Eks Budak Seks Ungkap Pendiri Sekte NXIVM Gelar Ritual Telanjang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendiri sekte seks Nxivm, Keith Raniere.[New York Times]

    Pendiri sekte seks Nxivm, Keith Raniere.[New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan budak seks mengatakan pendiri sekte NXIVM yang bermarkas di New York menggelar ritual perempuan telanjang yang mengelilinginya.

    Menurut kesaksian mantan budak seks sekte selama persidangan pidana hari Jumat, ada pertemuan di mana budak perempuan berkumpul telanjang di lantai di sekitarnya, sementara dia duduk di kursi dan memberi kuliah mereka tentang filsafat, seperti dilaporkan Reuters, 18 Mei 2019.

    Mantan "budak" bernama Lauren Salzman, mengatakan kepada juri di pengadilan federal di Brooklyn bahwa pemimpin kelompok itu, Keith Raniere, akan memimpin pertemuan dengan pakaian lengkap. Ketika dia tidak dapat menghadiri pertemuan secara langsung, para perempuan akan mengambil foto telanjang dan mengirimkannya. Bukan hanya itu, dia harus memastikan dia bisa melihat foto yang menunjukkan di mana mereka diberi cap dengan inisial namanya, kata Salzman.

    "Kami harus terlihat seragam dan bahagia," kata Salzman, 42 tahun.

    Baca juga: Jepang Eksekusi Mati Pemimpin Sekte Kiamat Aum Shinrikyo

    Raniere, 58 tahun, menghadapi dakwaan termasuk perdagangan seks dan pornografi anak karena diduga menggunakan kelompok swadaya, NXIVM, untuk menyembunyikan perkumpulan rahasia yang dikenal sebagai DOS di mana perempuan muda dipaksa untuk berhubungan seks dengannya, mengikuti diet ketat dan wajib mematuhi setiap perintah.

    Jika terbukti bersalah, Raniere menghadapi hukuman penjara seumur hidup. Pengacaranya berpendapat di persidangan bahwa perempuan menjadi anggota sekte NXIVM secara sukarela dan tidak pernah dipaksa melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan mereka.

    Pengacara yang mewakili pemimpin Nxivm Keith Raniere, Marc Agnifilo dan Paul DerOhannesian, berbicara selama konferensi pers setelah sidang tentang tuduhan perdagangan seks sehubungan dengan organisasi yang berbasis di Albany Nxivm di Pengadilan Federal Amerika Serikat di Brooklyn, New York, AS, 4 Mei , 2018. [REUTERS / Brendan McDermid]

    Para saksi di persidangan, yang dimulai minggu lalu, telah merinci bagaimana para guru NXIVM menggambarkan Raniere sebagai semacam dewa yang akan membuka kehidupan yang lebih memuaskan bagi para pengikutnya.

    Salzman mengatakan beberapa percaya dia bisa mengubah cuaca, seragam dengan kesaksian mantan anggota lain. Jika dia merilis kurikulum baru, misalnya, itu mungkin menciptakan badai besar, kata Salzman.

    Baca juga: Pemimpin Sekte Poligami Dihukum Seumur Hidup

    Salzman, yang ibunya Nancy, menjabat sebagai presiden NXIVM, adalah "budak lini pertama" dalam DOS, yang berarti dia menjawab langsung ke Raniere dan memiliki budaknya sendiri, katanya.

    Budak lini pertama lainnya termasuk mantan aktris "Smallville" Allison Mack, yang seperti Salzman dan ibunya sebelumnya mengaku bersalah atas perannya dalam kejahatan Raniere. Budak lini pertama lainnya adalah seorang perempuan yang menuduh Raniere melakukan eksploitasi seksual dimulai ketika dia baru berusia 15 tahun, ungkap Lauren Salzman.

    Juri persidangan sekte seks NXIVM melihat foto anggota yang dicap dengan inisial pemimpin sekte.[New York Daily News]

    Salzman pertama kali bertemu Raniere melalui ibunya pada tahun 1998, ketika dia berusia 21 tahun, dan segera memulai hubungan seksual dengannya yang berlangsung selama bertahun-tahun.

    Sebelum hubungan mereka dimulai, Raniere memeriksa bagaimana dia melihat pakaian dalamnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus memiliki berat 50 kilogram, kata Salzman.

    Dia mengungkapkan bertahun-tahun pelecehan emosional oleh Raniere, yang memiliki hubungan dengan perempuan lain tetapi melarang Salzman berkencan dengan orang lain.

    Baca juga: Poligami 29 Istri, 2 Pemimpin Mormon Kanada Dinyatakan Bersalah

    Salzman juga mengungkapkan kesalahannya sendiri dengan memberi tahu para juri bagaimana dia, Raniere, dan lainnya menyekap seorang perempuan di dalam ruangan selama dua tahun di bawah ancaman mengirimnya kembali ke negara asalnya, Meksiko.

    Dia mengakui merekrut budak seks untuk sekte NXIVM dan memeras mereka dengan berbagai material seperti foto telanjang, yang dapat digunakan sebagai pemerasan jika mereka menolak perintah pendiri sekte.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.