Tradisi Kepanduan Jurit Malam ala Orang Belanda

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dropping adalah bagian yang normal dari masa kanak-kanak Belanda sehingga banyak orang di Belanda terkejut ketika ditanya tentang hal itu. [Kostyukov/The New York Times]

    Dropping adalah bagian yang normal dari masa kanak-kanak Belanda sehingga banyak orang di Belanda terkejut ketika ditanya tentang hal itu. [Kostyukov/The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Orang-orang Belanda ternyata memiliki tradisi kepanduan ala jurit malam untuk mendidik kemandirian anak-anak mereka.

    Ini adalah tradisi kepanduan Belanda yang dikenal sebagai dropping atau "menjatuhkan", di mana kelompok anak-anak, umumnya pra remaja, dikirim ke hutan dan diharapkan untuk menemukan jalan mereka kembali ke basecamp. Ini dimaksudkan sebagai tantangan dan dilakukan pada jam 2 atau 3 pagi.

    Dalam beberapa variasi tantangan, yang didasarkan mirip pada latihan militer, orang dewasa mengikuti tim anak-anak, tetapi menolak untuk membimbing mereka, meskipun mereka mungkin meninggalkan catatan samar-samar sebagai petunjuk. Untuk membuatnya lebih sulit, penyelenggara dewasa bahkan dapat menutup mata anak-anak dalam perjalanan mereka ke titik dropping, atau mengemudi berkeliling untuk mengaburkan arah pulang.

    Menurut laporan New York Times, 22 Juli 2019, orang Belanda menjalani masa kanak-kanak dengan cara yang berbeda dari negara Eropa lain. Anak-anak diajarkan untuk tidak terlalu bergantung pada orang dewasa, dan orang dewasa diajarkan untuk membiarkan anak-anak menyelesaikan masalah mereka sendiri.

    Dropping menyaring prinsip-prinsip ini ke dalam bentuk ekstrem, mengandalkan gagasan bahwa bahkan untuk anak-anak yang lelah, lapar dan bingung, ada sensasi kepuasan untuk menjadi penanggung jawab.

    Kelompok anak-anak istirahat selama dropping.[Dmitry Kostyukov/The New York Times]

    Banyak orang dewasa di Belanda mengenang kembali masa dropping mereka. Rik Oudega, seorang pemimpin pramuka berusia 22 tahun, ingat ketika ditarik oleh polisi ketika ia mengemudi di jalan yang salah di jalan satu arah menuju lokasi dropping. Hatinya menjerit, katanya, "karena apa yang saya lakukan bertentangan dengan hukum."

    Para petugas berhenti di sampingnya dan memintanya untuk menurunkan jendelanya. Mereka mengintip ke jok belakang mobilnya, di mana ada empat anak dengan penutup mata, yang kata Oudega juga tidak diperbolehkan.

    Oudega berusaha terlihat santai. "Aku di sini untuk dropping," katanya kepada petugas.

    "Mereka saling memandang, kemudian mereka tersenyum kepada saya dan berkata: 'Selamat malam. Dan coba ikuti aturannya'."

    Anak-anak di lokasi dropping di Austerlitz, tidak jauh dari Utrecht, berjalan ke hutan, dan bau cemara merebak dari tanah berpasir. Tanah hutan diselimuti lumut hitam tinta. Setengah bulan muncul di langit.

    Selama beberapa menit, ada suara mobil di jalan, tetapi kemudian tenang. Hutan menutup menjadi lebat.

    Malam itu adalah kunjungan pertama bagi Stijn Jongewaard, seorang bocah laki-laki berusia 11 tahun dengan telinga yang menonjol, yang mengaku telah belajar bahasa Inggris dari video game Minecraft dan "Hawaii Five-O." Di rumah, ia menghabiskan banyak waktu luangnya untuk PlayStation. Ini adalah salah satu alasan orang tuanya mengirimnya ke kamp. Dia belum pernah tersesat di hutan sebelumnya.

    Ibunya, Tamara, mengatakan bahwa saatnya telah tiba baginya untuk mengambil tanggung jawab yang lebih besar, dan bahwa dropping adalah satu langkah ke arah itu.

    Setelah mereka berjalan selama setengah jam, kelompok itu berbelok dari jalan setapak dan memasuki hutan, lalu berhenti, berdiri dengan melingkar selama beberapa menit, dan membalikkan badan. Sepuluh meter dari jalan setapak, sebuah tubuh besar melompat, menyodorkan, di balik daun, dan anak-anak terkejut. Seekor rusa muncul.

    Sekelompok anak-anak pramuka sebelum memulai dropping.[Dmitry Kostyukov/The New York Times]

    Jika Anda membaca koran-koran Belanda dengan cukup perhatian, Anda akan menemukan bukti bahwa dropping memunculkan pro kontra. Pada 2012, media Jerman melaporkan bahwa lima bocah Belanda yang sedang melakukan dropping di Jerman memanggil polisi setempat untuk mengeluarkan mereka dari ruang sempit tempat mereka terjebak, di antara permukaan batu dan saluran ventilasi.

    "Petualangan berbahaya," media Jerman melaporkan.

    Tetapi wartawan Belanda sama sekali tidak terkesan, mengolok-oloknya terlalu didramatisasi dan agak diromantiskan. "Dropping sering kali merupakan bagian yang paling menarik dari perjalanan berkemah," jelas satu artikel lanjutan.

    Laporan lain muncul pada 2017, ketika para pemimpin pramuka di Belgia melakukan dropping pada 25 anak di hutan, kemudian minum bir dan tertidur, membuat anak-anak berkeliaran di hutan setelah waktu penjemputan yang ditentukan. Mereka akhirnya membunyikan bel rumah seseorang dan mendapat tumpangan.

    "Orang tua," tulis surat kabar itu dengan sedih, "tidak puas dengan kejadian itu."

    Dropping adalah bagian yang normal dari masa kanak-kanak Belanda sehingga banyak orang terkejut ketika ditanya tentang hal itu, dengan anggapan itu biasa terjadi di setiap negara. Tetapi Pia de Jong, seorang novelis yang telah membesarkan anak-anaknya di New Jersey, mengatakan itu mencerminkan sesuatu yang khusus tentang filosofi cara mengasuh anak Belanda.

    "Kau baru saja menjatuhkan anak-anakmu ke dunia," katanya. "Tentu saja, kamu memastikan mereka tidak mati, tetapi selain itu, mereka harus menemukan jalan mereka sendiri."

    Namun Nyonya de Jong, 58 tahun, telah mulai mempertanyakan apakah dropping benar-benar menyenangkan. "Bayangkan kamu tersesat dan tidak tahu harus ke mana," katanya. "Mungkin 10 jam, bisa sepanjang malam, kamu tidak tahu. Sudah terlambat dan panjang dan orang-orang sedikit ketakutan."

    Dia berhenti, berpikir. "Sebenarnya saya pikir itu bukan hal yang baik untuk dilakukan pada anak-anak," katanya.

    Pada 2011 dan 2014, anak-anak yang sedang melakukan dropping tertabrak mobil saat berjalan di tepi jalan. Sejak itu, praktiknya menjadi jauh lebih teratur.

    Kini anak-anak kelompok dropping diperbolehkan membawa ponsel jika terjadi keadaan darurat, dan asosiasi kepanduan mengharuskan peserta mengenakan rompi visibilitas tinggi dan mendistribusikan daftar pedoman yang panjang, terutama ditujukan untuk keselamatan lalu lintas selama jurit malam Belanda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.