Tentara Sudan Mulai Gunakan Peluru Tajam Lerai Demonstran

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Daerah protes, tempat ribuan orang berkumpul setiap malam untuk menuntut hak politik mereka tetapi juga untuk bermain. Ini adalah pusat aksi revolusi di Khartoum.[Bryan Denton/The New York Times]

    Daerah protes, tempat ribuan orang berkumpul setiap malam untuk menuntut hak politik mereka tetapi juga untuk bermain. Ini adalah pusat aksi revolusi di Khartoum.[Bryan Denton/The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Tentara Sudan mulai menembaki demonstran di ibu kota Khartoum dengan peluru tajam, untuk membersihkan kamp pengunjuk rasa yang memblokir akses ibu kota.

    Komite Pusat Dokter Sudan, kelompok medis dari pihak demonstran mengatakan, sedikitnya lima orang tewas dan beberapa orang terluka selama serbuan petugas pada Ahad pagi, seperti dikutip dari Al Jazeera, 3 Juni 2019.

    Komite mengatakan pasukan keamanan menggunakan peluru tajam di dalam Rumah Sakit East Nile di Khartoum di mana beberapa yang terluka dirawat.

    Baca juga: Ada Cinta di Revolusi Sudan

    Dalam sebuah posting di Twitter, Asosiasi Profesional Sudan (SPA) mengatakan Dewan Transisi Militer (TMC) yang berkuasa di negara itu telah menugaskan sejumlah besar pasukan untuk membubarkan kamp demonstran.

    Suara tembakan keras terdengar dalam rekaman siaran dari tempat kejadian, sementara gumpalan asap terlihat membumbung ke langit.

    Mohammed Alamin, seorang jurnalis di Khartoum, mengatakan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) yang pertama kali menggunakan gas air mata kemudian mengeluarkan granat untuk membubarkan para pengunjuk rasa. Tentara kemudian menembakkan peluru tajam ke pengunjuk rasa yang bertahan.

    "Mereka sekarang mengendalikan sebagian besar wilayah yang diduduki dan telah membakar klinik semi-permanen. Sebagian besar pengunjuk rasa telah bubar. Tentara memblokir semua pintu masuk ke daerah itu dengan kendaraan militer untuk menghentikan pemrotes agar tidak kembali," Kata Alamin.

    Baca juga: Ikut Demonstrasi, Guru di Sudan Meninggal di Tahanan

    Madani Abass Madani, salah satu pemimpin protes, terluka ketika pasukan membubarkan para pemrotes.

    Para saksi mata mengatakan tentara yang bersenjata lengkap dan menggunakan peluru tajam terhadap pengunjuk rasa yang damai dan tidak melakukan apa pun untuk memprovokasi pasukan.

    "Kami diserang oleh Pasukan Pendukung Cepat dan polisi," kata Mamadou Abozeid, seorang pengunjuk rasa di Khartoum.

    Mohammed Elmunir, pengunjuk rasa lain di ibu kota Sudan, mengatakan pasukan keamanan memblokir pintu keluar sebelum melepaskan tembakan ke pengunjuk rasa.

    "Mereka menembaki setiap orang secara acak dan orang-orang berlarian untuk menyelamatkan hidup mereka. Mereka memblokir semua jalan dan sebagian besar tenda di tempat duduk telah dibakar," kata Elmunir.

    Ratusan pengunjuk rasa menikmati makanannya saat buka puasa bersama pada hari pertama Ramadan di depan kementerian pertahanan di Khartoum, Sudan, 6 Mei 2019. REUTERS/Umit Bektas

    Dalam sebuah pernyataan, SPA mengatakan TMC akan bertanggung jawab atas pertumpahan darah dan menyerukan kampanye perlawanan sipil.

    "Kami menyerukan kaum revolusioner di semua lingkungan, desa, kota dan kota-kota Sudan untuk pergi ke jalan-jalan dan mulai berbaris, menutup semua jalan dan jembatan dan pelabuhan. Kami menyerukan perlawanan sipil yang komprehensif untuk menjatuhkan junta militer yang mematikan dan lengkapi revolusi kita," kata SPA.

    Baca juga: Dewan Militer Sudan Dibentuk, Massa Tetap Teriak Revolusi

    Aktivis hak asasi manusia Sudan Azaz Elshami mengatakan tidak mengherankan militer telah menggunakan kekuatan tempur untuk menangani para pemrotes.

    "Apa yang terjadi adalah topeng itu akhirnya jatuh. Militer tidak berbeda dari pemerintah sebelumnya. Mereka bukan seperti yang mereka katakan. Mereka tidak ingin perubahan dan mereka ingin kekuasaan untuk diri mereka sendiri. Sekarang, semua orang tahu apa yang mereka lakukan. Ini adalah fase baru. Mungkin butuh waktu lebih lama, tapi saya tidak berpikir rakyat Sudan akan mundur," kata Elshami.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.