Cathay Pacific Ancam PHK Karyawan yang Ikut Demo Hong Kong

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Laba Cathay Pacific Melonjak Tiga Kali Lipat

    Laba Cathay Pacific Melonjak Tiga Kali Lipat

    TEMPO.CO, Jakarta - Maskapai penerbangan Cathay Pacific mengancam akan memecat karyawannya yang ikut demonstrasi Hong Kong.

    Setelah pengumuman ini, saham Cathay Pacific merosot ke titik terendah dalam 10 tahun terakhir pada Senin, menurut laporan South China Morning Post, 12 Agustus 2019.

    Dalam sebuah memo kepada karyawannya pada Senin, Kepala Eksekutif Cathay Pacific Rupert Hogg mengatakan, "staf yang mendukung atau berpartisipasi dalam protes ilegal akan menghadapi tindakan disiplin, yang bisa ditindaklanjuti dengan PHK."

    Peringatan menunjukkan adanya tekanan terhadap perusahaan setelah regulator penerbangan sipil Cina mengatakan pada Jumat, bahwa staf maskapai penerbangan yang mendukung protes Hong Kong akan dilarang dari penerbangan menuju, dari, atau melalui Cina daratan.

    "Kita semua wajib mematuhi hukum setiap saat," kata Hogg. "Cathay Pacific Group memiliki pendekatan tanpa toleransi terhadap kegiatan ilegal. Secara khusus, dalam konteks saat ini, akan ada konsekuensi disipliner bagi karyawan yang mendukung atau berpartisipasi dalam protes ilegal. Konsekuensi ini bisa serius dan mungkin termasuk pemutusan hubungan kerja."

    Menjelang siang, saham Cathay Pacific telah jatuh 4,37 persen menjadi HK$ 9,85 (Rp 17.887), level terendah sejak Juni 2009. Kerugian menyeret perusahaan induk perusahaan Swire Pacific turun 5,4 persen menjadi HK $ 77,50 (Rp 140.742), menjadikannya perusahaan dengan kinerja terburuk di pasar saham Hong Kong selama perdagangan pagi.

    Ini adalah harga terendah sejak Oktober 2018 untuk Swire, yang memiliki 45 persen maskapai. Air China, yang memiliki 22,7 persen Cathay, juga jatuh 1,53 persen di Hong Kong.

    Para pengunjuk rasa anti-pemerintah memenuhi bagian bandara pada hari Senin, 12 Agustus 2019.[Felix Wong/South China Morning Post]

    Pada hari Jumat, Administrasi Penerbangan Sipil Cina (CAAC) mengatakan kepada maskapai Hong Kong bahwa setiap anggota staf yang telah mengambil bagian dalam demonstrasi, tidak akan diizinkan untuk terbang ke atau dari Cina daratan.

    CAAC juga mengatakan bahwa maskapai harus menyerahkan rincian identifikasi semua kru yang mengoperasikan semua layanan menggunakan wilayah udara Cina daratan, dan bahwa penerbangan dengan daftar kru yang tidak disetujui akan dilarang. CAAC memberi maskapai waktu hingga Kamis untuk menyerahkan rencana terperinci dalam meningkatkan prosedurnya.

    Sebelumnya Cathay Pacific mengatakan tidak akan menghentikan anggota staf untuk ikut serta dalam demonstrasi.

    Pada hari Rabu, ketua Cathay Pacific John Slosar mengatakan perusahaan tidak akan mengekang staf karena secara terbuka mendukung protes. "Kami tentu tidak akan bermimpi untuk memberi tahu mereka apa yang harus mereka pikirkan tentang sesuatu," kata Slosar.

    Tetapi dalam pernyataan keduanya dalam dua hari sehubungan dengan sanksi CAAC, Hogg mengatakan tindakan dan kata-kata staf di luar jam kerja dapat memiliki efek signifikan pada perusahaan. Saat ini Cathay Pacific memiliki 34.000 karyawan.

    Dia juga meminta staf untuk tidak mendukung atau berpartisipasi dalam protes ilegal di bandara, mengatakan operator khawatir bahwa protes bisa menjadi ricuh.

    Tidak ada penerbangan oleh Cathay Pacific, maupun oleh anak perusahaannya Cathay Dragon atau HK Express, yang ditunda atau dibatalkan pada hari Sabtu atau Minggu, kata perusahaan itu sebelum kepala bandara Hong Kong menunda semua penerbangan pada hari Senin.

    Langkah CAAC terhadap Cathay Pacific dan maskapai lain secara luas dipandang sebagai peringatan yang jelas bagi komunitas bisnis Hong Kong untuk mengikuti arahan Beijing, yang berupaya menekan protes anti-pemerintah dalam dua bulan terakhir.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.