Kapal Tanker Ditahan Iran, Inggris Siapkan Aksi Balasan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Stena Impero, kapal berbendera Inggris yang dimiliki oleh Stena Bulk, terlihat di pelabuhan Bander Abass, dalam foto tanpa tanggal ini. [Kantor Berita Tasnim via REUTERS]

    Stena Impero, kapal berbendera Inggris yang dimiliki oleh Stena Bulk, terlihat di pelabuhan Bander Abass, dalam foto tanpa tanggal ini. [Kantor Berita Tasnim via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - PM Theresa May akan mengadakan rapat darurat untuk membahas respons atas penahanan kapal tanker Inggris oleh Iran pada Senin waktu setempat.

    Tak ada petunjuk bagaimana rencana Inggris untuk menanggapi penyitaan setelah Garda Revolusi Iran turun ke geladak dari helikopter dan merebut Stena Impero di Selat Hormuz pada hari Jumat kemarin, sebagai pembalasan atas penyitaan kapal tanker Iran oleh Inggris dua minggu sebelumnya.

    Menurut laporan Reuters, 22 Juli 2019, kantor berita Iran merilis rekaman pada hari Minggu menunjukkan bahwa kapal tanker itu berlabuh di pelabuhan Iran dengan bendera Iran sekarang dikibarkan di atasnya.

    Pemerintah Inggris diperkirakan akan mengumumkan langkah selanjutnya dalam pidato di parlemen pada hari Senin. Tetapi para ahli mengatakan ada beberapa langkah nyata yang dapat diambil London pada saat Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi ekonomi semaksimal mungkin, melarang semua ekspor minyak Iran di seluruh dunia.

    "Kami membual dan memuji, dan berteriak pada duta besar, dan kami berharap semuanya hilang," kata Tim Ripley, seorang ahli pertahanan Inggris yang menulis tentang Teluk untuk Jane's Defense Weekly.

    "Saya tidak melihat pada saat ini kami dapat menawarkan konsesi yang dapat menyelesaikan krisis. Memberikan keamanan dan pengawalan untuk kapal masa depan adalah masalah yang berbeda."

    Sehari setelah menyebut tindakan Iran sebagai "tindakan bermusuhan", para pejabat tinggi Inggris pada Ahad menjelaskan bahwa mereka belum menerima tanggapan.

    "Kami akan melihat serangkaian opsi," kata menteri pertahanan junior Tobias Ellwood kepada Sky News. "Kami akan berbicara dengan kolega kami, sekutu internasional kami, untuk melihat apa yang sebenarnya bisa dilakukan."

    "Tanggung jawab kami yang pertama dan paling penting adalah memastikan kami mendapatkan solusi untuk masalah yang berkaitan dengan kapal saat ini, memastikan kapal berbendera Inggris lainnya aman untuk beroperasi di perairan ini dan kemudian melihat gambaran yang lebih luas."

    Helikopter Garda Revolusi Iran ketika menurunkan pasukan komando ke geladak kapal tanker Inggris.[Mirro.co.uk]

    Dalam sebuah surat kepada Dewan Keamanan PBB, Inggris mengatakan Stena Impero didekati oleh pasukan Iran di perairan teritorial Oman, di mana ia menjalankan hak lintas yang sah, dan bahwa tindakan itu "merupakan campur tangan ilegal".

    Kapal perang Inggris di Teluk, HMS Montrose, mengontak sebuah kapal patroli Iran untuk mencegahnay naik ke kapal tanker Imperium Stena, menurut pesan radio yang diberikan kepada Reuters oleh perusahaan keamanan maritim Dryad Global.

    "Mohon konfirmasi bahwa Anda tidak bermaksud melanggar hukum internasional dengan secara ilegal mencoba naik," kata Montrose dalam pesan radio.

    Kapal patroli Iran terdengar memerintahkan Stena Impero untuk mengubah arah untuk memeriksa kapal untuk tujuan keamanan.

    Surat kabar The Telegraph telah melaporkan bahwa Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt akan mengumumkan langkah-langkah diplomatik dan ekonomi sebagai tanggapan atas penangkapan dan penahanan Stena Impero.

    Dilaporkan Inggris juga dapat mengusahakan penerapan kembali sanksi PBB dan Uni Eropa yang dicabut terhadap Iran pada 2016 sebagai bagian dari kesepakatan nuklir internasional 2015 dengan Teheran.

    Iran telah merilis rekaman Garda Revolusi yang menaiki Stena Impero.

    Iran mengatakan kapal tanker berbendera Inggris, bersama 23 kru, terlibat dalam kecelakaan dengan kapal nelayan Iran dan kemudian mengabaikan panggilan darurat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.