Boleh Pukul 'Kepala' Presiden Trump, Gerai Pameran Ini Ditutup

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah gerai di pameran teknologi di kota Shanghai, Cina, mengizinkan para pengunjungnya memukuli sebuah bandul kelapa berwajah Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Sumber: news.sky.com

    Sebuah gerai di pameran teknologi di kota Shanghai, Cina, mengizinkan para pengunjungnya memukuli sebuah bandul kelapa berwajah Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Sumber: news.sky.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah gerai di pameran teknologi di kota Shanghai, Cina, yang mengizinkan para pengunjungnya memukuli sebuah bandul kelapa berwajah Presiden Amerika Serikat Donald Trump, ditutup. Pihak penyelenggara pada Jumat, 14 Juni 2019 mengatakan langkah tersebut diambil karena memukul kepala berwajah Trump itu sama dengan mendorong sikap tidak menghormati seorang tokoh publik. 

    Dikutip dari asiaone.com, Minggu, 16 Juni 2019, gerai pameran itu dibuat oleh sebuah perusahaan teknologi asal Jepang bernama Soliton System sebagai tempat pelepas stress. Diantara fasilitas pelepas stres itu adalah bandul kelapa berwajah Presiden Trump yang bisa dipukuli pengunjung sesuka hati. 

    Digerai itu, para pengunjung diberikan sebuah palu untuk memukul bandul berwajah Presiden Trump itu. Bagi masyarakat Cina, tindakan Presiden Trump meluncurkan perang tarif telah memancing kemarahan mereka.

    Baca juga: Donald Trump Ulang Tahun, Kini Menginjak Usia 73 Tahun  

    Sebuah gerai di pameran teknologi di kota Shanghai, Cina, mengizinkan para pengunjungnya memukuli sebuah bandul kelapa berwajah Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Sumber:news.sky.com

    Baca juga: Donald Trump Habiskan Rp 14 M untuk Iklan Ulang Tahun di Facebook 

    Asosiasi Konsumen Teknologi Amerika Serikat atau CTA pada Selasa, 11 Juni 2019 melayangkan sebuah surat peringatan kepada Soliton System. Walhasil, pada Jumat, 14 Juni 2019 pajangan bandul kepala Presiden Trump itu sudah ditutup tirai dan logo Presiden Trump pun sudah dipindahkan.  

    “Kami tak bisa mentolelir sikap tidak hormat pada tokoh figur, siapa pun itu,” tulis CTA.

    Saat dikonfirmasi, Soliton System menolak berkomentar.

    Cina dan Amerika Serikat sedang terlibat dalam perang dagang, dimana kedua negara sama-sama menaikkan tarif dalam hubungan dagang hingga lebih dari US$ 360 miliar atau Rp 5 ribu triliun. Kondisi ini telah membuat pasar uang kedua negara dan kepercayaan usaha, bergoyang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.