Batal Kunjungi Nenek, Rashida Tlaib Ikut Acara Boikot Israel

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota parlemen AS, Rashida Tlaib. REUTERS

    Anggota parlemen AS, Rashida Tlaib. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota DPR AS Rashida Tlaib yang ditolak masuk Israel pada 15 Agustus kemarin, menghadiri acara gerakan boikot Israel.

    Seperti diberitakan Times of Israel, 18 Agustus 2019, anggota kongres Demokrat itu bertemu dengan para pendukungnya pada Jumat di sebuah acara Shabbat di Detroit yang disponsori oleh kelompok Yahudi sayap kiri yang mendukung boikot Israel.

    Peristiwa itu terjadi setelah Tlaib mengatakan dia tidak akan mengunjungi keluarganya di Tepi Barat meskipun diberi izin oleh Israel.

    Tlaib meminta dan diizinkan mengunjungi neneknya dengan alasan kemanusiaan setelah dia dan anggota DPR AS lain Ilhan Omar, pada hari Kamis dilarang mengunjungi Tepi Barat dan Yerusalem dalam kapasitas mereka sebagai anggota parlemen AS karena dukungan mereka untuk memboikot Israel. Dia berubah pikiran setelah perizinan disetujui pada hari Jumat, menyebutnya "memalukan".

    The Detroit News melaporkan bahwa sekitar 60 orang menghadiri acara di Pallister Detroit Park yang diselenggarakan oleh Jewish Vote for Peace, sebuah kelompok baru yang mengklaim diri sebagai organisasi saudara untuk Jewish Voice for Peace dan sebagai lengan politik dan advokasi. Jewish Voice for Peace mendukung gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) melawan Israel.

    Penyelenggara menyebut acara itu "Shabbat in the Park with Rashida". Video menunjukkan para peserta melafalkan doa dan menyanyikan lagu-lagu dalam bahasa Ibrani dan memegang tanda dengan slogan "Dignity from Detroit to Palestine". Tlaib mewakili distrik 13 Michigan di distrik kongres, yang mencakup bagian-bagian dari Detroit.

    Pada Jumat, Rashida Tlaib secara emosional mengumumkan ia tidak akan mengunjungi Tepi Barat untuk melihat neneknya yang berusia 90 tahun.

    "Saya harus berada di pesawat untuk menemuinya," kata Tlaib, ketika dia menahan air mata saat kebaktian Shabbat di kota asalnya, Detroit, dikutip dari CNN. "Tapi kalian semua memberi saya lebih banyak cinta hari ini sebanyak yang saya coba untuk mengganti sebanyak yang saya bisa dapatkan ketika saya sampai di sana."

    Pemerintah Israel melarang Tlaib dan Ilhan Omar dari Minnesota atas dukungan mereka untuk memboikot Israel tak lama setelah Presiden Donald Trump mengatakan Israel akan menunjukkan "kelemahan besar" dengan membiarkan dua perempuan kongres Demokrat masuk Israel.

    Trump telah mengkritik dua anggota parlemen, yang merupakan dua perempuan Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres, dalam pernyataan yang keras dan kadang-kadang rasis.

    Dalam surat pada hari Kamis kepada Menteri Dalam Negeri Israel Aryeh Deri yang meminta kunjungan ke kerabatnya, Tlaib mengatakan, "Saya akan menghormati segala pembatasan dan tidak akan mempromosikan boikot terhadap Israel selama kunjungan saya."

    Pada hari Jumat, Israel mengatakan Tlaib akan diizinkan masuk selama dia berkomitmen untuk menerima semua tuntutan Israel untuk menghormati pembatasan yang diberlakukan padanya dalam kunjungan itu, dan dia juga berjanji untuk tidak melakukan boikot terhadap Israel selama kunjungan.

    Tlaib kemudian mengumumkan pada hari Jumat bahwa dia tidak akan melakukan perjalanan karena "mengunjungi nenek saya di bawah kondisi yang menekan ini dimaksudkan untuk mempermalukan saya akan menghancurkan hati nenek saya."

    "Terima kasih karena tidak mempolitisasi apa yang terjadi pada saya, karena saya masih seorang cucu," Tlaib mengatakan kepada para pendukungnya Jumat di Detroit. "Lebih dari segalanya, saya adalah cucu perempuan. Saya juga bangga dengan darah Palestina saya. Dan saya juga kuat karena saya tumbuh di kota paling indah, paling gelap di negara ini, di kota Detroit."

    Dia berterima kasih kepada para pendukung karena memberikan kekuatannya. "Saya benar-benar ingin mengucapkan terima kasih sehingga saya tidak di rumah sekarang memikirkan di mana saya tidak berada. Saya di sini bersama keluarga saya," kata Tlaib.

    Menanggapi pengumuman Tlaib pada hari Jumat bahwa dia tidak akan mengunjungi negara itu, Deri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "kebencian Israel terhadap Tlaib lebih kuat daripada cintanya pada neneknya".

    Trump membela keputusan Israel pada hari Jumat, menyerang tindakan Tlaib melalui Twitter.

    "Israel sangat hormat & baik kepada Rashida Tlaib, mengizinkannya untuk mengunjungi 'neneknya'. Segera setelah dia diberi izin, dia berdiri dan dengan keras menyatakan dia tidak akan mengunjungi Israel. Mungkinkah ini pengaturan? Israel bertindak dengan tepat!" tulis Trump.

    Dia menambahkan dalam unggahan terpisah, "Satu-satunya pemenang di sini adalah nenek Tlaib. Dia tidak harus melihatnya sekarang!"

    Kunjungan Tlaib dan Omar dijadwalkan berlangsung dari 18 hingga 22 Agustus. Mereka dijadwalkan mengunjungi Yerusalem, Betlehem, Ramallah, dan Hebron. Rashida Tlaib dan Omar juga berencana untuk bertemu dengan aktivis perdamaian Israel dan Palestina dan perwakilan dari organisasi hak asasi manusia.

    Rashida Tlaib berencana tinggal dua hari lagi untuk mengunjungi neneknya, Muftiya Tlaib, yang tinggal di desa Ur Ur-Tahta di Tepi Barat, yang diduduki Israel.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?