Meghan Markle Bisa Dilarang Masuk Amerika Serikat, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pangeran Harry dan istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saling bertatapan saat mengenalkan bayinya kepada publik,  di St George's Hall, Kastil Windsor, Berkshire, Inggris, Rabu, 8 Mei 2019. Meghan Markle melahirkan bayi laki-laki pada Senin, 6 Mei 2019. Dominic Lipinski/Pool via REUTERS

    Pangeran Harry dan istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saling bertatapan saat mengenalkan bayinya kepada publik, di St George's Hall, Kastil Windsor, Berkshire, Inggris, Rabu, 8 Mei 2019. Meghan Markle melahirkan bayi laki-laki pada Senin, 6 Mei 2019. Dominic Lipinski/Pool via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Istri Pangeran Harry, Meghan Markle, kemungkinan bisa dilarang masuk ke Amerika Serikat jika dia memilih untuk menjadi warga negara Inggris. Meghan Markle sekarang ini memiliki dua kewarga negaraan, yakni Inggris dan Amerika Serikat.

    Dikutip dari mirror.co.uk, Minggu, 30 Juni 2019, pemerintah Amerika Serikat sedang memperketat aturan hukum yang menargetkan para wajib pajak negara itu yang ada di luar negeri. Berdasarkan hukum Amerika Serikat, seluruh masyarakat negara itu harus membayar pajak terlepas mereka tinggal di Amerika Serikat atau tidak.

    Terkait dengan Meghan Markle, satu-satunya cara agar dia tidak lagi membayar pajak pada pemerintah Amerika Serikat yakni dengan melepaskan status kewarganegaraannya. Namun sampai Juni 2019, mantan artis itu belum memperlihatkan sinyalemen untuk melakukannya.

    Baca juga:Meghan Markle Melahirkan, Ini Aturan Kerajaan yang Harus Diikuti

    Pangeran Harry dan Meghan Markel mengendari mobil Jaguar E-Type Zero Concept dari Windsor Castle ke Frogmore House di Windsor Estate. (auto ndtv)

    Baca juga:Makna Busana Putih Meghan Markle saat Foto Keluarga Pertama Kali

    Menurut Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat, melepaskan status kewarganegaraan bisa menjadi alasan menolak seorang mantan warga negara masuk kembali ke Amerika Serikat. Salah satu politikus Inggris yang juga telah melepaskan status warga negara Amerika Serikat adalah Boris Johnson, yang saat ini kandidat kuat Perdana Menteri Inggris.

    Johnson lahir di kota New York, Amerika Serikat. Dia ke Inggris pada usia lima tahun dan melepaskan status kewarganegaraan Amerika Serikat pada 2016 atau persisnya setelah ditagih membayar pajak dalam jumlah cukup besar untuk penjualan rumahnya di ibu kota London, Inggris.

    Sepanjang 2016 ini, lebih dari seribu warga negara Amerika Serikat melepaskan status kewarga negaraannya. Aturan soal pajak ini telah diperketat sejak 2016.

    Archie, putra Meghan Markle dan Pangeran Harry, yang berstatus dwi kewarga negaraan, kemungkinan akan diberikan pengecualian oleh pemerintah Amerika Serikat karena dia adalah anggota kerajaan Inggris. Namun Paul Miller, akuntan asal New York dari Miller & Company, mengatakan kemungkinan itu diragukan karena Amerika Serikat sekarang sedang punya utang besar sehingga setiap dolar akan mereka kejar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.