Sheikh Salman al Awda, Ulama Arab Saudi yang Terancam Dieksekusi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sheikh Salman al-Awda, 62 tahun, dianggap sebagai salah satu ulama paling terkenal di Arab Saudi. Dia dipenjara dalam penumpasan terhadap kritikus dan menghadapi hukuman mati.[CNN]

    Sheikh Salman al-Awda, 62 tahun, dianggap sebagai salah satu ulama paling terkenal di Arab Saudi. Dia dipenjara dalam penumpasan terhadap kritikus dan menghadapi hukuman mati.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sheikh Salman al Awda, ulama Arab Saudi yang terancam dieksekusi mati adalah pendakwah moderat yang populer di media sosial dan pro demokrasi.

    Penahanan Awda pada 2017 bukan yang pertama. Di awal karirnya, Awda menyesuaikan diri dengan gerakan Sahwa (Kebangkitan) kerajaan yang sangat ditakuti. Mereka adalah apa yang disebut ulama revivalis Islam yang dinilai mengantarkan kebijakan agama ultrakonservatif pada akhir 1970-an.

    Pada 1990-an, Awda adalah salah satu ulama Sahwa yang paling terkenal yang melakukan unjuk rasa untuk pengusiran pasukan Amerika yang tiba di kerajaan itu selama invasi Irak ke Kuwait. Dia mencerca monarki dalam khotbahnya, dan pada 1994, dia ditangkap dengan tuduhan menghasut pemberontakan melawan kerajaan.

    Pada tahun 1999, Awda dibebaskan, dan tampaknya telah mengalami transformasi pribadi. Dia mulai berbicara di depan umum tentang manfaat reformasi politik, toleransi beragama, pasifisme, dan memerangi korupsi. Dia mengutuk serangan 11 September 2001 di New York sementara sebagian besar ulama terkemuka lainnya dibungkam. Pada 2008, ia menjadi pembawa acara TV populer di televisi Saudi.

    Selama Arab Spring 2011, kerajaan mulai mengawasi ulama yang dicurigai. Awda telah keluar untuk mendukung pemberontakan yang melanda wilayah tersebut. Di provinsi yang didominasi kerajaan Syiah di kerajaan itu, para pengunjuk rasa turun ke jalan. Di negara tetangga, Bahrain, pasukan Saudi menumpas pemberontakan pro demokrasi yang melumpuhkan Bahrain. Awda tak henti-hentinya mendukung demokrasi Arab.

    Dia terjun ke media sosial, mengumpulkan 13,4 juta pengikut Twitter, dan secara produktif meunggah video. Namun pada titik ini dia bukan lagi pendakwah berapi-api, tetapi pengkhotbah paruh baya yang lebih suka berbicara santai.

    Awda dan putranya, Abdullah Alaoudh. Alaoudh adalah seorang sarjana hukum di Georgetown University di mana ia secara teratur berbicara tentang kasus ayahnya.[CNN]

    Jamal Khashoggi yang pernah menjadi orang dalam pemerintah Saudi yang berubah menjadi kritikus pernah menyebut Awda sebagai salah satu "contoh transformasi (pribadi) yang paling indah."

    "Lihatlah Sheikh Salman (al Awda) hari ini," kata Khashoggi dalam sebuah wawancara televisi. "Ulama indah dan kreatif ini yang mengumpulkan orang-orang muda dan mengantar mereka ke dunia."

    Dalam wawancara, Awda mengatakan dia berutang transformasi ideologisnya ke banyak buku yang dia baca di penjara.

    Tetapi pada awal September 2017, akun media sosial ulama itu menjadi sunyi. Menurut keluarga dan aktivisnya, seorang pejabat pemerintah Arab Saudi telah memanggil ulama itu, setelah Twitter-nya tentang embargo Arab Saudi ke Qatar.

    Awda menanggapi dengan kicauan doa untuk rekonsiliasi antara orang-orang. Menurut keluarganya, dia ditangkap kurang dari sehari kemudian.

    Pada saat Awda ditangkap, Jamal Khashoggi sudah berada di pengasingan, melarikan diri dari upaya pemerintah untuk membungkamnya.

    "Jika saya tidak, dengan begitu banyak rasa sakit di hati saya, meninggalkan Arab Saudi, adalah mungkin bahwa saya akan dilarang bepergian," kata Khashoggi dalam sebuah wawancara dengan al-Sharq.

    Aktivis Arab Saudi dan Alaoudh percaya bahwa Awda telah lama memancing kemarahan MBS. Sang pangeran tidak terlalu peduli, menurut mereka, tentang mendapatkan bantuan Awda dengan agenda reformasinya. Dia lebih tertarik untuk meminta ulama menggelar audiensi besar atas nama sang pangeran.

    "(MBS) hanya mencoba membiasakan ayah saya dengannya sebagai bagian dari upayanya untuk memperkenalkan dirinya dengan publik dan tokoh-tokoh berpengaruh," kata putra Awda, Abdullah Alaoudh, seorang sarjana hukum dari Georgetown University yang tinggal di Washington.

    "Sheikh Salman bukanlah seseorang yang bisa dikendalikan."

    Tuduhan yang dihadapi Awda terutama terdiri atas dukungannya untuk Arab Spring 2011. Para jaksa menuduh Awda memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, yang dianggap sebagai organisasi teror oleh kerajaan pada 2014. Dia juga dituduh mengkritik keputusan kerajaan untuk memboikot Qatar, menurut dokumen dakwaan.

    Dalam salah satu ceramahnya, Awda membantah menjadi anggota kelompok itu, tetapi mengatakan dia tidak percaya bahwa kelompok itu adalah organisasi teror.

    Para jaksa menunjuk serangkaian pertemuan yang diselenggarakan oleh Awda di negara-negara Teluk Arab yang disebut "KTT Renaissance," sekitar waktu Arab Spring, menggambarkan mereka sebagai tuan rumah diskusi yang penuh hasutan oleh para intelektual.

    Departemen Luar Negeri AS menyebutkan kasus Sheikh Salman al Awda dalam laporan Kebebasan Beragama Internasional 2018 yang diterbitkan bulan lalu, sementara Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mengecam penangkapan sang ulama dalam sebuah pernyataan pada Januari 2018 tentang tindakan keras Arab Saudi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.