Sentimen Pro Cina dan Hong Kong Meluas ke Universitas Australia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mahasiswa Hong Kong dan Cina daratan bentrok saat demonstrasi di University of Queensland pada hari Rabu.[South China Morning Post]

    Mahasiswa Hong Kong dan Cina daratan bentrok saat demonstrasi di University of Queensland pada hari Rabu.[South China Morning Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - University of Queensland di Australia, yang merupakan tempat bentrokan antara demonstran pro Hong Kong dan demonstran pro Cina pekan lalu, bersiap untuk protes yang diadakan hari Rabu oleh mahasiswa yang menuduhnya tunduk pada pengaruh Beijing dan tidak melindungi kebebasan berbicara.

    Dikutip dari South China Morning Post, 30 Juli 2019, sebuah kelompok yang menyebut diri mereka Transparency 4 UQ mengatakan, para administrator belum terang-terangan tentang perjanjian yang ditandatangani oleh universitas untuk menjadi tuan rumah Confucius Institutes, sebuah sekolah yang didanai Beijing yang menyediakan pendidikan bahasa dan budaya, tetapi menghindari topik-topik yang dianggap sensitif di Cina. Mereka juga mengatakan lembaga itu telah gagal secara eksplisit mengutuk kekerasan oleh anggota kelompok pro Beijing pada Rabu lalu.

    Canberra saat ini sedang menyelidiki apakah perjanjian antara universitas-universitas Australia dan 14 Confucius Institutes mereka telah melanggar undang-undang campur tangan anti-asing yang disahkan tahun lalu.

    Sydney Morning Herald pekan lalu menerbitkan isi 11 kontrak Confucius Institutes yang menunjukkan beberapa universitas telah memberikan sekolah kendali penuh atas kualitas pengajaran.

    Hubungan lembaga Queensland dengan Beijing berada di bawah pengawasan lebih lanjut ketika muncul bahwa mereka telah menunjuk Xu Jie, konsul jenderal Cina di Brisbane, sebagai profesor tamu bahasa dan budaya.

    Confucius Institutes adalah sekolah yang didanai Beijing yang menyediakan pendidikan bahasa dan budaya tetapi menghindari topik-topik yang dianggap sensitif di Cina.[Doris Liu/SCMP]

    Seorang juru bicara universitas mengatakan Xu telah ditunjuk hingga Desember 2021 sebagai asisten profesor, posisi yang tidak dibayar dan tidak mengajar. Penunjukan seperti itu adalah praktik umum, menurut juru bicara.

    Drew Pavlou, 20 tahun, salah satu penyelenggara demonstrasi hari Rabu ini, mengatakan "Tujuan dari protes ini adalah untuk menunjukkan bahwa kami akan memprotes kebebasan berbicara, apa pun yang terjadi. Kami tidak akan pernah diintimidasi oleh kekerasan."

    Pavlou terekam dalam video ketika megaphone-nya diambil oleh mahasiswa lain Rabu lalu di kampus universitas di Brisbane ketika ia meneriakkan slogan-slogan menentang Presiden Cina Xi Jinping.

    Dia berada di antara kelompok yang melakukan aksi duduk untuk mendukung protes yang sedang berlangsung di Hong Kong atas RUU Ekstradisi yang sekarang ditangguhkan, dan untuk mengutuk perlakuan Cina terhadap Uighur di wilayah Xinjiang. Perkelahian pecah antara demonstran pro Cina dan kelompok kontra.

    Seorang mahasiswa keuangan berusia 18 tahun bernama Zhu Minghui mengatakan kehadiran pengunjuk rasa non Cina sangat menjengkelkan bagi mahasiswa Cina dan ketegangan meningkat setelah dialog antara kedua belah pihak.

    Konsulat Cina di Brisbane pada hari Kamis menyalahkan insiden itu pada sekelompok kecil orang dengan motif tersembunyi yang melakukan kegiatan anti-Cina. Konsulat akan memperhatikan masalah ini dan secara tegas melindungi hak-hak dan kepentingan yang sah dari para mahasiswa Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.