Pentagon Cemas Maraknya Kasus Indisipliner Pasukan Elit Navy SEAL

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Operasi Pertempuran Khusus NAVY Seal Edward

    Kepala Operasi Pertempuran Khusus NAVY Seal Edward "Eddie" Gallagher di Irak pada 2017.[Navy Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah laporan mengungkap skandal indisipliner yang melibatkan pasukan elit AS Navy SEAL saat bertugas.

    US Navy SEAL baru-baru ini mengirim surat kepada kesatuan menyusul beberapa insiden terkait dugaan kelakuan buruk oleh anggota pasukan elit Angkatan Laut AS.

    Laksamana Muda Collin Green telah memberi komandan tenggat sampai 7 Agustus, untuk merinci masalah yang mereka lihat dan memberikan rekomendasi tentang bagaimana mereka akan memastikan pasukan terlibat dalam perilaku kode etik dan profesional.

    Menurut laporan eksklusif CNN, 2 Agustus 2019, surat bertanggal 25 Juli itu muncul setelah beberapa insiden dugaan kelakuan buruk oleh Navy SEAL.

    "Saya belum tahu apakah kita memiliki masalah budaya, saya tahu bahwa kita memiliki masalah ketertiban dan disiplin yang baik yang harus segera diatasi," kata Green.

    Meskipun Green, komandan Komando Perang Khusus Angkatan Laut, tidak menyebutkan insiden khusus, surat itu datang menyusul seluruh tim SEAL yang dipulangkan dari Irak menyusul tuduhan penyerangan seksual dan minum alkohol selama waktu senggang mereka, yang bertentangan dengan kode etik.
    Kasus lain melibatkan penyelidikan internal Angkatan Laut yang menemukan anggota Tim SEAL 10 diduga menyalahgunakan kokain dan narkoba lainnya ketika mereka ditempatkan di Virginia tahun lalu. Para anggota tersebut kemudian didisiplinkan.

    Green mengatakan dalam surat itu bahwa beberapa formasi bawahan kesatuan Navy SEAL telah gagal menjaga ketertiban dan disiplin yang baik.

    Insiden ini sampai ke level tertinggi Pentagon. Menteri Pertahanan Mark Esper awal pekan ini berbicara kepada kepala semua pasukan operasi khusus, Jenderal Richard Clarke, tentang pelanggaran etika baru-baru ini di militer dan bagaimana mereka ditangani. "Mereka membahas beberapa kasus baru-baru ini yang muncul di komunitas operasi khusus. Mereka mengungkap keprihatinan," kata Jonathan Hoffman, juru bicara Esper.

    Clarke juga akan mengirim memo kepada pasukan tentang etika dan menyerukan fokus baru untuk memastikan semua pasukan operasi khusus berperilaku tepat.

    Setelah serangkaian kasus pelanggaran terbaru, termasuk dugaan aktivitas ilegal oleh dua tim Navy SEAL, kepemimpinan Angkatan Laut di Pentagon di atas SEAL dapat turun tangan dan mengeluarkan arahan baru tentang kepatuhan dengan standar etika, bahkan ketika SEAL berpotensi menghadapi tuntutan militer kriminal , menurut seorang pejabat senior Angkatan Laut.

    "Ada masalah budaya dan etika dalam komunitas SEAL," kata pejabat senior Angkatan Laut itu. "Para pemimpin senior Angkatan Laut sangat tertarik pada bagaimana masalah ini akan ditangani." Tindakan baru dapat melibatkan Sekretaris Angkatan Laut Richard Spencer dan Kepala Operasi Angkatan Laut.

    Kepala Operasi Peperangan Khusus Edward "Eddie" Gallagher dalam posisi sniper di Irak.[Navy Times]

    Kongres juga mulai mempertanyakan bagaimana militer AS menangani insiden-insiden ini. Laksamana memilih untuk datang ketika Kepala Operasi Angkatan Laut berikutnya ditanya tentang hal ini pada sidang konfirmasi Senatnya pada hari Rabu.

    "Sangat penting dalam pertempuran bahwa nilai-nilai itu dipertahankan untuk semua alasan yang kami pahami dengan sangat baik," Wakil Laksamana Michael Gilday mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat. Dia mengatakan dia berkomitmen untuk meminta pertanggungjawaban.

    Pada awal Juli, pengadilan militer memutuskan pemimpin tim Navy SEAL Eddie Gallagher, anggota tim SEAL 7, akan diturunkan pangkatnya dan gajinya dikurangi karena berfoto dengan tahanan ISIS yang mati ketika ia bertugas di Irak. SEAL lain dijatuhi hukuman pada bulan Juni karena perannya dalam kematian Staf Angkatan Darat Sersan Logan Melgar, Beret Hijau, di Bamako, Mali pada 2017.

    Gilday berjanji kepada komite bahwa jika dia diizinkan, dia akan melihat lebih dalam pada komunitas SEAL. Beberapa pejabat militer mempertanyakan apakah insiden-insiden ini, seperti kasus Gallagher, terjadi karena tekanan pasukan operasi khusus telah berada di bawah selama hampir dua dekade terakhir dengan penyebaran konstan pada misi paling berbahaya.

    Tetapi banyak, seperti David Lapan, pensiunan kolonel Marinir, menolak klaim itu.

    "Ya, mereka diminta untuk keluar dan membunuh sebagai bagian dari pekerjaan mereka, tetapi mereka seharusnya dapat melakukannya dengan disiplin dan melakukannya dengan cara yang tidak memungkinkan mereka kehilangan kendali dan kehilangan disiplin mereka," Kata Lapan.

    Apakah itu masalah sistemik atau tidak, kesatuan SEAL tampaknya menganggap serius pelanggaran tersebut.

    "Pelanggaran etika ini memengaruhi seluruh komando dan memengaruhi kredibilitas seluruh pasukan kami," kata Kepala Komando Operasi Khusus US Navy SEAL Sersan Greg Smith.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.