Pejabat Arab Sebut Proposal Trump Mau Hapus Kemerdekaan Palestina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bayangan seorang pengunjuk rasa memegang bendera Palestina selama protes pada relokasinya kedutaan AS ke Yerusalem di Tunis, Tunisia 15 Mei 2018. REUTERS/Zoubeir Souissi

    Bayangan seorang pengunjuk rasa memegang bendera Palestina selama protes pada relokasinya kedutaan AS ke Yerusalem di Tunis, Tunisia 15 Mei 2018. REUTERS/Zoubeir Souissi

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat Palestina dan negara Arab menilai cetak biru proposal AS untuk perdamaian Israel-Palestina, akan menghapus pembentukan negara Palestina merdeka.

    Inisiatif yang disebut Donald Trump sebagai "Kesepakatan Abad ini", digagas oleh menantunya Jared Kushner, penasihat untuk urusan Timur Tengah Gedung Putih.

    Meski isi proposal belum diungkapkan, sumber-sumber Palestina dan Arab yang telah diberi pengarahan tentang rancangan rencana mengatakan Kushner membuang opsi solusi dua negara, usulan lama AS dan internasional yang membayangkan negara Palestina merdeka bersama Israel di Israel, Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza.

    Setelah beberapa penundaan, Washington merencanakan jalan-jalan formal pertama dari komponen-komponen ekonomi dari rencana tersebut pada lokakarya "Peace for Prosperity" pada bulan Juni di Bahrain.

    Baca juga: Raja Yordania Tolak Rencana AS, Tetap Ingin Palestina Merdeka

    Rencana tersebut kemungkinan ditunda karena pergolakan politik di Israel, di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu harus bertarung dalam pemilihan lain setelah gagal membentuk pemerintahan.

    Kushner dan Trump, dengan latar belakang di bidang real estat daripada diplomasi, tampaknya mendekati konflik yang sampai sekarang tak terpecahkan ini sebagai transaksi, ungkap tiga pejabat Arab memberi penjelasan singkat tentang rencana itu, seperti dikutip dari Reuters, 1 Juni 2019.

    Jika politik terus gagal, alasannya tampaknya, maka cobalah menggantungkan puluhan miliar dolar sebelum Palestina dan tetangga Arab Israel - dan melakukan kesepakatan yang bisa membuka kemakmuran bagi Palestina dan keamanan bagi Israel, kata para pejabat ini.

    Baca juga: Palestina Menolak Konferensi Inisiatif Amerika di Bahrain

    Secara politis, kesepakatan itu membayangkan perluasan Gaza ke bagian utara Mesir, di bawah kendali Mesir, para pejabat Palestina menjelaskan rencana tersebut kepada Reuters. Palestina akan dibiarkan dengan bagian yang lebih kecil dari Tepi Barat dan beberapa daerah di pinggiran Yerusalem dan tidak ada kontrol atas perbatasan mereka. Sumber-sumber Barat dan Arab mengkonfirmasi garis besar rencana tersebut.

    Penasihat senior Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Jared Kushner, kiri. (Jabin Botsford/The Washington Post)

    Jason Greenblatt, utusan Trump di Timur Tengah, mengatakan desas-desus tentang ekspansi ke gurun Sinai Mesir adalah bohong. Tapi dia menolak untuk memberikan rincian rencana politik sebelum dirilis.

    "Kami percaya bahwa menggunakan frasa dan label tertentu tidak membantu karena mereka kurang detail dan samar, istilah itu memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Rencana terperinci, setelah dirilis, akan menunjukkan apa yang kami pikir mungkin solusi terbaik untuk kedua belah pihak," kata Grenblatt, merujuk pada istilah Solusi Dua Negara.

    Baca juga: Duta Besar Zuhair Alshun Cerita Ramadan di Palestina

    Cetak biru kesepakatan ini telah ditolak oleh Otoritas Palestina yang dipimpin oleh Presiden Mahmoud Abbas di Tepi Barat yang diduduki Israel.

    Abbas telah memboikot hubungan politik dengan pemerintahan Trump selama 18 bulan, setelah keputusan Trump pada 2017 untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan AS di sana dari Tel Aviv.

    Baca juga: Hassan Nasrallah Sebut Pengungsi Palestina Terancam Naturalisasi

    Sejak itu, pemerintahan Trump telah membatasi bantuan kepada Otoritas Palestina, menutup delegasi Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) di Washington dan memotong keuangan untuk UNRWA, badan AS yang mendukung para pengungsi Palestina, dan Trump juga mendukung kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.