ISIS Mulai Gunakan Taktik Gerilya di Irak dan Suriah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana kamp pengungsian al-Hol, yang ditempati puluhan ribu anggota keluarga milisi ISIS di Hasaka, Suriah, 1 April 2019. REUTERS/Ali Hashisho

    Suasana kamp pengungsian al-Hol, yang ditempati puluhan ribu anggota keluarga milisi ISIS di Hasaka, Suriah, 1 April 2019. REUTERS/Ali Hashisho

    TEMPO.CO, Jakarta - Lima bulan setelah kekalahannya, ISIS mulai menggunakan taktik gerilya di Irak dan Suriah.

    Menurut intelijen Irak dan AS, ISIS mengumpulkan kekuatan dengan bergerilya di seluruh Irak dan Suriah, menyusun kembali jaringan keuangannya dan menargetkan rekrutan baru di sebuah tenda yang dikelola sekutu.

    Laporan inspektur jenderal Pentagon baru-baru ini memperingatkan bahwa penarikan 2.000 pasukan Amerika tahun ini dari Suriah menjadi kurang dari setengahnya, membuat militer Amerika harus mengurangi dukungan untuk pasukan sekutu Suriah yang memerangi ISIS, seperti dilaporkan New York Times, 20 Agustus 2019.

    Untuk saat ini, pasukan Amerika dan internasional hanya dapat mencoba untuk memastikan bahwa ISIS tetap terkendali dan jauh dari daerah perkotaan.

    Meskipun ada sedikit kekhawatiran bahwa ISIS akan merebut kembali bekas wilayah jajahannya, sebuah kekhalifahan yang dulunya seukuran Inggris dan mengendalikan kehidupan hingga 12 juta orang, kelompok teroris itu masih mengerahkan sebanyak 18.000 milisi yang tersisa di Irak dan Suriah. Sel-sel yang tertidur ini telah melakukan serangan sniper, penyergapan, penculikan dan pembunuhan terhadap pasukan keamanan dan pemimpin masyarakat.

    ISIS masih dapat menyadap rampasan perang sebesar US$ 400 juta (Rp 5,7 triliun), yang telah disembunyikan di Irak dan Suriah atau diselundupkan ke negara-negara tetangga untuk diamankan.

    ISIS juga diyakini telah berinvestasi dalam bisnis, termasuk budidaya ikan, penjualan mobil dan penanaman ganja. Dan ISIS menggunakan pemerasan untuk membiayai operasi klandestin, seperti para petani di Irak utara yang menolak membayar telah membakar hasil panen mereka.

    Seorang anggota Pasukan Demokrat Suriah (SDF) berbincang dengan istri milisi ISIS di kamp pengungsian al-Hol , Hasaka, Suriah, 1 April 2019. SDF dilaporkan telah menahan lebih dari 5.000 milisi ISIS sejak Januari lalu. REUTERS/Ali Hashisho

    Selama beberapa bulan terakhir, ISIS telah menyelinap ke kamp tenda yang luas di timur laut Suriah, dan tidak ada rencana siap untuk menangani 70.000 orang di sana, termasuk ribuan anggota keluarga militan ISIS.

    Para pejabat intelijen Amerika mengatakan kamp Al Hol, yang dikelola oleh sekutu Kurdi Suriah dengan sedikit bantuan atau keamanan, berkembang menjadi sarang ideologi ISIS dan tempat berkembang biak besar bagi para teroris masa depan. Pasukan Kurdi Suriah yang didukung Amerika juga menahan lebih dari 10.000 militan ISIS, termasuk 2.000 warga asing, di penjara sementara yang terpisah.

    "Di Al Hol, Kurdi Suriah ketidakmampuan untuk memberikan lebih dari keamanan minimal di kamp telah memungkinkan kondisi yang tidak terbantahkan untuk menyebarkan ideologi ISIS di sana," kata laporan inspektur jenderal, yang disiapkan untuk Pentagon dan Departemen Luar Negeri Amerika Serikat. Komando Pusat Militer AS mengatakan kepada penulis laporan bahwa ISIS kemungkinan mengeksploitasi kurangnya keamanan untuk merekrut anggota baru dan melibatkan kembali anggota yang telah meninggalkan medan perang.

    Sebuah laporan PBB baru-baru ini mencapai kesimpulan yang sama, mengatakan bahwa anggota keluarga yang tinggal di Al Hol dapat menimbulkan ancaman jika mereka tidak ditangani dengan tepat.

    Kasus ini, dijelaskan oleh pejabat intelijen dan militer Barat, Amerika, dan Barat lainnya, dan didokumentasikan dalam serangkaian penilaian pemerintah dan PBB baru-baru ini, menggambarkan ISIS yang sedang bangkit kembali, tidak hanya di Irak dan Suriah, tetapi di cabang-cabang dari Barat Afrika ke Sinai. Kebangkitan ISIS menimbulkan ancaman bagi kepentingan dan sekutu Amerika, ketika pemerintahan Trump menarik pasukan Amerika di Suriah dan mengalihkan fokusnya di Timur Tengah ke konfrontasi dengan Iran.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.