4 Narapidana Brasil Tewas Dicekik saat Dipindah ke Penjara Lain

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Narapidana dikawal selama pemindahan ke penjara federal, setelah kerusuhan di penjara di kota Altamira, Brasil, 30 Juli 2019. [REUTERS]

    Narapidana dikawal selama pemindahan ke penjara federal, setelah kerusuhan di penjara di kota Altamira, Brasil, 30 Juli 2019. [REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Empat narapidana yang terlibat kerusuhan maut di penjara Brasil tewas dibunuh saat dipindahkan ke penjara lain.

    Para pejabat mengatakan mereka menemukan empat tahanan itu tewas di dalam dua sel bus penjara di kota Maraba. Para tahanan, yang diidentifikasi sebagai semua anggota geng yang sama, dicekik, menurut para pejabat, dilaporkan CNN, 1 Agustus 2019.

    Keempat di antara 30 narapidana dipindahkan ke penjara baru, setelah terlibat dalam kerusuhan di Altamira awal pekan ini, kata Kementerian Keamanan Publik dan Pertahanan Sosial negara bagian Para (SEGUP).

    Pihak berwenang mengatakan semua tahanan di dalam bus telah diborgol dan dibagi menjadi empat sel selama transportasi. 26 tahanan yang tersisa telah ditempatkan di ruang isolasi.

    Kematian itu menjadikan korban tewas menjadi 62 orang, termasuk mayat hangus yang ditemukan di bawah puing-puing oleh Institute of Forensic Medicine of Para pada Selasa malam, menurut sebuah pernyataan SEGUP.

    Kekerasan pertama kali pecah ketika sebuah geng lokal menyerbu sayap penjara yang dikendalikan oleh kelompok saingannya. Mayoritas korban diyakini meninggal karena sesak napas setelah anggota geng membakar bagian dari kompleks penjara. Namun ada enam belas narapidana yang dipenggal.

    Sistem penjara Brasil yang sering penuh dan kekurangan dana telah menjadi tempat beberapa insiden mematikan dalam beberapa bulan terakhir. Pada Mei, 55 tahanan tewas dalam kerusuhan terkait geng di empat penjara di Brasil barat. Otoritas penjara setempat mengatakan pada saat itu bahwa kematian akibat bentrokan di antara faksi-faksi penjara yang bersaing dalam geng yang sama, yang dikenal sebagai Keluarga Utara.

    Dulu geng hanya ada di Rio de Janeiro, tetapi dalam beberapa dekade terakhir telah menyebar ke seluruh negeri, kata Benjamin Lessing, profesor peneliti penjara Brasil di University of Chicago.

    Kerabat menghadiri pemakaman salah satu tahanan yang meninggal selama kerusuhan penjara, di pemakaman Sao Sebastiao di Altamira, Brasil, 31 Juli 2019. [REUTERS / Bruno Kelly]

    Populasi penjara Brasil telah membengkak menjadi terbesar ketiga di dunia, hanya tertinggal dengan Amerika Serikat dan Cina, menurut World Prison Brief.

    Sistem penjara Brasil selama bertahun-tahun telah diganggu oleh apa yang para analis gambarkan sebagai kegagalan sistemik. Pejabat penjara utama negara itu mengundurkan diri pada 2017 setelah serangkaian masalah dengan narkoba, korupsi, pelarian dan kerusuhan.

    Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh pemerintah melakukan terlalu sedikit untuk mencegah kekerasan di penjara yang telah menjadi pusat rekrutmen untuk kejahatan terorganisir, dan bahkan memfasilitasi bentrokan dengan membiarkan sel menjadi terlalu padat.

    Presiden Brazil Jair Bolsonaro telah berjanji untuk menindak kejahatan terorganisir. Bolsonaro menunjuk Kepala Sistem Lembaga Pemasyarakatan Nasional baru, Fabiano Bordignon, yang mengatakan kepada Reuters pada April bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dan Brasil tidak memiliki kendali di beberapa penjara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.