Kasus Hukum Lanjut Meski Boeing Sumbang Rp 1,4 Triliun ke Korban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610, Tanjung Pakis, Karawang, Selasa, 6 November 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    Suasana tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610, Tanjung Pakis, Karawang, Selasa, 6 November 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kasus hukum terhadap Boeing akan berlanjut meski Boeing menjanjikan US$ 100 juta (Rp 1,4 Triliun) untuk kerabat korban kecelakaan Boeing 737 MAX Lion Air dan Ethiopia Airlines.

    Bantuan Boeing akan disalurkan dalam beberapa tahun kepada pemerintah lokal dan lembaga nonprofit kepada pihak yang terdampak kecelakaan.

    Baca juga: Boeing Janjikan Santunan 100 Juta USD untuk Korban 737 Max 8

    Langkah ini dilakukan untuk memperbaiki citra Boeing atas jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines pada bulan Maret hanya lima bulan setelah kecelakaan yang sama pada penerbangan Lion Air di Indonesia. Dua kecelakaan itu menewaskan total 346 orang.

    Boeing adalah target investigasi kriminal Departemen Kehakiman AS yang menyelidiki kecelakaan 737 MAX, setelah keluarga korban mengajukan 100 tuntutan hukum ke Boeing.

    Pembayaran multi-tahun independen dari tuntutan hukum dan tidak akan berdampak pada litigasi, kata juru bicara Boeing, dikutip dari Reuters, 4 Juli 2019.

    US$ 100 juta, yang kurang dari harga daftar 737 MAX 8, dimaksudkan untuk membantu pendidikan dan biaya hidup dan untuk memacu perkembangan ekonomi di masyarakat yang terkena dampak, kata Boeing. Boeing tidak menentukan otoritas atau organisasi mana yang akan menerima uang.

    "Kami di Boeing menyesal atas kematian tragis dalam kedua kecelakaan ini dan kehilangan nyawa ini akan terus membebani hati kami dan pikiran kami selama bertahun-tahun yang akan datang. Kami bersimpati kepada keluarga dan orang-orang terkasih dari mereka yang ada di pesawat, dan kami berharap itikad awal ini dapat membantu memberi mereka kenyamanan," kata Dennis Muilenburg, ketua, presiden dan CEO Boeing, dikutip dari CNN.

    Baca juga: Boeing Akan Pasang Sofware Baru di Pesawat 737 MAX

    Banyak penumpang di dalam penerbangan Ethiopian Airlines adalah pekerja bantuan atau yang terlibat dalam program kesehatan, makanan, atau lingkungan.

    "Jika uang itu dihabiskan untuk memajukan pekerjaan orang-orang di pesawat itu, itu akan menjadi uang yang dihabiskan dengan baik," kata Justin Green, seorang pengacara yang berbasis di New York yang mewakili beberapa korban kecelakaan Ethiopia. Namun dia mengatakan dana itu tidak akan memengaruhi kasus hukum kliennya.

    "Apa yang benar-benar ingin diketahui keluarga adalah mengapa ini terjadi. Mungkinkah ini dihindari?" kata Green.

    Kesedihan keluarga dan kerabat seorang korban Ethiopia Airlines ET 302, menghadiri upacara duka di lokasi kecelakaan, dekat kota Bishoftu, tenggara Addis Ababa, Ethiopia, Rabu, 13 Maret 2019. Keluarga korban yang berasal dari sekitar 30 negara ini hadir di lokasi jatuhnya pesawat pada Ahad, 10 Maret 2019 lalu. REUTERS/Baz Ratner

    Setelah Lion Air jatuh pada 29 Oktober, Boeing mulai mengembangkan perangkat lunak di sini memperbaiki sistem pencegahan kios yang disebut MCAS diyakini telah memainkan peran dalam kecelakaan itu, serta dalam kecelakaan Ethiopia.

    Boeing sedang dalam pembicaraan dengan kerabat korban Lion Air dan secara terpisah menawarkan untuk bernegosiasi dengan keluarga korban Ethiopian Airlines, tetapi beberapa keluarga mengatakan mereka tidak mau berdamai, dan akan membawa Boeing ke ranah hukum.

    "Merek Boeing bernilai jauh lebih dari US$ 100 juta dan kepemimpinan dewan dan eksekutif memahami itulah yang dipertaruhkan," kata William Klepper, seorang profesor Sekolah Bisnis Columbia.

    Baca juga: Boeing Belum Berencana Ganti Nama Pesawat 737 MAX

    Robert Clifford, seorang pengacara yang berbasis di Chicago dengan beberapa kasus kecelakaan Ethiopia, menyarankan sebagian dari janji Boeing senilai US$ 100 juta dapat dihabiskan untuk membantu upaya mengembalikan jenazah korban ke keluarga mereka.

    "Keluarga-keluarga ini bingung tentang upaya untuk mendapatkan kembali orang-orang yang mereka cintai," kata Clifford.

    Boeing juga menawarkan untuk mencocokkan sumbangan karyawan dalam mendukung keluarga dan masyarakat yang terkena dampak kecelakaan hingga Desember.

    Penghasilan Boeing diperkirakan turun sampai resume pengiriman 737 Max ke pelanggan maskapai. Boeing mengatakan pada bulan April bahwa insiden itu telah merugikan perusahaan setidaknya US$ 1 miliar (Rp 14 triliun), dan biaya diperkirakan akan menumpuk karena Boeing memberikan kompensasi kepada maskapai atas kerugian yang ditimbulkan oleh pembatalan penerbangan dan keterlambatan dalam menerima pengiriman 737 Max baru.

    Baca juga: Boeing Hentikan Pengiriman Pesanan Boeing 737 MAX

    Namun CNN melaporkan, Boeing berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada kebanyakan perusahaan untuk keluar dari krisis. Pendapatan tahunannya mencapai US$ 100 miliar (Rp 1.413 triliun) tahun lalu, dan pada akhir Maret perusahaan memiliki sekitar US$ 7,7 miliar (Rp 108,8 triliun) dalam bentuk tunai. Sementara saham Boeing naik hampir 10 persen sejauh ini di 2019, setahun setelah kecelakaan Boeing 737 MAX Lion Air dan Ethiopia Airlines.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.