Ikut Protes di Usia 10 Tahun, Remaja Saudi Terancam Hukuman Mati

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Murtaja Qureiris ditahan di sel isolasi dan dipukuli selama interogasi.[Amnesty International UK]

    Murtaja Qureiris ditahan di sel isolasi dan dipukuli selama interogasi.[Amnesty International UK]

    TEMPO.CO, Jakarta - Remaja Arab Saudi yang ditahan selama empat tahun terancam hukuman mati karena ikut demonstrasi antipemerintah ketika berusia 10 tahun.

    Kelompok HAM mengatakan vonis hukuman mati Murtaja Qureiris, yang sekarang berusia 18 tahun, adalah pelanggaran paling parah terhadap perlindungan anak di dunia.

    "Ada beberapa pelanggaran hukum internasional yang lebih serius daripada eksekusi seorang anak," kata Maya Foa, direktur Reprieve, salah satu kelompok hak asasi manusia, dikutip dari The New York Times, 10 Juni 2019.

    Baca juga: Terpidana Mati Arab Saudi Dieksekusi Mati karena Pesan WhatsApp

    Dia mengatakan bahwa dalam mencari hukuman mati untuk Murtaja, rezim Saudi mengiklankan impunitasnya kepada dunia. Murtaja ditangkap pada usia 13 tahun dan dipenjara sejak saat itu.

    Tuduhan terhadapnya yang beberapa di antaranya muncul tiga tahun sebelum penangkapan, terkait dengan partisipasinya dalam protes antipemerintah dan termasuk memiliki senjata api dan bergabung dengan organisasi teroris.

    Dikutip dari Al Jazeera, Amnesty International dalam rilisnya mengatakan pada Jumat kemarin, Murtaja dituduh berpartisipasi dalam protes anti-pemerintah, menghadiri pemakaman saudaranya Ali Qureiris yang tewas dalam protes pada 2011, bergabung dengan organisasi teroris, melempar bom molotov di kantor polisi, dan menembaki pasukan keamanan.

    CNN mempublikasikan rekaman video yang menunjukkan Murtaja diduga berpartisipasi dalam protes sepeda di provinsi timur Arab Saudi pada 2011 bersama dengan sekelompok anak muda lainnya.

    Baca juga: Arab Saudi Disebut Akan Eksekusi Mati Tiga Ulama Setelah Ramadan

    Menurut CNN, otoritas perbatasan Saudi menahan Murtaja ketika ia bepergian dengan keluarganya ke Bahrain pada 2014.

    Amnesty International mengatakan setelah penangkapannya, Murtaja ditahan di sebuah pusat tahanan remaja di kota timur Dammam dan menolak akses ke seorang pengacara sampai sidang pengadilan pertamanya pada Agustus 2018.

    Murtaja Qureiris, yang ditahan saat berusia 13 tahun di Arab Saudi, kini menghadapi hukuman mati.[amnesty.org]

    European Saudi Organization for Human Rights, lembaga HAM yang telah memantau kasus ini selama bertahun-tahun, mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya telah mengkonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa kantor kejaksaan umum Saudi menuntut Murtaja pada Agustus 2018, sehubungan dengan partisipasi dalam protes dan merekomendasikan agar dia dieksekusi mati.

    Kelompok HAM Saudi mengatakan Murtaja juga ditahan bertahun-tahun tanpa dakwaan, tanpa akses kuasa hukum, dan dibui di sel isolasi, sebelum akhirnya dia dipaksa mengaku.

    Baca juga: Terpidana Arab Saudi Diduga Disiksa Sebelum Dieksekusi Mati

    Amnesty Internatioal mengkonfirmasi kejaksaan Saudi menginginkan agar Murtaja dihukum mati ketika dia diadili pada Agustus 2018.

    Eksekusi mati, yang umumnya pemenggalan kepala, adalah hal biasa di Arab Saudi dan kelompok-kelompok HAM mengatakan eksekusi para terpidana mati biasanya dilakukan setelah bertahun-tahun dipenjara, disiksa dan diadili. Tetapi kali ini akan menjadi kasus luar biasa bahkan bagi Arab Saudi, karena mengeksekusi mati terpidana yang dituduh melakukan tindakan ketika masih anak-anak.

    Kedutaan Besar Saudi di Washington tidak memiliki komentar langsung atas kasus tersebut. Kerajaan Arab Saudi sendiri telah lama mempertahankan penggunaan hukuman mati untuk kejahatan berat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.