Diklaim Sistem Pertahanan Udara Tercanggih, Apa Kekurangan S-400?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rusia telah mengoperasikan sistem pertahanan udara S-400 Triumf yang dapat membidik 36 pesawat dalam radius 150 km. S-400 dilengkapi empat macam rudal yang berbeda jangkauannya, yaitu rudal 40N6 (jangkauan 400 km, rudal 48N6 (250 km), rudal 9M96E dan 9M96E2 (40 km dan 120 km). Rudal S-400 mampu melaju dengan kecepatan 4,8 km/detik, sehingga target sejauh 400 km dapat dihancurkan dalam waktu 83 detik saja. Triumf juga mampu menghadang rudal balistik. Sputnik/ Sergey Malgavko

    Rusia telah mengoperasikan sistem pertahanan udara S-400 Triumf yang dapat membidik 36 pesawat dalam radius 150 km. S-400 dilengkapi empat macam rudal yang berbeda jangkauannya, yaitu rudal 40N6 (jangkauan 400 km, rudal 48N6 (250 km), rudal 9M96E dan 9M96E2 (40 km dan 120 km). Rudal S-400 mampu melaju dengan kecepatan 4,8 km/detik, sehingga target sejauh 400 km dapat dihancurkan dalam waktu 83 detik saja. Triumf juga mampu menghadang rudal balistik. Sputnik/ Sergey Malgavko

    Faktor-faktor ini memperkuat fakta kunci tentang sistem SAM seperti S-300 dan S-400, yaitu bahwa mereka tidak pernah dirancang untuk beroperasi sebagai sistem yang berdiri sendiri dan paling efektif sebagai bagian dari sistem pertahanan udara terintegrasi yang jauh lebih luas (IADS).

    IADS yang efektif terdiri dari lapisan berbagai jenis SAM, mulai dari rentang yang sangat pendek hingga sangat jauh. Ini juga menggabungkan banyak radar berbeda dan sensor lain untuk mendeteksi berbagai jenis target musuh. Semakin besar (dalam lingkup geografis), lebih padat (dalam hal jumlah sistem yang berbeda di dalamnya) dan semakin maju teknologi IADS, semakin besar kemampuannya untuk melindungi wilayah udara tertentu.

    Baca juga: Kenapa Amerika Serikat Cemas Turki Beli S-400 Rusia?

    SAM jarak jauh, sementara landasan IADS modern dan efektif, hanyalah bagian dari jaringan yang lebih luas. Faktanya, SAM jarak jauh dalam IADS modern dan efektif bahkan ditugaskan untuk menjaga diri mereka sendiri dari SAM jarak pendek, yang dirancang untuk menjadi sangat efektif dalam menembakkan amunisi musuh dalam jarak pendek menggunakan kombinasi senjata dan jarak pendek yang manuver cepat.

    Pada dasarnya, tujuan dari IADS yang efektif adalah untuk menggabungkan banyak kekuatan yang berbeda dari beberapa sistem ke dalam payung pertahanan berlapis dan dengan daya tahan yang cukup besar bahkan di bawah serangan berkelanjutan. Dalam jaringan seperti itu, SAM jarak jauh dapat memainkan peran utama, tetapi pada akhirnya merupakan upaya tim.

    Martov juga mengatakan bahwa kompleks pertahanan udara S-400 Triumf dilindungi oleh Pantsyr-S1, sistem pertahanan udara canggih yang menggunakan rudal dan meriam. AP

    Tergantung negara yang memiliki sistem SAM

    Jadi seberapa jauh efektifitas sistem SAM S-400 yang dibeli dan diimplementasikan saat ini? Jawabannya tergantung pada negara yang memiliki sistem.

    Bahkan dengan memperhitungkan geografi mereka yang luas, Rusia dan Cina tidak diragukan lagi pengguna paling efektif dari S-300 dan S-400, di mana di kedua negara sistem rudal diintegrasikan ke dalam IADS yang sangat padat dan canggih yang juga didukung oleh sejumlah besar pesawat tempur pencegat.

    Negara-negara yang sedikit berhasil dalam menggunakan SAM termasuk Turki, di mana S-400 tidak didukung oleh sejumlah besar sistem SAM yang efektif tetapi masih terbukti sangat bermanfaat karena pertahanan udara utama Turki, seperti banyak negara NATO lainnya, sebenarnya berpusat pada pesawat tempurnya.

    S-400 pada dasarnya ada di sana untuk mengisi kesenjangan kemampuan kritis, karena Turki benar-benar tidak dapat melakukan misi pertahanan rudal anti-balistik sebelum membeli sistem.

    Baca juga: Alasan Kenapa Banyak Negara Ingin Membeli S-400 Rusia

    Akhirnya, ada negara-negara seperti Suriah, yang baru-baru ini mengakuisisi baterai S-300 yang terisolasi dan kemampuannya terbatas.

    Perang saudara Suriah telah melumpuhkan IADS Suriah yang lebih luas, pelatihan kru Suriah dipertanyakan dan pertahanan udara yang tersedia secara teknologi usang. Selain itu, armada tempur Suriah tidak banyak dibandingkan dengan pasukan udara regional lainnya.

    Sementara S-300 Suriah secara teoritis dapat menyebabkan beberapa kerusakan pada pesawat Israel yang terus-menerus menyerang negara itu, mereka tidak akan bertahan lama setelah menembakkan rudal pertama mereka.

    Pada akhirnya, SAM jarak jauh seperti S-400 bukanlah senjata ajaib bahkan IADS yang paling efektif dapat kewalahan jika diserang terus-menerus tanpa dukungan dari sistem pertahanan lain.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.