Perusahaan Sebut Konsumen Amerika Terbebani Tarif Impor Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perang dagang Amerika Serikat dan Cina. Businessturkeytoday.com/

    Ilustrasi perang dagang Amerika Serikat dan Cina. Businessturkeytoday.com/

    TEMPO.CO, Jakarta - Semakin banyak perusahaan AS telah memperingatkan tentang dampak negatif dari tarif impor Cina pada konsumen Amerika Serikat.

    Berbagai perusahaan minggu ini telah memberi tahu pejabat pemerintah pada sidang di Washington bahwa mereka memiliki beberapa alternatif selain Cina untuk memproduksi pakaian, elektronik, dan barang-barang konsumen lainnya.

    Mereka mengatakan alternatif akan lebih mahal, dan bahwa putaran tarif selanjutnya dapat menghapus keuntungan dan biaya pekerjaan.

    Baca juga: Mendag Amerika Sebut Trump Siap Naikkan Tarif Impor Cina

    Menurut laporan Reuters, 20 Juni 2019, Nike dan 172 perusahaan produk sepati lainnya telah mendesak Trump untuk menghapus sepatu dari daftar impor yang menghadapi tarif tambahan 25 persen yang diusulkan, memperingatkan langkah itu dapat membuat konsumen mendapat beban tambahan US$ 7 miliar atau Rp 99 triliun per tahun.

    Walmart Inc, ritel terbesar di dunia, dan rantai department store Macy's Inc telah memperingatkan bahwa harga untuk pembeli akan naik karena tarif barang yang lebih tinggi dari Cina.

    Trump, yang menyebut dirinya "Manusia Tarif", sering mengulangi bahwa Cina membayar tarif AS untuk barang-barangnya.

    "Kita memiliki miliaran dolar yang masuk ke Departemen Keuangan kami, miliaran dari Cina. Kita tidak pernah memiliki 10 sen yang masuk ke dalam Departemen Keuangan kita, sekarang kita memiliki miliaran yang masuk," kata Trump pada 24 Januari.

    "Selama 10 bulan, Cina telah membayar Tarif ke AS," cuit Trump pada 5 Mei.

    Selain memberlakukan tarif pada barang-barang Cina, Trump juga mengenakan pajak impor baja dan aluminium global serta pengiriman mesin cuci dan panel surya.

    Trump dan anggota penting kabinetnya mengatakan bahwa tarif mempercepat perpindahan manufaktur dari Cina.

    Namun bagaimana tarif impor bekerja?

    Presiden Cina Xi Jinping saat acara makan siang bersama dengan Presiden Donald Trump setelah pertemuan KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, 1 Desember 2018. REUTERS/Kevin Lamarque

    Kepabeanan dan Perlindungan Perbatasan AS (CBP) mengumpulkan pajak atas impor. Agen tersebut biasanya mengharuskan importir untuk membayar bea dalam waktu 10 hari dari pengiriman mereka menghapus bea cukai.

    Hingga 1 Mei, Washington telah menghitung tarif US$ 23,7 miliar (Rp 338 triliun) sejak awal 2018, menurut data dari CBP.

    Total pendapatan tarif, termasuk retribusi, melonjak sebesar 89 persen pada paruh pertama tahun fiskal berjalan mulai 1 Oktober, menjadi total US$ 34,7 miliar (Rp 495 triliun), menurut data Departemen Keuangan AS.

    Baca juga: 600 Perusahaan Amerika Surati Trump Minta Hentikan Perang Dagang

    Setiap barang yang diimpor ke Amerika Serikat secara hukum memiliki kode bea cukai. Para importir diharapkan untuk memeriksa tarif dan pajak-pajak lain dan bea-bea yang jatuh tempo pada barang-barang yang mereka bawa, menghitung apa yang mereka berutang, dan membayarnya.

    Bea Cukai AS meninjau pembayaran dan mengirimi importir tagihan baru jika mengetahui pembayaran kurang.

    Importir juga harus mengirim jaminan pembayaran, atau mengimpor obligasi, dengan bea cukai. Biaya obligasi ini telah naik bersamaan dengan tarif, beban tambahan pada perusahaan yang berbasis di AS yang mengimpor barang dari Cina, sehingga sebetulnya konsumen Amerika yang secara langsung membayar tarif impor Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.