Rasis, Presiden AS Ronald Reagan Pernah Sebut Orang Afrika Monyet

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto Presiden AS ke-40, Ronald Reagan, saat baru dilantik pada 1981 (kiri), dan setelah menjabat dua periode di 1989. Boredpanda.com

    Foto Presiden AS ke-40, Ronald Reagan, saat baru dilantik pada 1981 (kiri), dan setelah menjabat dua periode di 1989. Boredpanda.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Presiden AS Ronald Reagan mengeluarkan kata-kata rasis menyebut orang Afrika dengan monyet saat ia masih menjabat gubernur California pada 1971.

    Pernyataan rasis Reagan terungkap berdasarkan rekaman telepon Reagan dengan Presiden Richard Nixon terungkap.

    Percakapan yang sebelumnya dirahasiakan terjadi setelah PBB memilih untuk mengusir Taiwan untuk menempatkan perwakilan dari Beijing, suatu langkah yang ditentang Amerika Serikat. Delegasi dari Tanzania merayakan dengan tarian kemenangan di aula Majelis Umum, menurut laporan New York Times, 1 Agustus 2019.

    "Untuk melihat monyet-monyet itu dari negara-negara Afrika, terkutuklah mereka," kata Reagan, kepada Nixon yang tertawa. "Mereka masih tidak nyaman memakai sepatu."

    Dalam rekaman lain, Nixon melanjutkan untuk menceritakan kembali percakapannya dengan Reagan, menggambarkan delegasi Afrika sebagai "kanibal" ketika ia berusaha menyalahkan mereka atas pemungutan suara PBB.

    Percakapan antara dua mantan presiden Amerika Serikat pada 26 Oktober 1971, diungkapkan dalam audio baru yang dirilis oleh Arsip Nasional dan diterbitkan pada hari Selasa oleh The Atlantic. Audio itu adalah pengingat terbaru dari sejarah panjang rasisme oleh presiden Amerika dan muncul saat presiden saat ini menghadapi kritik pedas atas serangannya terhadap orang-orang kulit berwarna.

    "Reagan membuka pintu dan Nixon berlari dengan piala rasis," kata Timothy Naftali, mantan direktur Perpustakaan dan Museum Kepresidenan Richard Nixon yang meminta rekaman dan menulis artikel di The Atlantic.

    "Ini bukan hanya cerita tentang rasisme Reagan," katanya dalam sebuah wawancara. "Ini juga merupakan pengingat tentang bagaimana di Oval Office, rasisme dapat melahirkan rasisme" dan "mengungkapkan rasisme laten pada orang lain."

    Arsip Nasional awalnya merahasiakan bagian dari rekaman untuk melindungi privasi Reagan, kata Naftali, yang meminta versi lengkap tahun lalu. Dia mengatakan waktu rilis bulan ini adalah kebetulan yang menawarkan konteks sejarah yang penting.

    Dalam beberapa minggu terakhir, Presiden Trump telah mendapat kritik baru untuk komentar yang telah dikutuk sebagai rasis. Dia mengatakan kepada empat anggota kongres Demokrat untuk "kembali" ke negara asal mereka, meski tiga dari anggota kongres itu lahir di Amerika Serikat dan yang keempat dinaturalisasi saat remaja.

    Selama akhir pekan, Tuan Trump memulai serangan balasan setelah ia menyerang distrik kongres yang berbasis di Baltimore yang 53 persen Afrika-Amerika sebagai tempat "kacau menjijikkan dan penuh tikus, serta tidak ada manusia yang ingin hidup."

    Sejak awal, sejarah kepresidenan Amerika telah ternoda oleh prasangka rasial, seringkali merupakan cerminan dari sentimen yang lebih luas di antara warga kulit putih. Pandangan seperti itu telah bertahan hingga zaman modern.

    George Washington memiliki budak dan menulis bahwa sebagian besar budaknya malas ketika tidak diawasi, meskipun ia kemudian membebaskan budaknya dalam wasiatnya. Theodore Roosevelt menganggap orang Negro sebagai ras yang benar-benar bodoh, sementara Woodrow Wilson dan Dwight D. Eisenhower sering menganut pandangan berprasangka dan menceritakan lelucon rasis. Lyndon B. Johnson, kadang-kadang dipuji sebagai pahlawan hak-hak sipil, memiliki pandangan rasis, sering menghina keturunan Afrika-Amerika.

    Rekaman-rekaman Nixon sendiri telah mengungkapkan bahwa ia membuat komentar yang menghina tentang orang-orang Yahudi, orang kulit hitam, Italia-Amerika, dan Irlandia-Amerika ketika menjabat presiden.

    Ronald Reagan dituduh membuat permohonan rasial berkode. Setelah konvensi Partai Republik di Detroit pada tahun 1980, ia memberikan pidato tentang hak-hak negara di Neshoba County Fair di Mississippi. Pilihan lokasi itu, dekat tempat tiga pekerja muda hak-hak sipil dibunuh pada tahun 1964, dipandang oleh sebagian orang sebagai anggukan halus kepada kaum segregasionis kulit putih.

    Ronald Reagan meninggal pada tahun 2004.

    "Jika dia mengatakan itu 50 tahun yang lalu, dia seharusnya tidak melakukannya. Dan dia akan menjadi orang pertama yang meminta maaf," kata Melissa Giller, juru bicara untuk Ronald Reagan Presidential Foundation and Institute, menyayangkan pernyataan rasis Ronald Reagan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.