Surat Osama bin Laden Ingin Hamza bin Laden Jadi Pewaris Al Qaeda

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hamza bin Laden, anak laki-laki Usamah bin Laden, pemimpin organisasai teroris al-Qaeda [ Times Now]

    Hamza bin Laden, anak laki-laki Usamah bin Laden, pemimpin organisasai teroris al-Qaeda [ Times Now]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada tahun-tahun sebelum kematiannya, Osama bin Laden menghabiskan hari-harinya di balik tembok kompleksnya di Pakistan, mengkhawatirkan putranya, Hamza bin Laden, yang tinggal ribuan kilometer jauhnya.

    Dia menulis surat demi surat, menggambarkan kurikulum yang harus dipelajari putranya, Hamza bin Laden, 23 tahun, dan langkah-langkah keselamatan yang harus dia ikuti. Dalam satu surat, dia menasihati putranya, yang baru berusia 13 ketika dia melihat ayahnya untuk terakhir kalinya, untuk tidak meninggalkan rumahnya.

    Di tempat lain, ia membahas apakah pemuda itu bisa bergabung kembali dengannya di Pakistan, menasihatinya untuk melakukan perjalanan pada hari yang mendung agar drone sulit melacaknya. Dia merancang protokol keamanan yang rumit, menyerukan putranya untuk mengganti mobil di dalam terowongan untuk mengelabui pengawasan.

    Perhatian yang dia perlihatkan bukan hanya sebagai ayah bagi seorang putra. Tampaknya ini juga merupakan upaya teroris yang paling diburu di dunia untuk mengamankan warisannya, menurut laporan New York Times, 2 Agustus 2019.

    Sosok putra pemimpin Al Qaeda Osama bin Laden, yakni Hamza bin Laden saat melangsungkan pernikahannya. Dokumen-dokumen yang dirilis CIA itu juga terdapat penjelasan bahwa Osama tengah melakukan sejumlah pelatihan kepada Hamza guna menjadi pemimpin Al Qaeda. FEDERATION FOR DEFENSE OF DEMOCRACIES / AFP

    Analis percaya bahwa setidaknya sejak 2010, Al Qaeda diam-diam mempersiapkan Hamza bin Laden untuk mengambil alih organisasi. Menurut tiga pejabat Amerika, Hamza bin Laden terbunuh selama dua tahun pertama pemerintahan Trump.

    Jika dikonfirmasi, kematiannya merupakan pukulan lain bagi Al Qaeda, yang barisannya dilubangi oleh serangan Amerika tanpa henti dan oleh kebangkitan ISIS. Jaringan teroris yang lebih tua telah berjuang untuk menarik generasi muda yang direkrut, yang terpikat pada ISIS dengan video apik yang direkam pada drone dan GoPro ketika Al Qaeda masih mengeluarkan kuliah selama satu jam oleh para pemimpin tua yang menatap kamera.

    Bin Laden yang lebih muda seharusnya menyelesaikan beberapa masalah manajemen Al Qaeda yang paling mendesak: Tidak lebih dari 30 tahun, ia hampir empat dekade lebih muda dari Ayman al Zawahri, pemimpin kelompok saat ini, yang telah disebut oleh ISIS sebagai model lama.

    Karena ia membawa nama paling terkenal dalam terorisme, bin Laden yang lebih muda mampu memanfaatkan pengabdian yang dirasakan para militan di seluruh dunia untuk ayahnya. Karena alasan ini, Al Qaeda berharap bahwa Hamza bin Laden akan menjadi pemersatu, tidak hanya menarik basis kelompok tetapi juga untuk merekrut yang hilang dari ISIS, banyak dari mereka berada di persimpangan setelah hilangnya wilayah ISIS di Irak dan Suriah.

    "Jika benar dia mati, maka Al Qaeda telah kehilangan masa depannya karena Hamza adalah masa depan Al Qaeda," kata mantan agen FBI agen dan pakar kontraterorisme Ali Soufan.

    "Dia sedang dipersiapkan untuk memimpin organisasi, dan sangat jelas dari pernyataannya bahwa fokusnya adalah untuk mengembalikan pesan ayahnya," kata Soufan, yang merupakan penulis profil Hamza bin Laden.

    Tetapi keadaan kematiannya, seperti sebagian besar hidupnya, tetap samar. Pemerintah Amerika Serikat tidak tahu persis bagaimana dia meninggal.

    Serangan udara Amerika di wilayah Afganistan-Pakistan, pada Mei atau Juni 2017, menargetkan Hamza bin Laden. Serangan itu membunuh putranya tetapi bukan dia, menurut pejabat saat ini dan mantan pejabat Amerika, yang berbicara dengan identitas anonim.

    Para pejabat mengatakan Hamza Bin Laden mungkin terluka dalam serangan itu.

    Seorang pejabat Amerika ketiga mengatakan bahwa Hamza bin Laden meninggal pada Desember 2017 setelah terluka dalam serangan udara.

    Pada Februari, ketika Departemen Luar Negeri memberikan hadiah US$ 1 juta (Rp 14,2 miliar) untuk informasi tentang keberadaannya, para pejabat intelijen yakin dia sudah mati. Pejabat sekarang memiliki keyakinan yang tinggi bahwa dia sudah mati bahkan jika keadaan pasti kematiannya tetap tidak diketahui.

    Hamza bin Laden secara keliru dinyatakan mati sebelumnya, ketika para pejabat mengira dia telah mati dalam serangan SEAL untuk membunuh ayahnya.

    Al Qaeda, yang biasanya hadir mengumumkan kematian pemimpin sebagai martir, tidak mengeluarkan konfirmasi atau bantahan. Salah satu pejabat Amerika mengatakan Al Qaeda merahasiakan rahasia itu karena khawatir berita itu akan mengganggu penggalangan dana.

    Hamza Bin Laden diduga tinggal di sepanjang perbatasan Afganistan-Pakistan, tetapi hanya ada laporan samar-samar tentang kemungkinan penampakan.

    "Laporan intelijen kami menunjukkan ada Hamza di sini, tetapi kami tidak tahu pasti," kata Mohammad Ismail, gubernur Want Waigal, sebuah distrik pegunungan di Afganistan timur dekat perbatasan Pakistan. "Beberapa akan mengatakan dia adalah seorang Pakistan dan beberapa akan mengatakan dia adalah seorang Arab."

    Surat Hamza bin Laden kepada ayahnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.