Pendiri Huawei Tawarkan Gaji Rp 4 Miliar untuk Periset

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Huawei. REUTERS/Edgar Su

    Logo Huawei. REUTERS/Edgar Su

    TEMPO.CO, JakartaHuawei menawarkan lowongan pekerjaan untuk periset dengan gaji menggiurkan untuk mengembangkan teknologi setelah dilarang Amerika Serikat.

    Kantor pusat Huawei di Shenzhen, Cina, akan merekrut 20 hingga 30 pelamar dari seluruh dunia untuk membangun teknologinya, menurut email yang beredar pada Selasa, dan ditandatangani oleh pendiri dan CEO Ren Zhengfei.

    Informasi ini beredar ketika Huawei mengumumkan telah mem-PHK 600 orang pada hari yang sama di anak perusahaan penelitian dan pengembangan AS, Futurewei Technologies.

    Dalam upaya perekrutannya yang baru, Huawei mengatakan angkatan pertama dari perekrutan khusus akan mencakup delapan lulusan baru dengan gelar doktor, yang masing-masing akan menerima gaji tahunan antara 896.000 yuan hingga 2,01 juta yuan (Rp 1,82 miliar hingga Rp 4 miliar), menurut email pada Rabu, dilaporkan South China Morning Post, 24 Juli 2019.

    "Huawei perlu memenangkan pertempuran teknologi dan komersial di masa depan," kata Ren seperti dikutip dalam email. Dia mengatakan merekrut talenta terkemuka untuk memberi manfaat bagi perusahaan.

    Inisiatif itu akan diperluas setiap tahun sejalan dengan upaya perusahaan untuk membangun kemampuan tempur, menurut pernyataan itu.

    Seorang karyawan Huawei, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan diskusi internal tentang paket gaji yang tinggi cukup memanas. Seorang juru bicara Huawei menolak berkomentar.

    Pendiri Huawei Ren Zhengfei menghadiri diskusi panel di kantor pusat perusahaan di Shenzhen, provinsi Guangdong, Cina 17 Juni 2019. [REUTERS / Aly Song]

    Bloomberg melaporkan pada hari Rabu bahwa Huawei Technologies mempercepat pertumbuhan pendapatan menjadi sekitar 30 persen di babak pertama setelah tim terpilih mengamankan pasokan kritis untuk menjaga produksi tetap berjalan meskipun ada pembatasan ekspor teknologi AS.

    Dua bulan setelah larangan pemerintahan Trump yang memutuskan hubungan Huawei dari pemasok Amerika, perusahaan teknologi terbesar Cina mulai merasakan kesulitan.

    Tercatat eski pertumbuhan pendapatan 30 persen menandai perlambatan dari 39 persen pada tiga bulan pertama 2019, namun naik tajam dari 2018.
    Eksekutif Huawei mengatakan kepada staf bahwa mereka merasa lega pendapatan tidak lebih buruk, menurut sumber yang enggan disebut identitasnya.

    Huawei, yang diperkirakan akan mengumumkan kinerja keuangannya selama enam bulan pertama tahun ini pada 30 Juli, dimasukkan dalam daftar hitam perdagangan Departemen Perdagangan AS, dengan alasan kekhawatiran keamanan nasional.

    Departemen Perdagangan AS secara efektif telah menghalangi Huawei untuk membeli perangkat keras, perangkat lunak, dan jasa dari pemasok hi-tech Amerika.

    Sementara pemerintah AS baru-baru ini mengatakan akan mengizinkan perusahaan-perusahaan Amerika untuk menjual produk mereka ke Huawei selama itu tidak akan menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional, kepala eksekutif Ren mengatakan keputusan AS tidak akan memiliki banyak dampak pada perusahaan.

    Meskipun ada daftar hitam perdagangan AS, Huawei memperkirakan akan mengirim 270 juta smartphone ke seluruh dunia tahun ini, naik 30 persen dari 2018, kata Ren.

    Huawei juga telah mendapatkan 50 kontrak peralatan jaringan seluler 5G komersial di seluruh dunia, 28 di antaranya ditandatangani di Eropa, kata Chen Lifang, presiden departemen urusan publik dan komunikasi perusahaan Huawei di Brussels pekan lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.