Perwira Militer AS Cemas 4 Juli Jadi Ajang Politik Donald Trump

Presiden AS Donald Trump melambaikan tangan bersama Inspektur Akademi Militer AS, Darryl Williams saat menghadiri laga sepak bola antar akademi Angkatan Laut AS, di Lincoln Financial Field, Philadelphia, AS, 8 Desember 2018. REUTERS/Jim Young

TEMPO.CO, Jakarta - Para pewira tinggi militer AS khawatir perayaan kemerdekaan 4 Juli atau Fourth of July akan menjadi ajang politik Presiden Donald Trump.

Militer AS akan mengisi acara pada Kamis ini dan memamerkan beragam senjata seperti Tank M1 Abrams. Namun muncul kekhawatiran acara ini akan jadi ajang politik Donald Trump, yang akan meluncurkan kampanye pilpres 2020, dan melanggar tradisi menyampaikan pidato serta Komite Nasional Partai Republik membagikan tiket di area VIP.

Baca juga: Trump Minta Dana Militer AS, Cina, Rusia Dicukur untuk Perdamaian

Para pemimpin militer bisa sangat terlihat jelas oleh para hadirin dan media, karena kepala dinas telah diminta untuk berdiri dengan Trump selama perayaan, menurut sumber pejabat pertahanan yang berbeda, dikutip dari laporan CNN, 4 Juli 2019.

Jika Presiden mengubah apa yang dimaksudkan sebagai perayaan menjadi peristiwa politik yang terang-terangan, ia dapat menempatkan personel militer dalam posisi melanggar pedoman Departemen Pertahanan yang melarang pria dan perempuan berseragam terlibat dalam kegiatan politik.

Dalam perencanaan untuk acara tersebut, para pemimpin Pentagon juga keberatan tentang menempatkan tank atau kendaraan lapis baja lainnya pada layar, kata sumber itu.

Baca juga: Donald Trump Ingin Tarik Militer Amerika Serikat dari Suriah

"Anggota militer mungkin tidak berpartisipasi dalam kampanye politik," kata Jordan Libowitz, direktur komunikasi untuk Citizens for Responsibility and Ethics di Washington. "Ini mungkin alasan mengapa mereka ragu-ragu untuk berpartisipasi, karena pedoman cukup jelas tentang apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan. Jika mereka datang untuk berdiri di sampingnya untuk pidato politik ketika berseragam mewakili militer, itu bisa menjadi masalah."

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, secara mengejutkan menengok pasukan militer Amerika Serikat yang sedang bertugas di Irak, Rabu, 26 Desember 2018. Sumber: edition.cnn.com

Kekhawatiran pribadi kepala militer itu bertolak belakang dengan klaim Trump pada hari Selasa bahwa Pentagon dan pemimpin militer akan sangat senang untuk berpartisipasi dalam perayaan Fourth of July, yang juga akan menampilkan atraksi pesawat terbang yang luar biasa, kembang api dan pidato yang akan dia sampaikan.

Ketua Kepala Gabungan, Korps Marinir Jenderal Joseph Dunford, akan hadir. Tetapi Jenderal Joseph Lengyel, kepala Biro Garda Nasional, sedang dalam tur USO di luar negeri yang direncanakan sejak Mei dan Jenderal David Goldfein, kepala staf Angkatan Udara sedang cuti.

Baca juga: Pejabat AS Akui Donald Trump Ragu untuk Perang dengan Iran

Thomas Crosson, juru bicara Pentagon, mengatakan bukan hal yang aneh bagi para pemimpin senior untuk mengirim perwakilan ke acara yang tidak dapat mereka hadiri karena komitmen yang saling bertentangan. Tidak ada dalam DNA pemimpin militer untuk menugaskan bawahan untuk melakukan sesuatu yang tidak mau dilakukan oleh pemimpin itu.

Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan Gedung Putih juga memberikan 5.000 tiket ke Pentagon.

Beberapa jenis pesawat militer diperkirakan akan ambil bagian dalam acara tersebut, termasuk helikopter Marine One Presidential VH-92 yang baru, yang akan memulai debutnya, seorang pejabat pertahanan.

Baca juga: Trump Kirim 1000 Pasukan ke Polandia, Kenapa?

Ini bukan pertama kalinya para pemimpin militer mengisyaratkan ketidaknyamanan mereka dengan potensi politisasi militer dalam beberapa pekan terakhir. Pada awal Juni, mantan penjabat Menteri Pertahanan Patrick Shanahan mengeluarkan memo internal kepada semua personel Pentagon, anggota militer dan karyawan sipil yang menyerukan para pemimpin untuk memperkuat sifat apolitis militer AS.

Memo itu sebagai tanggapan menyusul laporan bahwa Kantor Militer Gedung Putih berkoordinasi langsung dengan Armada Ketujuh Angkatan Laut untuk menyembunyikan USS John S. McCain dari pandangan selama kunjungan Trump ke Jepang, karena Donald Trump sering berselisih dengan almarhum senator John McCain.






Donald Trump dan Anak-anaknya Digugat Jaksa Agung New York

4 hari lalu

Donald Trump dan Anak-anaknya Digugat Jaksa Agung New York

Donald Trump dan anak-anaknya digugat oleh Jaksa Agung atas tuduhan melakukan sejumlah tindakan penipuan.


Hakim Senior AS Ditunjuk untuk Selidiki Ribuan Dokumen Rahasia dari Rumah Donald Trump

10 hari lalu

Hakim Senior AS Ditunjuk untuk Selidiki Ribuan Dokumen Rahasia dari Rumah Donald Trump

Hakim Raymond J. Dearie akan memiliki wewenang untuk menyaring lebih dari 11.000 catatan dari rumah Donald Trump yang disita FBI bulan lalu


FBI Temukan Dokumen Berisi Rahasia Nuklir Negara Asing di Rumah Donald Trump

19 hari lalu

FBI Temukan Dokumen Berisi Rahasia Nuklir Negara Asing di Rumah Donald Trump

Dokumen yang menggambarkan kemampuan nuklir negara asing, ditemukan dalam pencarian FBI bulan lalu di rumah Donald Trump


FBI Temukan 11 Ribu Lebih Dokumen Negara di Rumah Donald Trump

23 hari lalu

FBI Temukan 11 Ribu Lebih Dokumen Negara di Rumah Donald Trump

FBI menemukan lebih dari 11 ribu dokumen negara dan foto-foto pada 8 Agustus 2022 selama penggeledahan di rumah Donald Trump


Donald Trump Sebut Ketahui Rahasia Macron, Ada dalam Dokumen yang Disita FBI?

27 hari lalu

Donald Trump Sebut Ketahui Rahasia Macron, Ada dalam Dokumen yang Disita FBI?

Kisah tentang Macron kembali mencuat setelah salah satu dokumen yang ditemukan di rumah Donald Trump bertuliskan "info re: President of France".


Hakim Perintahkan Publikasi Surat Penggeledahan Versi Disunting di Rumah Donald Trump

31 hari lalu

Hakim Perintahkan Publikasi Surat Penggeledahan Versi Disunting di Rumah Donald Trump

Hakim Bruce Reinhart memerintahkan pengumumkan surat perintah penggeledahan versi yang telah disunting dari rumah mantan presiden AS Donald Trump


Trump Bungkam saat Diperiksa soal Bisnis Keluarga, Kaitkan dengan Penggeledahan FBI

46 hari lalu

Trump Bungkam saat Diperiksa soal Bisnis Keluarga, Kaitkan dengan Penggeledahan FBI

Mantan Presiden Donald Trump menolak menjawab pertanyaan jaksa New York saat diperiksa dalam kasus dugaan penggelapan dalam bisnis keluarganya.


3 Fakta Kasus Dugaan Penghilangan Dokumen Negara oleh Donald Trump

46 hari lalu

3 Fakta Kasus Dugaan Penghilangan Dokumen Negara oleh Donald Trump

FBI sebelumnya menggeledah rumah mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Florida.


Top 3 Dunia: Rusia Akan Hadiri Sidang Umum PBB Walau Kena Sanksi

46 hari lalu

Top 3 Dunia: Rusia Akan Hadiri Sidang Umum PBB Walau Kena Sanksi

Top 3 dunia pada 10 Agustus 2022, di urutan pertama berita soal keputusan Rusia untuk tetap menghadiri sidang umum PBB walau pun sedang kena sanksi.


Anak Donald Trump Dihujat Netizen Gara-gara Komentari Penggerebekan FBI

48 hari lalu

Anak Donald Trump Dihujat Netizen Gara-gara Komentari Penggerebekan FBI

Putra Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump diejek di media sosial setelah mengomentari penggerebekan rumah sang ayah di Mar-a-Lago yang dilakukan oleh agen-agen Biro Investigasi Federal (FBI).