Militer Cina Mampu Hancurkan Pangkalan Militer AS di Asia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Cina, Xi Jiping, menginspeksi latihan perang Angkatan Laut PLA di Laut Cina Selatan, Kamis, 12 April 2018. CNN -- Xinhua

    Presiden Cina, Xi Jiping, menginspeksi latihan perang Angkatan Laut PLA di Laut Cina Selatan, Kamis, 12 April 2018. CNN -- Xinhua

    TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga riset Australia mengungkapkan militer Cina bisa menghancurkan pangkalan militer Amerika Serikat di Asia hanya dalam beberapa jam jika terjadi konflik.

    Laporan ini adalah kajian dari United States Study Center di University of Sydney. Menurut laporan, seperti dikutip CNN, 20 Agustus 2019, strategi pertahanan Amerika Serikat di Indo-Pasifik terancam dan bahkan susah payah mempertahankan sekutunya melawan Cina di Asia.

    Ini berarti Australia, Jepang, dan sekutu AS lain harus membangun pasukan pertahanan masing-masing di kawasan dan meningkatkan kerja sama dengan AS.

    Riset berjudul Averting Crisis: American Strategy, Military Spending dan Collective Defence in the Indo-Pacific mengulas perbandingan kekuatan di mana Cina dominan dari AS. Salah satu dari sekian kekuatan itu adalah rudal.

    "Cina telah mengerahkan serangkaian rudal presisi yang tangguh dan sistem kontra-intervensi lainnya untuk melemahkan keunggulan militer Amerika," kata laporan itu. "Jumlah rudal itu mencapai ribuan."

    Hampir semua instalasi militer AS di Pasifik Barat, dan juga mitra-mitra dan sekutu-sekutu utamanya, dapat dianggap tidak berguna oleh serangan presisi pada jam-jam awal konflik, menurut laporan itu.

    Kementerian Luar Negeri Cina pada Senin mengatakan belum melihat laporan itu, tetapi juru bicara Geng Shuang menekankan bahwa kebijakan militer Cina bersifat defensif.

    "Cina dengan tegas berada di jalur pembangunan damai dan kebijakan padat nasional kita bersifat defensif," kata Geng.

    Pentagon belum berkomentar terkait publikasi ini.

    Rudal Dong Feng-21D dibawa oleh truk khusus Wanshan WS2600 konfigurasi ban 10x8. Truk ini dilengkapi dengan sistem inflasi ban sentral, yang meningkatkan mobilitas di berbagai jenis medan, seperti lumpur, dan dan salju. Mobilitas ini membuat keberadaan DF-21D sulit dideteksi. businessinsider.com

    Dikutip dari South China Morning Post, salah satu periset laporan Ashley Townshend mengatakan bahwa perubahan keseimbangan kekuasaan di kawasan itu harus menjadi perhatian semua negara Asia, termasuk mereka yang berusaha mempertahankan hubungan baik dengan kedua negara adidaya, karenanya adalah kepentingan mereka untuk mencegah Beijing dari menggunakan kebijakan luar negeri agresif.

    "Ketika kekuatannya meningkat, mungkin akan berani untuk bermain di rantai kepulauan, termasuk Taiwan, yang akan secara serius membatasi cakrawala keamanan untuk semua yang terkait," kata Townshend, merujuk pada busur pulau yang membentang dari kepulauan Jepang ke pulau Kalimantan, Asia Tenggara.

    Salah satu temuan paling mencolok dari laporan ini adalah kemampuan dari Pasukan Roket PLA.

    Menurut perhitungan independen penyusun laporan, pasukan telah menerjunkan sekitar 1.500 rudal balistik jarak pendek, 450 rudal jarak menengah, 160 rudal jarak menengah dan ratusan rudal jelajah darat jarak jauh.

    Rudal balistik konvensional ini mampu melakukan serangan presisi pada sasaran sejauh mungkin dari Singapura, di mana AS memiliki fasilitas logistik utama, serta pangkalan Amerika yang sangat besar di Korea Selatan dan Jepang.

    Cina juga memiliki apa yang disebut rudal "pembunuh kapal induk" seperti DF-21D, yang dapat menghantam kapal induk AS yang bergerak pada jarak hingga 1.500 km.

    Karena Perjanjian Pembatasan Senjata Nuklir (INF) yang ditandatangani AS dengan Uni Soviet pada 1987, maka AS dilarang mengerahkan rudal dengan jarak tempuh 500 km hingga 5.500 km.

    Kemampuan Pasukan Roket PLA sebelumnya telah diulas sejumlah pakar seperti peneliti militer Jim Fanell, seorang mantan perwira angkatan laut AS, serta oleh laporan khusus Reuters yang diterbitkan pada bulan April.

    Laporan lembaga riset Australia, yang diluncurkan secara resmi pada hari Senin, mengatakan peningkatan persenjataan rudal jarak jauh yang akurat di Cina merupakan ancaman bagi hampir semua pangkalan sekutu, landasan terbang, pelabuhan dan instalasi militer di Pasifik Barat.

    "Karena fasilitas-fasilitas ini dapat dianggap tidak berguna dengan serangan presisi pada jam-jam permulaan konflik, ancaman rudal PLA menantang kemampuan Amerika untuk secara bebas mengoperasikan pasukannya dari lokasi-lokasi maju di kawasan itu," katanya.

    Dalam skenario seperti itu, bala bantuan Amerika kemungkinan akan membutuhkan waktu untuk tiba dan juga harus berusaha keras dalam pertempuran.

    Ini berarti AS akan dihadapkan dengan pilihan memasuki konflik yang berpotensi sangat mahal dan berbahaya atau memilih untuk tidak campur tangan, sehingga memunculkan kemungkinan kemenangan untuk Cina.

    Penulis laporan juga menunjukkan bahwa kemajuan Cina dalam teknologi militer bukan satu-satunya alasan berkurangnya kekuatan pasukan yang dikerahkan AS di Asia.

    Di antara faktor-faktor internal yang ditandai oleh laporan tersebut adalah penggunaan aset angkatan laut dan udara yang terlalu banyak, sebagian karena komitmen AS untuk perang di Timur Tengah, dan simpanan dana pemeliharaan infrastruktur hingga sekitar US$ 116 miliar (Rp 1.654 triliun).

    Sekitar 23 persen dari fasilitas pertahanan AS dinilai berada dalam kondisi buruk dengan sembilan persen lebih lanjut dicap gagal, kata laporan itu, mengutip data Pentagon, sehingga tidak bisa menandingi kemajuan militer Cina untuk meningkatkan keamanan pangkalan militer di kawasan Asia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.