Penasihat Peringatkan Trump Perang Dagang Bisa Berdampak ke Natal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnel. Reuters

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnel. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Penasihat Presiden Donald Trump memperingatkan perang dagang dengan Cina bisa mengganggu ekonomi selama Hari Raya Natal.

    Di bawah tekanan dari ritel untuk mencegah langkah yang kemungkinan akan menyebabkan harga barang-barang konsumen melonjak, tim penasihat Trump mendatanginya selama pertemuan pekan lalu dengan peringatan.
    Menerapkan tarif baru pada semua impor Cina secara efektif dapat merusak Natal, menurut orang yang akrab dengan masalah ini, seperti dilaporkan CNN, 19 Agustus 2019.

    Donald Trump akhirnya mengumumkan bahwa tarif impor akan ditunda hingga 15 Desember.

    Perang dagang telah menyebabkan perlambatan ekonomi global. Trump dan penasihatnya semakin mencari cara untuk mencegah kecemasan ekonomi mencapai Amerika sebelum pemilihan presiden tahun depan.

    Dia mengandalkan tim yang sering berselisih satu sama lain dan yang telah mengalami beberapa perubahan selama beberapa bulan terakhir. Trump sekarang menemukan dirinya semakin dikelilingi oleh orang-orang yang memandu kebijakan ekonomi pemerintahannya selama dua setengah tahun pertama, karena kekhawatiran tentang resesi.

    Presiden Cina Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump di sela KTT G20, di Jepang, 28-29 Juni 2019.[REUTERS]

    Trump mengandalkan ekonomi yang kuat untuk membuatnya terpilih kembali selama kampanye. Para pemilih yang menyetujui kinerja Trump mengatakan mereka memilih Trump karena alasan ekonomi.

    Trump menjual kinerja pasar saham baru-baru ini selama kampanye di New Hampshire Kamis malam, di mana ia menegaskan bahwa bahkan orang Amerika yang tidak menyukainya harus memilihnya, atau kalau tidak ekonomi akan runtuh.

    Pentingnya ekonomi bagi masa depan politiknya telah lama menjadi tema yang mendasari diskusi Trump dengan timnya, kata orang-orang yang akrab dengan percakapan itu, bahkan ketika perubahan tim itu berubah seiring waktu.

    Kepala penasihat ekonominya Larry Kudlow, yang sudah bekerja dengan Trump selama dua tahun terakhir, diperkirakan akan mundur dalam beberapa bulan mendatang.

    Trump bahkan mengecam salah satu menteri dalam kabinetnya yang paling setia, Menteri Keuangan Steven Mnuchin, atas pembicaraan perdagangan yang macet dengan Cina, kata para pejabat. Mnuchin sedang berurusan dengan eksodus sendiri di Departemen Keuangan, dengan beberapa pembantu top yang pergi dalam beberapa bulan terakhir.

    Sejak itu Trump beralih ke lebih banyak pembantu garis keras seperti Peter Navarro, penasihat perdagangan dan manufaktur garis keras, yang mempertahankan langkahnya yang keras terhadap Cina dan meyakinkannya akan ada rebound ekonomi.

    Trump telah menunjukkan ketertarikan untuk para pembantu yang lebih fokus pada implikasi politik dari keputusan ekonomi daripada pengetahuan mendalam tentang kebijakan ekonomi, kata pejabat. Dia juga jengkel dalam briefing ketika diskusi menjadi terlalu teknis.

    Mnuchin, yang memimpin operasi keuangan untuk kampanye Trump, tetap menjadi penasihat terdekat Presiden mengenai masalah ekonomi, menurut orang-orang yang akrab dengan dinamika tim, bahkan ketika Trump mengeluh tentang kurangnya kemajuan dalam pembicaraan perdagangan yang diawasi Mnuchin.

    Trump juga memandang kesuksesannya di sektor swasta sebagai bukti implisit atas nasihat ekonominya.

    Ketika dia sedang mencari pengganti Gary Cohn, direktur Dewan Ekonomi Nasional pertamanya, dia memilih Kudlow, seorang cendekiawan pada saat mempertahankan posisi Trump di televisi.

    Donald Trump juga memuji Navarro karena penampilannya yang terkadang agresif di televisi mempertahankan tarif impor selam perang dagang dengan Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gempa Maluku Utara dan Guncangan Besar Indonesia Selama 5 Tahun

    BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami. Peringatan ini menyusul Gempa Maluku yang terjadi di Jailolo, Maluku Utara, Kamis, 14 November 2019.