3 Perang Paling Bodoh dalam Sejarah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • The Pig War atau Perang Babi.[New York Post]

    The Pig War atau Perang Babi.[New York Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak alasan positif kenapa manusia ikut perang selama berabad-abad lalu.

    Menghentikan atau mencegah genosida, untuk kemerdekaan, atau menjaga tanah air dari serangan musuh, adalah alasan perang yang bisa diterima akal sehat.

    Bagaimanapun alasan-alasan konyol juga bisa membuat manusia pergi berperang, seperti yang diulas Business Insider, 30 Juli 2019.

    1. Perang Bucket Oaken

    Perang Oaken Bucket lebih terdengar seperti persaingan antarmahasiswa di universitas, tapi nyatanya Perang Oaken Bucket memang benar-benar perang yang terjadi pada 1325 antara dua negara Italia, Bologna dan Modena, yang menewaskan 2.000 orang.

    Itu benar-benar perang proksi antara para pendukung Kekaisaran Romawi Suci dan Kepausan. Apa yang perlu diketahui adalah perang itu dimulai karena beberapa tentara Modena mengambil ember dari sumur kota Bologna.

    Orang-orang Modena menang dan berhasil mempertahankan ember itu. Pada Pertempuran Zappolino, sekitar 32.000 orang Bologna bertempur menghadapi 7.000 orang Modena, dan dikejar dari medan perang setelah kalah.

    2. Perang Babi

    Ini adalah perang yang bisa berubah menjadi konflik yang jauh lebih besar.

    Pulau San Juan, yang terletak antara daratan antara Amerika Serikat dan Pulau Vancouver Kanada, dimiliki oleh para pemukim Amerika dan karyawan Inggris dari perusahaan Hudson Bay Company.

    Sebetulnya pulau itu dalam praktiknya dibagi dua, di mana kedua negara memiliki klaim ke pulau barat laut dan klaim itu menciptakan banyak ketegangan di wilayah tersebut.

    Ketegangan itu memanas pada Juni 1859 ketika seorang petani Amerika menembak babi hutan Inggris karena merusak tanaman kentangnya. Terjadi pertengkaran dan petani itu hampir ditangkap oleh Inggris.

    Angkatan Darat AS mengetahui situasi ini dan mengirim Kapten George Pickett (yang belakangan terkenal dengan Pickett's Charge) bersama sekelompok tentara, yang segera mendeklarasikan pulau itu sebagai milik Amerika. Tentu saja Inggris merespons dengan mengirimkan satuan militer terbaiknya, Angkatan Laut Kerajaan "The Royal Navy".

    Selama berminggu-minggu, tampaknya kebuntuan akan memicu perang yang lebih besar antara kedua kubu, tetapi kesepakatan akhirnya tercapai dan kedua belah pihak mengambil kendali bersama atas pulau itu.

    3. Perang Anjing Liar

    Atau juga disebut Insiden di Petrich. Perang ini persis seperti namanya, hanya saja menyebabkan kematian yang besar akibat pertempuran tahun 1925, yang membuat 20.000 orang Yunani melawan 10.000 orang Bulgaria di medan perang.

    Penyebabnya adalah seekor anjing yang telah melarikan diri dari seorang prajurit Yunani. Tentara itu mengejar anjing itu, meskipun berlari melintasi perbatasan Yunani dengan Bulgaria. Penjaga perbatasan Bulgaria, melihat seorang prajurit Yunani berlari melalui wilayah mereka dan menembaknya.

    Orang-orang Yunani kemudian memulai invasi ke Bulgaria, menduduki kota-kota perbatasan dan bersiap untuk menembaki dan merebut kota Petrich sebelum Liga Bangsa-Bangsa melakukan intervensi, merundingkan gencatan senjata yang mengakhiri perang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.