MI6 Tuding Rusia Bantu Iran Rebut Kapal Tanker Inggris

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Helikopter Garda Revolusi Iran ketika menurunkan pasukan komando ke geladak kapal tanker Inggris.[Mirro.co.uk]

    Helikopter Garda Revolusi Iran ketika menurunkan pasukan komando ke geladak kapal tanker Inggris.[Mirro.co.uk]

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan intelijen Inggris mengklaim Rusia membantu intelijen Iran untuk melacak dan mengalihkan kapal tankernya yang disita di Selat Hormuz.

    Sebuah kapal tanker minyak Inggris diyakini diarahkan ke perairan Iran oleh koordinat GPS palsu yang dikirim oleh teknologi mata-mata Rusia.

    Menurut laporan Mirror.co.uk, 21 Juli 2019, sumber-sumber keamanan mengatakan GCHQ dan MI6 sedang menyelidiki apakah intelijen Iran mengirimkan sinyal palsu ke kapten kapal tanker Stena Impero.

    Kapal tanker itu disita pada hari Jumat dan rekaman dramatis yang dirilis pada hari Sabtu oleh Garda Revolusi Iran menunjukkan saat pasukan komando terjun ke dek.

    Ketika sebuah helikopter melayang di atas, enam tentara berpakaian topeng turun ke geladak bersenjatakan senapan mesin.

    Sejumlah speedboat melesat di sekitar kapal tanker itu dan semuanya direkam dalam film, menunjukkan bahwa semuanya sudah dipersiapkan.

    Pada hari Sabtu sumber pertahanan mengatakan kapal perang Angkatan Laut Kerajaan berupaya untuk membantu kapal tetapi tiba terlambat 10 menit.

    Kapal tanker itu masih berada di perairan Oman ketika direbut, tetapi pada saat HMS Montrose tiba, Impero telah dialihkan ke perairan Iran.

    Sumber keamanan mengatakan drone Iran mungkin telah dirusak dengan sinyal GPS.

    Mereka mengatakan kepada Sunday Mirror bahwa para penyelidik akan memeriksa apakah ada jejak teknologi dan apakah pesawat mata-mata barat di daerah itu memperoleh sinyal yang mencurigakan.

    "Rusia memiliki teknologi untuk menipu GPS dan mungkin telah membantu Iran dalam usaha ini karena sangat kurang ajar. Ini akan membuat pengiriman Inggris sangat rentan dan akan menjadi perhatian besar bagi kapal perang Angkatan Laut Kerajaan di wilayah tersebut," sebuah sumber keamanan barat mengatakan.

    "Korps Garda Revolusi Iran dan intelijen Rusia telah bekerja sangat erat di Suriah, melindungi dan mempromosikan kepentingan mereka."

    Berita keterlibatan nyata Rusia, yang hanya bisa terjadi dengan persetujuan Presiden Putin, datang setelah pengecoh GPS mampu menipu kapal dengan lokasi palsu.

    Sehingga kapal tanker Inggris mungkin berpikir itu adalah jarak yang aman dari perairan Iran.

    Sebuah laporan pada bulan April menemukan 10.000 insiden pengecohan GPS yang dilakukan oleh Rusia.

    Stena Impero, kapal berbendera Inggris yang dimiliki oleh Stena Bulk, terlihat di pelabuhan Bander Abass, dalam foto tanpa tanggal ini. [Kantor Berita Tasnim via REUTERS]

    Centre for Advanced Defense mengatakan sebagian besar yang ditemukan selama periode 12 bulan melibatkan kapal, tetapi beberapa terlihat di sekitar bandara.

    Mantan kepala Angkatan Laut Kerajaan, Laksamana Lord West, pada hari Sabtu menuntut konvoi dikerahkan untuk mengawal kapal yang bepergian melalui Teluk untuk mencegah Iran merebut lebih banyak kapal.

    Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt bersikeras kapal itu disita di perairan Oman, yang merupakan pelanggaran hukum internasional.

    Setelah briefing COBRA pada hari Sabtu, Hunt mengatakan insiden itu menimbulkan pertanyaan yang sangat serius tentang keamanan pengiriman Inggris dan pengiriman internasional di Selat Hormuz.

    Iran mengklaim bahwa kapal tanker itu telah bertabrakan dengan kapal nelayan dan melanggar aturan maritim.

    Tetapi kemudian Iran mengaitkan penyitaan dengan peran Inggris dalam menahan sebuah kapal tanker dari Gibraltar awal bulan ini, setelah membawa minyak Iran menuju Suriah, yang melanggar sanksi Uni Eropa.

    Seorang juru bicara Dewan Wali Iran dikutip mengatakan "aturan tindakan timbal balik sudah dikenal dalam hukum internasional" dan bahwa Teheran membuat keputusan yang tepat dalam menghadapi perang ekonomi tidak sah dan penyitaan tanker minyak".

    Pada hari Sabtu, perusahaan pemilik kapal tanker Stena mengatakan kapal tanker itu berlabuh di Bandar Bahonar Iran dan kru yang berkebangsaan India, Rusia, Latvia dan Filipina dalam kondisi sehat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.