Angkatan Laut AS Pasang Senjata Laser Anti-Rudal pada 2021

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi HELIOS.[Lockheed Martin via Newatlas]

    Ilustrasi HELIOS.[Lockheed Martin via Newatlas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Angkatan Laut AS berencana mengganti sistem senjata anti-rudal konvensional di kapal perangnya dengan senjata laser yang dimulai pada 2021.

    Rencananya senjata laser akan dipasang di kapal perusak rudal yang dipandu pada USS Preble.

    Ini adalah upaya AS untuk merespon kemajuan teknologi militer Cina dan Rusia yang dapat mengancam kapal perang AS.

    Baca juga: Pentagon: Senjata Laser Cina dan Rusia Ancam Satelit AS

    "Kuncinya bagi kita adalah HELIOS: Sebuah laser kapal yang akan menggantikan apa yang kita miliki sekarang," kata Laksamana Muda Ron Boxall, yang memimpin direktorat perang permukaan untuk Kepala Operasi Angkatan Laut, kepada Defense News dalam wawancara Mei, dikutip dari Sputnik, 28 Mei 2019.

    Sistem pertahanan titik kapal Angkatan Laut saat ini meliputi Sistem Senjata Pertahanan Jarak Dekat (CIWS) dan Rolling Airframe Missile (RAM), yang keduanya digunakan sebagai garis pertahanan terakhir terhadap proyektil yang masuk ke perimeter.

    Senjata utama kapal perang Baden-Wuertemberg yang ditampikan dalam presentasi kepada awak media di Laut Utara, Jerman, 12 Januari 2017. Selain dilengkapi dengan senjata utama, kapal kelas fregat ini juga dipersenjatai dengan senapan mesin berat 12,7 mm, sistem CIWS RAM Raytheon RIM-116, dan senjata non-mematikan. REUTERS

    Namun HELIOS akan mulai mengubah sistem pertahanan. Laser High Energy dan Optical-dazzler terintegrasi dengan Surveillance memiliki jarak kira-kira 8 kilometer dan akan dimulai sebagai laser 60-kilowatt yang dipasang pada kapal perusak rudal yang dipandu, tetapi Boxall berharap senjata laser akan dengan cepat meningkatkan setidaknya 500 kilowatt dan mulai menghancurkan rudal yang datang secara otomatis.

    Masalahnya adalah bahwa Angkatan Laut AS tidak pernah menembakkan laser 500 kilowatt.

    Pada tahun 2014, USS Ponce menggunakan laser 40 kilowatt yang dikenal sebagai Laser Weapon System (LaWS). Boxhall mengatakan kepada Defense News bahwa itulah sebabnya dia mendorong laser untuk mulai mengganti sistem pertahanan inti sekarang.

    Baca juga: Militer Cina Kembangkan Sistem Senjata Laser, seperti Apa?

    Tentu saja, bahkan laser 150 kilowatt tidak akan menembak jatuh rudal dengan sangat cepat, tetapi Bryan Clark, pensiunan perwira kapal selam dan analis dari Center for Strategic and Budgetary Assessments, mengatakan kepada Defense News bahwa senjata laser tidak akan menembak jauh sebelum laser 1-megawatt dipasang di dek kapal.

    "Setelah Anda melewati 500 kilowatt, Anda mulai mendapatkan laser yang dapat menjatuhkan rudal jelajah yang masuk, bahkan yang rudal supersonik," katanya.

    Sebuah laporan Congressional Research Service (CRS) yang diterbitkan Jumat lalu menyoroti kemajuan Angkatan Laut dalam senjata laser di berbagai bidang.

    Laporan berjudul "Proyektor Terpandu Angkatan Laut, Railgun, dan Peluncuran Senjata: Latar Belakang dan Masalah untuk Kongres," bertujuan untuk memberi tahu parlemen tentang apa yang oleh Angkatan Laut disebut "Sistem Laser Keluarga Angkatan Laut" (NFLoS) untuk mengevaluasi apakah mereka memiliki cukup uang untuk pengembangan program.

    Senjata laser yang dipasang di atas kapal perang Angkatan Laut AS[US Navy/John F. Williams via Newatlas]

    Angkatan Laut menyerahkan Lockheed Martin kontrak US$ 150 juta (Rp 2,1 triliun) pada Januari 2018 untuk mengembangkan HELIOS, Sputnik melaporkan.

    Kontrak menyediakan pengiriman dua sistem, satu untuk USS Preble dan satu untuk pengujian berbasis darat. Namun, laporan CRS mencatat bahwa jika mereka berhasil, kontrak tersebut dapat diperluas untuk 14 sistem HELIOS lainnya dengan total biaya US$ 942,8 juta (Rp 13,5 triliun).

    Namun Pentagon antusias tentang kemungkinan senjata laser. Sejak 2017, pengeluaran Departemen Pertahanan untuk senjata energi terarah telah meningkat secara signifikan, lebih dari dua kali lipat menjadi US$ 1,1 miliar (RP 12,8 triliun), Sputnik melaporkan November lalu.

    Selain itu, Pentagon telah mencari tambahan US$ 304 juta (Rp 4,3 triliun) dalam Tahun Anggaran 2020 untuk mengembangkan senjata partikel berbasis ruang untuk mencegat rudal balistik.

    HELIOS adalah bagian dari program yang lebih besar yang bertujuan untuk mengembangkan laser solid-state (SSL); laser lain dalam program ini termasuk Ruggedized High Energy Laser (RHEL); Optical Dazzling Interdictor, Navy (ODIN); upaya Pematangan Teknologi Laser Solid State (SSL-TM); dan High Energy Laser Counter-ASCM Programme (HELCA), untuk menembak jatuh rudal jelajah anti-kapal.

    Ancaman rudal Cina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.