Raja Yordania Tolak Rencana AS, Tetap Ingin Palestina Merdeka

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat, Donald Trump bertemu dengan Raja Yordania, King Abdullah II di Washington. aawsat.com

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump bertemu dengan Raja Yordania, King Abdullah II di Washington. aawsat.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Raja Yordania Abdullah II mengatakan kepada Jared Kushner bahwa perdamaian Timur Tengah hanya terwujud jika Palestina menjadi negara berdaulat.

    Pernyataan Raja Abdullah menyusul rencana perdamaian Trump yang dia klaim sebagai "Kesepakatan Abad ini", yang masih dirahasiakan, untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel.

    Namun Raja Abdullah mengatakan kepada penasihat sekaligus menantu Trump itu, bahwa Israel harus mundur dari tanah yang direbutnya di Tepi Barat, yang diduduki Israel pada perang 1967.

    Baca juga: Hassan Nasrallah Sebut Pengungsi Palestina Terancam Naturalisasi

    "Yang Mulia menekankan perlunya perdamaian yang komprehensif dan abadi yang didasarkan pada solusi dua negara, yang mengarah ke pembentukan negara Palestina merdeka pada 4 Juni 1967 sejalan dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya," kata pernyataan istana Yordania, dikutip dari Al Jazeera, 30 Mei 2019.

    Kushner memimpin delegasi AS ke Timur Tengah minggu ini mencari dukungan untuk "lokakarya" ekonomi akhir Juni di Manama, Bahrain, di mana Kushner akan mengungkap bagian pertama dari rencana perdamaian Israel-Palestina yang ditunggu-tunggu Trump.

    Yordania khawatir rencana itu dapat menghapus solusi dua negara, yakni usulan lama yang mempertimbangkan negara Palestina merdeka bersama Israel di Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza.

    Gedung Putih diperkirakan akan mempresentasikan rencana lengkapnya pada bulan depan.

    Baca juga: Palestina Menolak Konferensi Inisiatif Amerika di Bahrain

    Palestina, yang telah memboikot pemerintahan Trump sejak pengakuannya atas Yerusalem pada tahun 2017 sebagai ibu kota Israel, telah menolak rencana tersebut karena sangat bias terhadap mereka.

    Rencana tersebut, yang disebut-sebut oleh Trump sebagai "kesepakatan abad ini," adalah untuk mendorong investasi di Tepi Barat dan Jalur Gaza oleh negara-negara Arab sebelum bergulat dengan isu-isu politik yang sulit di jantung konflik.

    Para pejabat AS mengatakan, perjalanan Kushner, yang dimulai di Rabat dan akan mencakup Yerusalem, sebelum konferensi 25-26 Juni di Bahrain.

    Ivanka Trump (kanan) dan suaminya, Jared Kushner (kiri), terlihat bersama dalam konferensi pers Presiden di Gedung Putih, Washington, AS, 5 April 2017. Konferesi pers ini digelar saat kunjungan Raja Yordania, Abdullah II. REUTERS/Kevin Lamarque

    Penasihat senior Gedung Putih didampingi oleh Jason Greenblatt, perwakilan khusus Trump untuk negosiasi internasional, dan Brian Hook, perwakilan khusus AS untuk Iran.

    Pertemuan Bahrain, yang dijuluki "Perdamaian untuk Kemakmuran", diperkirakan akan mempertemukan para pemimpin dari beberapa pemerintah, masyarakat sipil dan sektor bisnis.

    Baca juga: Menlu Retno Marsudi Prihatin Kondisi di Palestina

    Pemerintahan Trump mengatakan itu bertujuan untuk membahas dan menggalang dukungan untuk investasi dan inisiatif ekonomi potensial yang dapat dimungkinkan oleh perjanjian damai.

    Palestina melihat ini sebagai imbalan keuangan untuk menerima pendudukan Israel dan menyatakan bahwa mereka tidak akan menghadiri acara tersebut.

    "Upaya mempromosikan normalisasi ekonomi pendudukan Israel atas Palestina akan ditolak," kata Saeb Erekat, sekretaris jenderal Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.