Kolombia Beri Kewarganegaraan 24 Ribu Anak-anak Venezuela

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Richard Gamboa, berpakaian seperti Sinterklas, membagikan sandwich kepada anak-anak dalam acara

    Richard Gamboa, berpakaian seperti Sinterklas, membagikan sandwich kepada anak-anak dalam acara "Santa en las calles" (Santa di jalanan) di pemukiman kumuh di Caracas, Venezuela, 1 Desember 2018. Dalam acara ini, Richard dibantu beberapa orang, membagikan mainan, makanan, dan pakaian kepada masyarakat di pemukiman kumuh Cota 905 di Caracas. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Kolombia akan memberikan kewarganegaraan kepada 24.000 lebih anak-anak pengungsi Venezuela yang lahir di Kolombia.

    "Hari ini Kolombia memberikan pesan ke seluruh dunia: kepada mereka yang ingin menggunakan xenofobia untuk tujuan politik, kami mengambil jalan persaudaraan," kata Presiden Kolombia Ivan Duque di Bogota pada Senin, seperti dikutip dari New York Times, 6 Agustus 2019.

    Langkah ini akan memberikan jalan untuk mendapatkan paspor Kolombia untuk bayi yang lahir dari orang tua Venezuela di wilayah Kolombia dari Agustus 2015 hingga Agustus 2021, membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk mengakses pendidikan dan perawatan kesehatan, serta mencegah ledakan kewarganegaraan di Kolombia.

    "Bayi laki-laki saya akhirnya akan memiliki negara yang akan merawatnya," kata Katherine Fuentes, 28 tahun, seorang migran Venezuela di Bogota yang melahirkan di Kolombia sepuluh bulan lalu. "Dia sekarang akan dapat mengatakan dengan bangga bahwa dia berasal dari sini, bahwa negara Kolombia menerimanya."

    Sekitar empat juta rakyat Venezuela telah melarikan diri dari negara itu dalam beberapa tahun terakhir untuk menghindari kekurangan makanan, pemadaman dan hiperinflasi yang disebabkan oleh kehancuran ekonomi negara tersebut. Eksodus Venezuela adalah krisis migrasi terbesar dalam sejarah Amerika Selatan, menurut PBB. Negara tetangga Kolombia telah menanggung beban eksodus, menerima sekitar 1,4 juta warga Venezuela, menurut pemerintah Kolombia.

    Calon presiden, Ivan Duque, menyapa wartawan saat memasuki ruangan untuk pemilihan presiden di Bogota, Kolombia, 17 Juni 2018. (AP Photo/Fernando Vergara)

    Pada awalnya, Venezuela menemukan perbatasan terbuka yang luas ke negara-negara tetangga. Tetapi ketika jumlah mereka membengkak, mereka menghadapi kecemasan yang semakin besar tentang dampaknya terhadap sumber daya lokal. Di Ekuador dan Brasil, massa menyerang tempat penampungan migran di kota-kota di mana penduduknya merasa dibanjiri. Beberapa negara, termasuk Peru dan Cile, telah memperketat persyaratan masuk bagi Venezuela pada tahun lalu, untuk melindungi warga lokal dan menghindari serangan balasan populis.

    Pemerintahan Trump, yang telah menggulingkan presiden otoriter Venezuela, Nicolas Maduro, prioritas kebijakan luar negeri, belum memberikan status perlindungan kepada pengungsi Venezuela.

    Kolombia adalah lain. Negara ini menjaga perbatasannya tetap terbuka untuk para migran Venezuela meskipun ada tekanan yang semakin besar terhadap layanan sosial dan meningkatnya jumlah wabah xenofobia. Para pejabat Kolombia berargumen bahwa menutup perbatasan sepanjang 2.253 km dengan Venezuela hanya akan meningkatkan perdagangan manusia dan menyediakan aliran pendapatan baru bagi gerilyawan dan gerombolan bersenjata yang beroperasi di daerah-daerah itu.

    Keruntuhan ekonomi Venezuela telah menghancurkan kapasitas administrasi negara tersebut, membuat puluhan ribu warganya yang pergi tidak dapat memperoleh dokumen identifikasi untuk anak-anak yang lahir di luar negeri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.