Demo Berlanjut, Warga Hong Kong Mulai Incar Properti Singapura

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Turis berfoto di sebelah patung singa Merlion di kawasan pusat bisnis Singapura 6 Februari 2015. [REUTERS / Edgar Su]

    Turis berfoto di sebelah patung singa Merlion di kawasan pusat bisnis Singapura 6 Februari 2015. [REUTERS / Edgar Su]

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga Hong Kong dilaporkan mulai mengincar properti dan sekolah di Singapura setelah demonstrasi berlarut-larut di Hong Kong.

    Menurut lembaga pendidikan dan agen properti, jumlah warga Hong Kong yang mencari rumah atau menyekolahkan anak-anak mereka semakin meningkat.

    Dilaporkan South China Morning Post, 28 Juli 2019, Clarence Foo, wakil direktur asosiasi grup di agen real estate OrangeTee & Tie mengatakan, permintaan dari penduduk Hong Kong telah meningkat sekitar 30 hingga 40 persen dalam dua bulan terakhir.

    "Singapura selama ini populer di kalangan warga Hong Kong karena kedekatannya, tetapi protes baru-baru ini berdampak, baik dengan memajukan rencana mereka untuk pindah atau memberi mereka alasan untuk melakukannya," kata Foo, yang saat ini memiliki lima klien dari Hong Kong. Mereka terdiri dari keluarga dan lajang, dengan yang terakhir mencari rumah alternatif atau opsi cadangan untuk saat ini.

    Di ISS International School, yang menawarkan kurikulum International Baccalaureate, permintaan lamaran meningkat 50 hingga 60 persen dalam dua bulan terakhir, dibandingkan dengan awal tahun ini, kata direktur komunikasi pemasaran dan penerimaan di sekolah, Paul Adamberry.

    Adamberry mengatakan enam siswa dari Hong Kong akan bergabung dengan 600 siswa sekolah dari sana per Agustus, rekor tertinggi yand tercatat, dan peningkatan yang signifikan rata-rata satu atau dua pada tahun-tahun akademik sebelumnya.

    "Permintaan ini sebagian besar dilakukan oleh keluarga Barat dan Kanton di Hong Kong yang ingin pindah ke Singapura karena alasan pribadi...dan mereka sedang mencari alternatif untuk masa depan mereka," kata Adamberry.

    Kawasan Orchard Road Singapura yang menjadi tempat yang populer untuk dikunjungi oleh semua orang, baik TKW maupun wisatawan mancanegara (8/9). Tempo/Supriyanto Khafid

    This Week in Asia mewawancara sembilan agen properti dan sekolah internasional, dan lebih dari setengahnya menunjuk pada permintaan baru-baru ini dari penduduk Hong Kong, memberi prediksi bahwa lebih banyak warga Hong Kong mempertimbangkan untuk memulai kehidupan baru di Singapura.

    Christine Sun, kepala penelitian dan konsultasi di OrangeTee & Tie, mengatakan hanya dua rumah yang dipasarkan oleh perusahaannya dibeli oleh warga Hong Kong antara Januari dan Mei dan tidak ada pada Juni.

    Tahun lalu, 13 transaksi penjualan melibatkan penduduk Hong Kong dan angkanya adalah 37 pada tahun 2017.

    Gejolak politik Hong Kong akibat RUU Ekstradisi membuat warga Hong Kong mengincar Singapura.

    John Hu, pendiri dan konsultan utama dari John Hu Migration Consulting yang berbasis di Hong Kong, mengatakan permohonan imigrasi telah dua kali lipat dalam dua bulan terakhir dan bisnisnya telah meningkat sebesar 40 persen.

    "Australia, Kanada, dan Amerika Serikat merupakan tujuan imigrasi utama dengan alasan seperti hubungan keluarga," kata Hu. "Yang lain adalah negara-negara Uni Eropa seperti Irlandia, Portugal, Malta dan negara-negara Asia seperti Taiwan, Malaysia, Singapura."

    Gavin She, direktur konsultasi properti Savills 'Hong Kong, juga mencatat lonjakan orang Hong Kong yang menanyakan tentang properti Singapura.

    "Saya percaya beberapa orang sudah mulai membuka rekening di bank swasta di Singapura tetapi saya belum melihat banyak transaksi real estat karena bea materai pembeli asing di Singapura relatif tinggi," jelas She, yang menambahkan bahwa kebijakan imigrasi di Singapura sangat ketat.

    Pembeli asing di Singapura harus membayar pajak tambahan sebesar 20 persen dari harga beli atau nilai pasar properti mereka. Taipan Singapura Oei Hong Leong, berbicara kepada This Week in Asia mengenai masalah lain awal pekan ini, mengatakan ia telah mendengar pembicaraan bahwa pembeli asing semakin aktif di pasar properti Singapura.

    Sementara Chandran V.R., direktur pelaksana perusahaan properti Real Estat Cosmopolitan, mengatakan calon pembeli dari Hong Kong merasa properti Singapura lebih luas dan rumah-rumahnya menawarkan nilai lebih untuk uang.

    Kliennya, kebanyakan keluarga dengan satu atau dua anak, sering datang dengan anggaran antara S$ 5 juta (Rp 51 miliar) dan S$ 20 juta (Rp 204 miliar), dan memilih membeli di area perumahan utama seperti distrik perbelanjaan Singapura, Orchard Road.

    Faktor-faktor lain seperti tingkat kejahatan yang rendah dan tidak adanya bencana alam merupakan daya tarik bagi warga Hong Kong yang pindah ke Singapura.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?