Ulama Arab Saudi yang Dihukum Mati Pernah Jadi Penasihat MBS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sheikh Salman al-Awda, 62 tahun, dianggap sebagai salah satu ulama paling terkenal di Arab Saudi. Dia dipenjara dalam penumpasan terhadap kritikus dan menghadapi hukuman mati.[CNN]

    Sheikh Salman al-Awda, 62 tahun, dianggap sebagai salah satu ulama paling terkenal di Arab Saudi. Dia dipenjara dalam penumpasan terhadap kritikus dan menghadapi hukuman mati.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sheikh Salman al Awda, ulama Arab Saudi yang akan dieksekusi ternyata pernah menjadi penasihat Putra Mahkota Mohammed bin Salman alias MBS.

    Ulama tersebut pernah menjamu Mohammed bin Salman yang saat itu masih berusia 27 tahun pada 2017, menurut laporan CNN, 26 Juli 2019.

    "Kami tidak menganggap kunjungan itu masalah besar," kenang putra Awda, Abdullah Alaoudh, seorang sarjana hukum dari Georgetown University yang tinggal di Washington. "Dia hanya seorang pangeran biasa."

    Mohammed bin Salman dianggap tidak memiliki pengalaman politik yang cukup. Ayahnya adalah gubernur Riyadh dan belum menjadi raja, dan di mata kelas politik Arab Saudi, dia hanyalah anggota keluarga kerajaan Arab Saudi yang berjumlah ribuan orang. Pangeran yang kemudian dikenal dengan inisialnya, MBS, tampak antusias dengan gagasan Awda untuk perubahan di Arab Saudi, menurut Alaoudh.

    Dalam pertemuan ini dan setidaknya dua pertemuan lain yang akan datang, termasuk satu di pengadilan kerajaan bersama calon Raja Salman, Awda, yang saat itu berusia 55 tahun, memuji kebaikan reformasi dan pemerintahan yang inklusif, menurut putra Awda.

    Lima tahun kemudian, Raja Salman mengangkat putranya sebagai Putra Mahkota. Tiga bulan setelah MBS diangkat, Awda ditangkap sebagai bagian dari tindakan keras yang diawasi oleh agen keamanan yang didirikan oleh pewaris takhta.

    Salman al-Awda. Wikipedia.org

    Setelah satu tahun penahanan pra persidangan, pada bulan September 2018, Jaksa Agung Arab Saudi memberi daftar 37 dakwaan kepada Awda dan merekomendasikan hukuman mati. Minggu ini, ulama akan kembali ke pengadilan, di mana hakim dapat memutuskan apakah akan membuat putusan dalam kasus ini, dan jika terbukti bersalah, maka akan dihukum, menurut keluarganya.

    Ulama itu telah menghabiskan hampir dua tahun di sel isolasi, kata putranya. Selama beberapa bulan pertama penahanannya, "kakinya dibelenggu dan dia diborgol. Para penjaga penjara biasa melemparkan makanannya ke arahnya," kata Alaoudh.

    Awda ditahan tanpa komunikasi selama enam bulan pertama penangkapannya. Ketika keluarganya akhirnya diizinkan untuk mengunjunginya, dia memberi tahu mereka bahwa dia sering kekurangan tidur dan makanan, lanjut Alaoudh.

    Dia akhirnya menandatangani dokumen, kemungkinan memaksa pengakuan, bahwa dia tidak bisa lagi menerima perlakuan karena kondisi mental dan fisiknya yang buruk, menurut putranya. Ayahnya memberi tahu keluarga bahwa dia menandatangani beberapa dokumen tetapi tidak tahu apa yang mereka katakan.

    Arab Saudi sering dituduh membuat tahanan menandatangani pengakuan di bawah tekanan.

    Darah Alaoudh meninggi, demikian pula kadar kolesterolnya. Dia dirawat di rumah sakit selama beberapa hari, menurut putranya.

    "Rasanya seperti kematian yang lambat," kata Alaoudh.

    Ketika PBB mengemukakan kekhawatiran pada tahun 2017 bahwa penyiksaan telah digunakan untuk mendapatkan pengakuan, pemerintah Arab Saudi menanggapi dengan surat yang menyangkal klaim tersebut.

    Menurut dokumen dakwaan, pengakuan Awda terkait dengan aktivisme mendukung monarki konstitusional, dan dugaan hubungannya dengan anggota Ikhwanul Muslimin.

    Pemerintahan MBS tidak segera menanggapi untuk berkomentar tentang tuduhan yang dibuat terhadap sang ulama Arab Saudi itu. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.