah yang diperkirakan akan menambah US$ 100 miliar (Rp 1.423 triliun) defisit selama dekade berikutnya. Dia juga berbicara tentang pemotongan pajak gaji, yang dapat mengurangi pendapatan sebesar US$ 75 miliar (Rp 1.067 triliun) per tahun untuk setiap pemotongan poin persentase dalam tarif pajak gaji.

    Presiden juga ingin membuat banyak pemotongan pajak sementara yang termaktub dalam undang-undang 2017, yang dijadwalkan berakhir pada tahun 2025. Prakiraan kantor anggaran mengasumsikan pemotongan pajak penghasilan tersebut berakhir dan pendapatan pajak naik, jika tidak, proyeksi defisit Amerika Serikat di masa depan akan lebih besar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.