Demonstrasi Sebabkan Pariwisata Hong Kong Merosot 74 Persen

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang trem berteriak sembari mengepalkan tangan ke udara saat ribuan PNS menggelar aksi protes di Hong Kong, Cina, 2 Agustus 2019. Pemerintah juga mengatakan bahwa jika PNS bersikeras menolak menuruti kebijakan, para PNS akan menerima konsekuensinya. REUTERS/Tyrone Siu

    Penumpang trem berteriak sembari mengepalkan tangan ke udara saat ribuan PNS menggelar aksi protes di Hong Kong, Cina, 2 Agustus 2019. Pemerintah juga mengatakan bahwa jika PNS bersikeras menolak menuruti kebijakan, para PNS akan menerima konsekuensinya. REUTERS/Tyrone Siu

    TEMPO.CO, Jakarta - Demonstrasi yang mengguncang Hong Kong selama dua bulan lebih telah membuat pariwisata Hong Kong merosot 74 persen.

    Menurut laporan South China Morning Post, 12 Agustus 2019, pendapatan rata-rata untuk pekerja pariwisata telah anjlok 74 persen sementara jumlah wisata di kota itu juga turun rata-rata 74 persen selama periode yang sama tahun ke tahun, yang memengaruhi sekitar 99 persen pekerja di industri ini, menurut sebuah survei yang dirilis pada hari Senin.

    "Dampaknya bahkan lebih parah daripada wabah SARS 2003, karena setidaknya seluruh masyarakat bersatu dalam memerangi krisis kesehatan masyarakat saat itu. Dengan protes baru-baru ini, masyarakat terbelah oleh perpecahan dan kami benar-benar tidak melihat akhir yang terlihat," kata Paul Lau Chun-yuen, presiden Hong Kong Tour Escort General Union.

    Protes jalanan dan bentrokan keras antara polisi dan demonstran anti-pemerintah memasuki minggu kesepuluh.

    Pada hari Senin, para pengunjuk rasa berpakaian hitam menggelar aksi duduk massal di Bandara Internasional Hong Kong untuk hari keempat berturut-turut, yang mengganggu perjalanan para wisatawan dan memaksa Otoritas Bandara untuk mendaratkan semua penerbangan ke luar kota mulai jam 4 sore.

    Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam Cheng Yuet-ngor, pekan lalu memperingatkan kemerosotan ekonomi yang membayangi jika krisis berlanjut. Dia mengatakan krisis bisa lebih buruk daripada yang disebabkan oleh wabah SARS atau badai ekonomi masa lalu.

    Wabah sindrom pernafasan akut yang parah menewaskan 299 orang di Hong Kong dan mengakibatkan kemerosotan ekonomi, dengan kedatangan pengunjung dari Januari hingga Mei 2003 turun 17,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

    Kerumunan pengunjuk rasa memenuhi aula Bandara Internasional Hong Kong, membuat seluruh penerbangan keluar Hong Kong dibatalkan, 12 Agustus 2019.[CNN]

    Pariwisata, salah satu dari empat industri penting Hong Kong yang mempekerjakan lebih dari 270.000 orang, menyumbang 4,5 persen dari PDB untuk perekonomian Hong Kong pada 2017. Tiga industri lainnya adalah jasa keuangan, perdagangan dan logistik, serta layanan profesional dan produsen.

    Pekan lalu, kepala perdagangan Edward Yau Tang-wah mengatakan penurunan kedatangan wisatawan telah dipercepat dari penurunan 1,5 persen tahun-ke-tahun pada pertengahan Juli menjadi 26 persen pada akhir bulan. Pada awal Agustus, penurunannya adalah 31 persen, katanya.

    Survei terhadap 1.012 pekerja industri dari 1 hingga 10 Agustus dilakukan oleh empat kelompok buruh, termasuk Federasi Hong Kong dan Serikat Buruh Kowloon dan Serikat Jenderal Pemandu Tur Hong Kong.

    Ditemukan 103 orang, atau 10 persen responden, tidak bekerja di wisata kota pada bulan Juni dan Juli, sementara 118 orang, atau 12 persen, melaporkan tidak ada pendapatan dalam dua bulan terakhir.

    Jajak pendapat menunjukkan 82 persen responden harus memotong pengeluaran untuk makanan dan minuman dan 79 persen mengalami tekanan mental yang lebih besar sebagai akibat dari berkurangnya pendapatan.

    Lam Chun-sing, ketua Federasi Serikat Buruh Hong Kong dan Kowloon, mengatakan hasil survei sangat mengkhawatirkan.

    Bos serikat pekerja mengatakan pemerintah harus memberikan HK$ 5.000 (Rp 9 juta) sebagai bantuan jangka pendek untuk setiap pekerja pariwisata dan pemandu wisata tanpa pekerjaan selama dua bulan terakhir, membuat skema pinjaman tanpa bunga untuk membantu mendukung pekerja yang membutuhkan, dan menghapus biaya perpanjangan lisensi untuk pemandu wisata di Hong Kong.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.