Industri Minyak Iran Berubah Jadi Aksi Spionase Global

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Semburan api pada platform produksi minyak di ladang minyak Soroush, di Teluk Persia, Iran, 25 Juli 2005.[Reuters]

    Semburan api pada platform produksi minyak di ladang minyak Soroush, di Teluk Persia, Iran, 25 Juli 2005.[Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sanksi keuangan dan embargo minyak oleh Amerika Serikat, membuat industri minyak Iran berubah menjadi teater spionase global.

    Industri minyak Iran berganti kantor setiap beberapa bulan dan menyimpan dokumen hanya dalam bentuk cetak. Mereka memindai bisnis mereka untuk perangkat penyadap dan mengalihkan semua panggilan kantor ke ponsel mereka. Mereka tahu mereka di bawah pengawasan, dan was-was elektronik mereka diretas.

    "Kadang-kadang saya merasa seperti saya seorang aktor yang bermain dalam film mata-mata thriller," kata Meysam Sharafi, seorang pedagang minyak veteran di Teheran.

    Sejak Presiden Donald Trump menjatuhkan sanksi terhadap penjualan minyak Iran tahun lalu, informasi tentang penjualan itu telah menjadi senjata geopolitik yang berharga, yang diincar oleh badan intelijen Barat dan rahasia besar bagi Iran. Dan bisnis penjualan minyak Iran, yang dulunya merupakan perusahaan yang aman dan menguntungkan bagi orang-orang yang terhubung dengan baik, telah diubah menjadi permainan spionase global dan kontraspionase yang sangat dipertaruhkan.

    Bulan lalu, Iran mengatakan telah membongkar cincin mata-mata dan menangkap 17 warga Iran yang katanya bekerja untuk CIA. Pemerintah Iran tidak jelas mengenai target spionase, yang beberapa tersangka dijatuhi hukuman mati, tetapi sekarang tampaknya melibatkan upaya untuk mengumpulkan informasi intelijen mengenai penjualan minyak.

    Presiden Trump menyangkal bahwa para tersangka bekerja untuk CIA, sebuah pernyataan yang sangat tidak biasa dari pemerintah yang hampir tidak pernah mengkonfirmasi atau menyangkal tuduhan tersebut. Seorang juru bicara CIA menolak berkomentar.

    Tetapi para pejabat Amerika mengakui bahwa sektor minyak Iran sangat menarik bagi Amerika Serikat dan agen-agen intelijennya.

    Para pedagang minyak mengatakan bahwa mereka telah ditawari segala jenis bujukan sebagai imbalan atas informasi.

    Orang-orang Eropa Timur muncul di Teheran dengan membawa vodka dan anggur merah, menjanjikan aliran alkohol dan uang tunai yang stabil dan menawarkan untuk melipatgandakan biaya broker. Seorang pria yang mengaku sebagai akademisi Amerika menawarkan imbalan US$ 5.000 (Rp 71 juta) sebulan untuk membantu penelitiannya di industri minyak. Pelacur Armenia menyamar sebagai pengusaha perempuan mengusulkan liburan ke Shiraz dan Isfahan, kota Iran kuno yang dikenal karena sejarah dan budaya mereka.

    Intrik spionase industri minyak Iran ini diungkapkan dalam laporan investigasi New York Times, 8 Agustus 2019.

    Para pedagang minyak mengatakan orang asing, yang mereka anggap bekerja atas nama Amerika Serikat, telah menawarkan jumlah imbalan besar mulai dari US$ 100.000 hingga US$ 1 juta (Rp 1 miliar hingga 14 miliar), hanya untuk nomor rekening bank yang digunakan Kementerian Minyak dalam penjualan. Beberapa orang asing telah menjanjikan visa ke Amerika Serikat, kata para pedagang.

    Seorang pedagang mengaku telah ditipu. Pelacur Armenia membujuknya untuk menggunakan nama mereka untuk mendaftarkan perusahaan-perusahaan terdepan di Armenia untuk memfasilitasi transaksi perbankan. Setelah para perempuan itu ditangkap meminta klien di Iran, katanya, pasukan keamanan Iran memanggilnya untuk diinterogasi dan dia mengakhiri hubungan.

    Klien asing juga paranoid karena sanksi sekunder yang akan diterapkan AS jika mereka ketahuan membeli minyak Iran. Para pedagang mengatakan bahwa dalam perjalanan ke luar negeri, klien meminta mereka untuk beralih hotel di tengah malam. Para pedagang mengatakan tidak jarang diinterogasi di bandara luar negeri. Paling tidak dalam satu kasus, seorang pelanggan asing mengirim agen perempuan, mengenakan gaun ketat dan sepatu hak tinggi, untuk menguji informasi apa yang mungkin diungkapkan seorang pedagang.

    Salah satu pedagang mengatakan dia menelepon cabang intelijen dari Kementerian Perminyakan dan secara proaktif memberinya beberapa informasi tentang orang Eropa yang mencurigakan yang telah mengunjungi kantornya. Pesan teks lain yang terhapus dan memblokir jumlah perempuan yang memperkenalkan dirinya sebagai Ph.D. mahasiswa yang meneliti perdagangan minyak Iran.

    Hassan Soleimani, pemimpin redaksi Mashregh, sebuah surat kabar yang berafiliasi dengan Korps Garda Revolusi Iran, mengkonfirmasi bahwa penangkapan cincin mata-mata tersebut melibatkan spionase minyak. Begitu pula seorang politisi Iran dan dua pedagang minyak, yang semuanya berbicara dengan syarat anonim.

    Banyak dari 17 orang yang dituduh memata-matai bekerja di sektor minyak dan energi sebagai pedagang dan perantara, kata kedua pedagang itu. Mereka berada di bawah pengawasan karena kontak dengan orang asing dalam perjalanan mereka ke luar negeri.

    Secara terpisah, Iran mengatakan pada Juni bahwa mereka telah menangkap seorang perempuan yang bekerja di sebuah perusahaan energi Eropa, menuduhnya memperoleh dokumen penjualan minyak dengan menanamkan manajer senior dan menengah di Kementerian Perminyakan.

    Karena ekonomi Iran bergantung pada minyak, dan menghindari sanksi Amerika, menjaga rahasia penjualan minyak dianggap penting.

    Menteri perminyakan Iran, Bijan Zanganeh, melarang rilis data minyak tahun lalu setelah Washington keluar dari kesepakatan nuklir Iran dan menjatuhkan sanksi pada ekspor minyak Iran dan transaksi keuangan.

    "Informasi tentang ekspor minyak Iran adalah informasi perang," katanya pada Juli.

    Dari 10 orang yang rata-rata menghubungi Kementerian Perminyakan setiap hari untuk menanyakan tentang pembelian minyak, Zanganeh mengatakan, tujuh bukan pelanggan asli. "Mereka berupaya mencari tahu seluruh sistem kami," katanya kepada media berita Iran pada Juni.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.