Istri Minta Cerai Suami Gara-gara Kecanduan Main PUBG

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PUBG Mobile. Androidauthority.com

    PUBG Mobile. Androidauthority.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kecanduan bermain game online PUBG (PlayerUnknown Battleground), rupanya membuat istri ingin menceraikan suaminya.

    Seorang perempuan berusia 19 tahun dari Ahmedabad India, yang memiliki bayi berusia satu tahun, meminta cerai karena ingin leluasa bermain PUBG.

    Kasus ini terungkap ketika dia menelepon saluran 181 Abhayam, layanan bantuan konseling khusus perempuan, agar membantunya menceraikan suaminya.

    Awalnya dia tidak menyebutkan alasan kenapa ingin cerai. Dia mengaku hanya ingin ditempatkan di rumah pengawasan perempuan, jauh dari keluarga dan orang tuanya, sehingga dia bisa bermain PUBG dengan rekan mainnya.

    Baca juga: Pemerintah Nepal Larang Game Online PUBG

    "Perempuan itu menelepon 181 dan mengatakan kepada kami bahwa dia ingin berada di rumah pengawasan perempuan karena cekcok dengan suaminya atau dia ingin pergi ke rumah orang tuanya karena mereka telah mengambil ponselnya," kata Falguni Patel , koordinator di Abhayam, seperti dikutip dari Khaleej Times, 25 Mei 2019.

    "Ketika kami mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan diizinkan untuk menggunakan teleponnya atau keluar dari rumah pengamatan karena itu seharusnya untuk perlindungan perempuan, dia membatalkan ide itu.

    "Kemudian dia meminta bantuan menghubungi temannya, di mana selama sesi konseling, dia mengungkapkan teman tersebut adalah teman bermain game PUBG-nya," kata Falguni Patel.

    Game battle royale Playerunknown's Battlegrounds atau PUBG. Kredit: World Gaming

    Suaminya tidak suka dia bermain PUBDG dan terus mencegahnya bermain. Akhirnya, mereka cekcok dan dia memutuskan untuk meninggalkan suaminya dan pergi ke orang tuanya. Bahkan orang tuanya tidak suka anaknya terlalu sering bermain PUBG dan mengambil ponselnya.

    Patel mengatakan para penasihat menjelaskan kepadanya untuk tidak mengambil keputusan krusial seperti itu secara terburu-buru, hanya demi permainan karena pernikahannya selama dua tahun, serta kehidupan anaknya, dipertaruhkan.

    Baca juga: Kontroversi PUBG Mobile, India Larang Anak-Anak Main Game Ini

    "Selama empat jam konseling, kami menyarankan dia untuk memberikan suami dan pernikahan kesempatan kedua. Dia menyetujuinya dan kami memberinya nomor ID unik untuk 181 saluran bantuan sehingga kami dapat mengidentifikasi kasus dengan cepat dan bekerja sesuai, tetapi dia memiliki tidak melakukan upaya semacam itu," kata Falguni Patel.

    "Konselor kami juga memberi tahu orang tuanya dan merekomendasikan agar ia membutuhkan bantuan psikologis untuk mengatasi kecanduannya," kata Patel dan menambahkan kasus ini adalah yang kedua di mana seorang perempuan kecanduan PUBG.

    Tonton juga: Dianggap Hina Kabah, PUBG Mobile Diboikot Gamer Muslim India

    PUBG adalah game pertempuran multiplayer daring yang dikembangkan dan diterbitkan oleh PUBG Corporation, anak perusahaan perusahaan video game Korea Selatan Bluehole.

    Game PUBG telah dilarang di Nepal, Irak, dan beberapa bagian di India setelah melaporkan dampak kesehatan yang buruk pada para pemain yang memainkannya dalam waktu lama.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.