Partai Demokrat Cemas Aplikasi FaceApp Bisa Pengaruhi Pilpres AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • FPC. FaceApp.

    FPC. FaceApp.

    TEMPO.CO, Jakarta - Komite Nasional Partai Demokrat khawatir aplikasi editing foto FaceApp bisa mempengaruhi pilpres AS 2020, karena dikembangkan oleh Rusia.

    "Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk melakukan transformasi berbeda pada foto orang, seperti membuat tua wajah orang dalam gambar. Sayangnya, inovasi ini bukan tanpa risiko: FaceApp dikembangkan oleh Rusia,"" tulis Bob Lord, kepala petugas keamanan DNC, seperti dikutip CNN, 18 Juli 2019.

    FaceApp, yang dirilis pada tahun 2017, menjadi viral minggu ini ketika selebriti dan tokoh publik lainnya di seluruh dunia berbagi foto diri mereka yang diedit melalui aplikasi. Pembuat aplikasi mengatakan menggunakan teknologi kecerdasan buatan untuk mengedit foto.

    Menanggapi kekhawatiran dari beberapa pakar keamanan, pembuat mengatakan kepada TechCrunch, "Meskipun tim inti R&D terletak di Rusia, data pengguna tidak ditransfer ke Rusia."

    Pada 2016, kampanye DNC dan Demokrat diserang oleh peretas Rusia. Sejak 2016, DNC telah berupaya mengambil langkah-langkah untuk mencegah terulangnya tahun 2016 dengan berinvestasi di keamanan dunia maya, termasuk merekrut Lord, mantan Yahoo! eksekutif.

    Popularitas aplikasi FaceApp yang tiba-tiba ini juga memicu kekhawatiran yang berkembang tentang bagaimana aplikasi menggunakan data dan gambar yang disediakan oleh pengguna, terutama yang dimiliki atau dioperasikan di luar AS.

    Salah satu kekhawatiran untuk FaceApp berpusat pada apakah aplikasi dapat mengakses foto pengguna tanpa izin, meski para peneliti menemukan bahwa kekhawatiran itu tidak berdasar.

    Menurut laporan NBC News, Pimpinan Minoritas Senat Chuck Schumer dari Demokrat, bahkan sampai mengirim surat kepada Komisi Perdagangan Federal dan Biro Investigasi Federal (FBI), meminta agen untuk menyelidiki aplikasi tersebut.

    Schumer menulis dia memiliki keprihatinan serius mengenai perlindungan data yang sedang dikumpulkan serta apakah pengguna mengetahui siapa yang mungkin memiliki akses ke sana.

    Justin Brookman, direktur kebijakan privasi dan teknologi di Consumer Reports, mengatakan perjanjian pengguna aplikasi harus menjadi perhatian para penggemarnya.

    "Saya akan berhati-hati tentang mengunggah data sensitif ke perusahaan ini yang tidak menganggap serius privasi, tetapi juga memiliki hak luas untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan dengan foto Anda," kata Brookman, mantan direktur kebijakan untuk Federal Trade Commission's Office of Technology Research and Investigation.

    Brookman mengatakan bahwa kebijakan privasi FaceApp memungkinkan perusahaan untuk melakukan apa pun yang diinginkan dengan foto yang diunggah ke servernya, dan ketentuan penggunaan aplikasi memberi perusahaan lisensi yang luas untuk menggunakan foto sesuai keinginan.

    Pada Selasa, Baptiste Robert, seorang peneliti keamanan Prancis, memeriksa fakta tentang pengunggahan foto oleh aplikasi dengan melihat bagian belakang aplikasi dan menyimpulkan bahwa satu-satunya gambar yang diunggah oleh aplikasi adalah gambar yang dimodifikasi tua.

    Selama penelitiannya, Robert mengatakan bahwa dia menemukan bahwa FaceApp hanya meminta informasi seperti apa jenis model telepon yang digunakan seseorang dan informasi identifikasi layanan. Dia menambahkan bahwa FaceApp sangat bergantung pada layanan pihak ketiga melalui perusahaan berbasis di AS seperti Facebook.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.