Pendeta Sebut Ada Roh Jahat Selimuti Gedung DPR Amerika Serikat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendeta Gedung DPR AS, Pendeta Patrick Conroy, saat memimpin doa di Capitol Hill pada 2017.[TIME]

    Pendeta Gedung DPR AS, Pendeta Patrick Conroy, saat memimpin doa di Capitol Hill pada 2017.[TIME]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang pendeta memimpin doa untuk mengusir roh jahat di gedung DPR Amerika Serikat atau Capitol Hill.

    Pada Kamis, Pendeta Patrick Conroy mengatakan kepada anggota Kongres bahwa ini adalah "minggu yang sulit dan kontroversi di mana roh-roh yang lebih gelap tampaknya bermain di rumah rakyat."

    "Dengan nama-Mu yang paling suci, sekarang aku mengusir semua roh kegelapan dari kamar ini, bukan roh dari-Mu," lanjut Conroy, seorang imam Yesuit yang telah menjadi pendeta di Dewan Perwakilan Rakyat sejak 2011. Ketika dia berdoa, Conroy menutup mata dan mengangkat tangannya untuk memohon, menurut laporan CNN, 19 Juli 2019.

    Kadang-kadang, doa Conroy terdengar sangat mirip dengan ritual Eksorsisme tua Gereja Katolik, di mana seorang pendeta mengusir roh jahat dari orang yang kerasukan. Ritual ini direvisi pada tahun 1999.

    Dalam wawancara singkat sesudahnya, Conroy mengatakan bahwa doanya, yang dia tulis sendiri, lebih diilhami oleh berkat tradisional untuk rumah atau bangunan lainnya.

    "Urutkan hamba-hambamu di sini di Gedung DPR dengan balsem penyembuh untuk menghibur dan memperbarui jiwa semua orang di majelis ini, doa Conroy. "Semoga roh kebijaksanaan dan kesabaranmu turun ke atas semua sehingga roh kegelapan mungkin tidak memiliki tempat di tengah-tengah kita."

    Gagasan untuk doa itu datang kepadanya, kata sang pendeta, setelah pemungutan suara DPR pada Selasa untuk mengutuk kicauan rasis Twitter Donald Trump terhadap empat anggota kongres Demokrat.

    "Saya berada di lantai rumah pada hari Selasa," kata Conroy. "Dan bagi saya, rasanya berbeda dari hari-hari lainnya. Rasanya ada sesuatu yang terjadi di luar sekadar pertentangan politik. Energi DPR sangat menyimpang."

    Ini bukan pertama kalinya Conroy berdoa untuk perdamaian di tengah pertengkaran kongres.

    "Di akhir minggu yang penuh pertentangan, biarkan roh kedamaian-Mu turun ke tempat ini dan mereka yang bekerja di sini," doa Conroy pada 29 Juni lalu.

    Tetapi ketika Conroy sering memohon kepada Tuhan untuk memberikan hikmat dan bantuan kepada anggota DPR, ia jarang menyebutkan sisi gelap supranatural.

    "Jika Anda adalah orang yang beriman," kata Conroy pada hari Kamis, "pada akhirnya segala sesuatu dalam hidup kita, masyarakat kita dan budaya kita adalah pertempuran antara roh yang lebih gelap dan malaikat kita yang lebih baik."

    Masa jabatan Conroy diperpanjang oleh DPR pada bulan Januari, kurang dari setahun setelah ia dipecat secara kontroversial oleh Ketua DPR saat itu, Paul Ryan.

    Pada hari Kamis, imam Yesuit berusia 68 tahun itu mengatakan doanya tidak memihak.

    "Kau dengar, aku tidak memihak," kata sang pendeta. "Itulah tujuan akhirnya setiap hari. Aku ingin setiap anggota DPR bisa mengatakan 'amin'.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.