Boris Johnson Minta PNS Bersiap untuk Brexit Tanpa Kesepakatan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Boris Johnson menyerukan kepada seluruh PNS Inggris untuk bersiap-siap akan kemungkinan perjanjian Brexit tanpa kesepakatan.

    Pada Jumat kemarin, Johnson menulis di email ke seluruh pegawai negeri Inggris, "Saya akan lebih memilih untuk pergi dengan kesepakatan, yang harus menghapuskan dukungan Irlandia anti-demokrasi, yang memiliki konsekuensi yang tidak dapat diterima untuk negara kita," seperti dikutip dari Reuters, 10 Agustus 2019.

    "Tapi saya tahu ini mungkin tidak terjadi. Itulah sebabnya mempersiapkan dengan segera dan cepat untuk kemungkinan keluar tanpa kesepakatan akan menjadi prioritas utama saya, dan itu akan menjadi prioritas utama untuk Pegawai Negeri Sipil juga."

    Johnson telah berjanji bahwa Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober dengan atau tanpa kesepakatan, menuntut agar Brussels membatalkan bagian dari kesepakatan yang diusulkan terkait dengan perbatasan Irlandia dan menegosiasikan perundingan Brexit baru.

    Tetapi Uni Eropa bersikeras bahwa ketentuan hukum dari perjanjian tersebut tidak dapat ditulis ulang, meningkatkan harapan di kalangan politisi dan pasar keuangan bahwa Inggris terancam No Deal Brexit kurang dari tiga bulan.

    Sebelumnya, para pegiat pro Brexit telah mengkritik jajaran pegawai negeri sipil Inggris, yang mengadopsi sikap netral secara politis ketika bekerja untuk memberlakukan kebijakan pemerintah, dengan mengatakan mereka tetap ingin Inggris di UE dan berusaha menghalangi proses Brexit.

    Banyak investor mengatakan Brexit tanpa kesepakatan akan mengirim gelombang kejutan melalui ekonomi dunia, membawa Inggris ke dalam resesi, mengacaukan pasar keuangan dan melemahkan posisi London sebagai pusat keuangan internasional yang unggul.

    "Saya tahu banyak dari Anda telah melakukan banyak kerja keras dalam memobilisasi untuk mempersiapkan skenario No Deal, sehingga kita dapat pergi pada tanggal 31 Oktober apa pun yang terjadi," tulis Johnson dalam email itu, yang pertama kali dilaporkan oleh Sky News.

    "Antara sekarang dan kemudian, kita harus terlibat dan berkomunikasi dengan jelas dengan orang-orang Inggris tentang apa rencana kami untuk mengambil kendali lagi, apa yang orang dan bisnis perlu lakukan, dan dukungan yang akan kami berikan."

    Meskipun para penganjur No Deal Brexit mengatakan bahwa Inggris akan dengan cepat pulih dari gangguan dan manfaat dalam jangka panjang dari peningkatan fleksibilitas ekonomi, poundsterling dan indikator ekonomi lainnya mencerminkan pandangan pesimistis yang luas.

    Boris Johnson, bagaimanapun memuji kinerja PNS Inggris dalam buletin 650 kata yang dikeluarkan pada Jumat sore, dan menjanjikan agenda reformasi di luar Brexit, menyoroti rencana untuk meningkatkan layanan publik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?