PBB: Resiko Senjata Nuklir Saat Ini Tertinggi Sejak PD II

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Senjata nuklir Pakistan.[The National Interest]

    Senjata nuklir Pakistan.[The National Interest]

    TEMPO.CO, Jakarta - PBB meminta dunia menyikapi secara serius tentang resiko penggunaan senjata nuklir yang saat ini berada di level tertinggi sejak Perang Dunia II.

    Direktur Institut untuk Penelitian Perlucutan Senjata PBB, Renata Dawn mengatakan, semua negara yang memiliki senjata nuklir telah memiliki program modernisasi yang sedang berlangsung dan lanskap pengendalian senjata mengalami perubahan, sebagian karena persaingan strategis antara Cina dan Amerika Serikat.

    Korea Utara diketahui memiliki enam hulu ledak nuklir, dan sejak tahun 2006 negara yang di pimpin oleh Kim Jong Un ini rajin melakukan uji coba senjata nuklir. Pada 9 September 2016 Korea Utara melakukan uji coba senjata nuklirnya yang memicu gempa berkekuatan 5.3 skala richter dengan daya ledak 20-30 Kiloton TNT. nytimes.com

    Baca juga: 9 Negara Pemilik Senjata Nuklir, Siapa Terbanyak?

    Selain itu, pengaturan pengendalian senjata tradisional terkikis oleh kemunculan jenis perang yang baru, ditandai dengan meningkatnya prevalensi kelompok bersenjata dan pasukan sektor swasta serta teknologi baru yang mengaburkan batas antara pelanggaran dan pertahanan.

    "Saya pikir hal ini benar-benar seruan untuk mengakui__ dan ini sepertinya lolos dari liputan media tentang isu-isu ini__bahwa resiko perang nuklir sangat tinggi saat ini, dan resiko penggunaan senjata nuklir, untuk beberapa faktor saya tunjukkan, sekarang lebih tinggi daripada sejak Perang Dunia II," kata Dwan di Jenewa, Swiss seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu, 22 Mei 2019.

    Kapal selam tenaga nuklir Amerika Serikat kelas Seawolf merupakan kapal selam serang cepat. Amerika hanya membangun tiga dari 29 yang direncanakan. Kapal selam sepanjang 108 meter ini mampu menyelam hingga sedalam 610 meter dan melaju hingga 35 knot (65km/jam) di dalam air. Seawolf dipersenjatai dengan torpedo 660 mm, rudal anti kapal Sea Harpoon, dan rudal jelajah Tomahawk. Bila kapal selam lain harus melaju 5 knot agar sulit dideteksi lawan, Seawolf masih dapat melaju hingga 20 knot untuk tidak bisa dideteksi lawan. Seawolf 10 kali lebih senyap dibanding kelas Los Angeles. commons. seaforces.org

    Baca juga: 4 Fakta Menarik Soal Negara Pemilik Senjata Nuklir

    Dwan mengatakan, dunia tidak seharusnya mengabaikan bahaya senjata nuklir.

    Perjanjian perlucutan senjata yang tertunda selama 2 dekade, kini telah ditandatangani 122 negara. Perjanjian yang isinya melarang penggunaan senjata nuklir, sejauh ini telah mengumpulkan 23 dari 50 ratifikasi yang perlu untuk diberlakukan termasuk di Afrika Selatan, Austria, Thailand, Vietnam, dan Meksiko. Sayangnya perjanjian ini ditolak ditandatangani oleh AS, Rusia, dan beberapa negara lainnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anwar Usman dan 8 Hakim Sidang MK dalam Gugatan Kubu Prabowo

    Mahkamah Konstitusi telah menunjuk Anwar Usman beserta 8 orang hakim untuk menangani sengketa pemilihan presiden 2019.