AS - Cina Sepakat Gencatan Senjata Perang Dagang Sebelum KTT G20

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Cina Xi Jinping saat acara makan siang bersama dengan Presiden Donald Trump setelah pertemuan KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, 1 Desember 2018. REUTERS/Kevin Lamarque

    Presiden Cina Xi Jinping saat acara makan siang bersama dengan Presiden Donald Trump setelah pertemuan KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, 1 Desember 2018. REUTERS/Kevin Lamarque

    TEMPO.CO, Jakarta - AS dan Cina dikabarkan secara tentatif menyetujui gencatan senjata lain dalam perang dagang untuk membuka jalan perundingan lebih lanjut di KTT G20 Jepang.

    Rincian perjanjian tersebut dituangkan dalam siaran pers sebelum pertemuan antara Presiden Cina Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump di KTT Kelompok 20 di Osaka, Jepang, akhir pekan ini, menurut tiga sumber, satu sumber di Beijing dan dua di Washington, dikutip dari laporan South China Morning Post, 28 Juni 2019.

    Baca juga: Perang Dagang, Amerika Serikat Ingin Dialog Lagi dengan Cina

    Perjanjian itu akan menunda tarif impor berikutnya pada tambahan US$ 300 miliar (Rp 4.239 triliun) impor Cina, yang jika diterapkan akan memperpanjang tarif balasan untuk hampir semua pengiriman barang Cina ke Amerika Serikat.

    Pemerintahan Trump telah mengancam akan memberlakukan bea impor hingga 25 persen pada barang-barang Cina yang tersisa jika perundingan akhir pekan ini berjalan buruk.

    Salah satu sumber yang mengetahui rencana ini mengatakan, keputusan Trump untuk menunda tarif tambahan adalah harga untuk menekan Xi Jinping untuk mengadakan pertemuan di Osaka.

    "Kenyataannya, meskipun demikian, Presiden Trump bisa mengubah pendiriannya tiba-tiba," kata sumber itu. "Tapi kue gencatan senjata tampaknya sudah dipanggang."

    Baik Gedung Putih maupun Kantor Perwakilan Dagang AS tidak berkomentar atas laporan tersebut.

    Baca juga: Amerika Perang Dagang Lawan Cina, Vietnam Untung

    Trump menegaskan pada hari Rabu bahwa ia siap untuk memberlakukan tarif tambahan pada Cina jika pembicaraan di Osaka gagal, tetapi menyarankan bea tambahan akan diawali dengan 10 persen.

    Seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan kepada POLITICO awal pekan ini bahwa ada kemungkinan bahwa tarif dapat ditunda tetapi memperingatkan bahwa tidak ada yang pasti. Sama sekali tidak ada. "

    Tidak jelas apakah Trump akan memberikan tenggat waktu untuk pembicaraan untuk mencapai kesepakatan, seperti yang dia lakukan sebelumnya. Dua sumber menyebut tenggat waktu enam bulan, yang akan menempatkan tenggat waktu pada akhir tahun.

    Sejak perang dagang dimulai hampir setahun yang lalu, Trump telah mengenakan tarif 25 persen untuk barang-barang Cina senilai US$ 250 miliar (Rp 3.532).

    Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping berjabat tangan saat makan malam di Mar-a-Lago, April 6, 2017, in Palm Beach, Florida.

    Sumber di Washington yang mengetahui pembicaraan mengatakan ada upaya yang sedang berlangsung untuk mengoordinasikan mengirim pesan ini kepada pers, tetapi menambahkan belum ada rincian khusus mengenai keputusan tentang tarif atau waktu dalam pesan tersebut.

    Orang tersebut, yang tidak ingin disebut identitasnya mengatakan bahwa kedua belah pihak akan diharapkan untuk merilis siaran pers yang terkoordinasi setelah pertemuan KTT G20.

    Baca juga: 600 Perusahaan Amerika Surati Trump Minta Hentikan Perang Dagang

    Strategi seperti itu akan sejalan dengan taktik kedua presiden setelah pertemuan KTT G20 di Buenos Aires pada bulan Desember, yang menghasilkan janji tiga bulan untuk menghentikan kenaikan tarif lebih lanjut.

    Taruhannya bahkan lebih tinggi saat ini setelah Trump berjanji untuk menundukkan semua impor Cina dengan tarif baru.

    Setelah pertemuan makan malam di Buenos Aires, kedua belah pihak merilis komunike mereka sendiri, yang meskipun secara umum konsisten, berbeda pada sejumlah detail penting, membuat para analis menerka intisari pembicaraan.

    Baca juga: Perang Dagang Memanas, Cina Siapkan Daftar Hitam Perusahaan Asing

    Salah satu yang tidak diungkap Beijing misalnya batas waktu 90 hari bagi kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan sebelum tarif impor AS yang lebih tinggi masuk. Sementara pernyataan Amerika Serikat menyebut Cina telah sepakat untuk segera memulai kembali pembelian pertanian, tidak ada komitmen gencatan senjata perang dagang seperti itu dalam versi komunike yang disampaikan Cina usai KTT G20 Buenos Aires.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.