Dalai Lama Minta Maaf Sebut Penerusnya Harus Perempuan Menarik

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dalai Lama saat hadir diacara Global Compassion Summit sambil merayakan ulang tahunnya yang ke-80 di University of California, Irvine, California, 7 Juli 2015. AP/Jae C. Hong

    Dalai Lama saat hadir diacara Global Compassion Summit sambil merayakan ulang tahunnya yang ke-80 di University of California, Irvine, California, 7 Juli 2015. AP/Jae C. Hong

    TEMPO.CO, JakartaDalai Lama mengklarifikasi leluconnya bahwa seorang Dalai Lama harus perempuan yang menarik.

    Pemimpin spiritual Tibet itu membuat komentar kontroversial dalam wawancara luas dengan BBC pekan lalu.

    Dia sebelumnya mengatakan kepada penyiar Inggris pada 2015 bahwa Dalai Lama di masa depan bisa menjadi seorang perempuan tetapi harus tampan atau tidak akan banyak berguna.

    Baca juga: Dalai Lama Puji PM Jacinda Ardern Pasca Teror di Selandia Baru

    CNN melaporkan pada 3 Juli 2019, dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari Selasa, kantor Dalai Lama mengatakan, "Yang Mulia sungguh-sungguh tidak bermaksud menghina. Dia sangat menyesal bahwa orang-orang telah dirugikan oleh apa yang dia katakan dan menawarkan permintaan maafnya yang tulus."

    Dalai Lama secara konsisten menekankan perlunya orang-orang untuk terhubung satu sama lain pada tingkat manusia yang lebih dalam, daripada terjebak dalam prasangka berdasarkan penampilan yang dangkal, tambah pernyataan itu.

    Menurut kantornya, Dalai Lama memiliki perasaan yang tajam tentang kontradiksi antara dunia materialistis dan global yang ia temui dalam perjalanannya, dan gagasan kompleks yang lebih esoteris tentang reinkarnasi yang merupakan jantung dari tradisi Buddha Tibet.

    Namun, kadang-kadang terjadi bahwa pernyataan spontan, yang mungkin menghibur dalam satu konteks budaya, kehilangan humor dalam terjemahan ketika dibawa ke yang lain, tambah pernyataan klarifikasi.

    Pernyataan selanjutnya mengatakan bahwa Dalai Lama menentang objektifikasi perempuan dan mendukung kesetaraan gender, di bawah kepemimpinannya, para biarawati Tibet di pengasingan telah mendapatkan gelar Geshe-ma, atau tingkatan beasiswa yang tinggi yang sebelumnya hanya diperuntukkan bagi para biksu pria.

    Tidak jelas siapa, jika ada orang, yang akan menggantikan Dalai Lama saat ini ketika dia meninggal. Biksu berusia 83 tahun itu sebelumnya mengatakan bahwa tergantung pada rakyat Tibet untuk memutuskan apakah lembaga itu akan dilanjutkan.

    Umat Buddha Tibet menganggap Dalai Lama sebagai reinkarnasi dari 13 pendahulunya. Para pemimpin diyakini sebagai manifestasi dari Bodhisattva, atau Buddha, Welas Asih, makhluk tercerahkan yang memilih untuk bereinkarnasi untuk melayani orang lain.

    Baca juga: Dalai Lama Soal Penggantinya: Jika Wanita, Ia Harus Menarik  

    Dalam wawancara BBC yang sama pekan lalu, Dalai Lama juga memancing kritikan dengan mengatakan bahwa para pengungsi di Eropa pada akhirnya harus dibantu untuk kembali ke tanah mereka sendiri.

    Kantor Dalai Lama mengatakan pada hari Selasa bahwa pandangannya telah disalahartikan.

    "Beliau tentu menghargai bahwa banyak dari mereka yang meninggalkan negara mereka mungkin tidak ingin atau dapat kembali," kata pertanyaan itu.

    Dalai Lama saat ini telah tinggal di India sejak pengasingannya sendiri dari Tibet pada tahun 1959 setelah pasukan Cina tiba di wilayah tersebut. Selama masa pengasingannya, Dalai Lama menjadi terkenal di seluruh dunia karena memberitakan pesan toleransi dan kedamaian, dan dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1989.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.