Warga Iran Lebih Cemas Sanksi Dibanding Perang dengan AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para wanita muslim Syiah Iran berdoa pada tengah malam saat berburu malam Lailatul Qadar di Teheran tengah, Iran, 8 Juni 2018. Malam ganjil menjadi prioritas muslim melakukan iktikaf untuk mendapatkan Lailatul Qadar. AP

    Para wanita muslim Syiah Iran berdoa pada tengah malam saat berburu malam Lailatul Qadar di Teheran tengah, Iran, 8 Juni 2018. Malam ganjil menjadi prioritas muslim melakukan iktikaf untuk mendapatkan Lailatul Qadar. AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak warga Iran dikabarkan lebih khawatir sanksi Amerika Serikat dibanding berperang.

    Banyak warga Iran kesusahan dengan sanksi AS setelah Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir 2015.

    Trump menyebutnya "kesepakatan terburuk yang pernah ada" tetapi dengan semua indikasi, Iran mematuhi perjanjian tersebut dan menahan diri untuk tidak mengembangkan program senjata nuklir.

    Baca juga: Dituduh Melanggar Kesepakatan Nuklir, Ini Reaksi Iran

    Ketegangan selama berbulan-bulan antara Teheran dan Washington telah membuat AS mengerahkan kapal induk, pesawat pengebom B-52 berkemampuan nuklir, pesawat tempur F-22, dan ribuan tentara tambahan ke Timur Tengah.

    Baru-baru ini Iran menembak jatuh drone mata-mata AS yang diklaim melanggar wilayah udara Iran. Iran tetap bergeming.

    Ketua Parlemen Iran Ali Larijani mengkritik kehadiran militer AS di Teluk pada Selasa kemarin.

    "Mereka pikir mereka bisa datang dan menduduki suatu negara dengan mengirim empat kapal perang ke wilayah itu. Jika mereka bersatu melawan kita, mereka harus membayar harga untuk itu," katanya.

    Kapal induk kelas Nimitz USS Abraham Lincoln transit di Terusan Suez di Mesir, 9 Mei 2019. Foto diambil pada 9 Mei 2019. [Dan Snow / US Navy / REUTERS]

    Namun warga Iran tidak percaya Iran akan berperang dengan AS. Salah satunya mahasiswa 23 tahun di Teheran bernama Sajjad Nazary.

    "Trump terlalu pintar untuk melakukan itu dan dia tidak akan merugikan dirinya sendiri seperti itu," kata Nazary. "Situasinya berbahaya tetapi tidak ada dari kita yang sadar akan politik. Mungkin semua ini merupakan ancaman untuk membuka beberapa cara baru."

    Baca juga: Iran dan Irak Bangun Rel Kereta Sepanjang 32 Km Senilai Rp 2,1 T

    Warga mungkin tidak percaya Iran akan berperang, tapi ancaman ekonomi lebih mengkhawatirkan.

    "Harus ada beberapa negosiasi. Kedua pihak harus berbicara dengan ramah. Mereka harus memikirkan orang-orang Iran dan masyarakat Iran dan masyarakat Amerika. Orang-orang muda seharusnya tidak menderita lebih dari ini," kata Nahroba Alirezei, seorang guru bahasa Inggris berusia 35 tahun, mengutip laporan Al Jazeera, 3 Julli 2019.

    Saat ini nilai riyal Iran jatuh dari 32.000 per dolar AS, menjadi hampir 130.000 per dolar AS.

    Warga Iran membakar bendera Amerika Serikat dalam peringatan perebutan Kedutaan Besar AS, di Teheran, Iran, 4 November 2018. Tasnim News Agency /Handout via REUTERS

    Warga lain bernama Mehdi Hamzeh Nia, salesman berusia 39 tahun, mengatakan keruntuhan ekonomi bukan hanya karena sanksi tetapi juga kesalahan tata kelola pemerintah.

    "Saya pikir 50 persen terkait dengan sanksi dan 50 persen dalam negeri. Bahkan jika 50 persen masalah asing diselesaikan, dan 50 persen dalam negeri tidak tetap, situasi kita masih akan menjadi lebih buruk," katanya.

    Baca juga: Trump Setuju Bantu Iran Jadi Negara Kaya, Syaratnya?

    Jatuhnya rial telah memukul para pensiunan sangat keras. Yussuf, seorang pensiunan pejabat perbankan yang hanya memberikan nama panggilannya, mengatakan hal-hal tetap sangat sulit bagi mereka yang berpenghasilan tetap seperti dirinya. Dia mengatakan dia mengambil pekerjaan sambilan untuk membantu memenuhi kebutuhan hidup.

    "Saya pikir dalam situasi yang sangat sulit, keputusan bijak dibuat lebih mudah. Saya pikir para pejabat di saat yang tepat tidak akan membiarkan kita jatuh dari tepi jurang," katanya, namun dia tidak memuji pendekatan Trump.

    "Di masa lalu dia tidak dapat diprediksi tetapi sekarang dia hampir bisa diprediksi," kata Yussuf. "Untuk semua orang di seluruh dunia, sekarang jelas bahwa dia hanya memikirkan kepentingan Amerika."

    Nazary dan Hamzeh Nia mengatakan mereka berpikir untuk meninggalkan Iran karena tekanan. Hamzeh Nia mengatakan dia khawatir tentang bagaimana menghidupi keluarganya, termasuk putranya yang berusia 5 tahun.

    "Kami akan senang pergi jika situasinya tetap seperti ini," kata Hamzeh Nia. "Tidak ada masa depan untukmu di sini."

    Baca juga: Iran Terancam Berperang dengan AS, Apa Reaksi Penduduk Teheran?

    Tetapi kekhawatiran yang paling mendesak bagi Alirezei, guru bahasa Inggris, adalah kebutuhan untuk meredakan ketegangan.

    "Bukan ide yang bagus untuk menanggapi ancaman dengan ancaman," kata Alirezei.

    Ketika ditanya apa yang dia harapkan, dia menjawab dalam bahasa Inggris, "Damai, damai sejahtera."

    Sejak Revolusi Islam 1979, pemerintah Iran telah bergerak di antara krisis ekonomi yang melibatkan perencanaan dan tata kelola yang buruk, yang diperparah dengan sanksi Amerika Serikat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.