Wamenhan Saudi Tuding Milisi Houthi sebagai Alat Rezim Iran

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kilang minyak Arab Saudi. Sumber: EPA/dailymail.co.uk

    Kilang minyak Arab Saudi. Sumber: EPA/dailymail.co.uk

    TEMPO.CO, Riyadh – Menteri Pertahanan Arab Saudi menuding militer Iran berada dibalik perintah penyerangan instalasi pipa minyak negara itu.

    Baca:

     

    Ini terkait serangan drone yang dilakukan oleh milisi Houthi di Yaman, yang mengaku terafiliasi dengan Iran.

    “Serangan ini membuktikan bahwa milisi-milisi ini hanyalah alat bagi rezim Iran untuk digunakan melakukan agenda ekspansinya,” kata Pangeran Khalid Bin Salman, wakil Menteri Pertahanan Arab Saudi, seperti dilansir Reuters pada Kamis, 16 Mei 2019.

    Pangeran Khalid menambahkan,”Serangan teroris ini, yang diperintahkan oleh rezim di Teheran, dan dilakukan oleh milisi Houthi, mempersulit proses politik yang sedang berlangsung saat ini.”

    Baca:

     

    Kelompok Houthi berperang melawan pasukan pemerintah Yaman dukungan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Perang ini telah berlangsung selama empat tahun.

    Serangan drone terhadap instalasi minyak Saudi ini terjadi pada Selasa lalu. Pemerintah Saudi menyebut serangan itu tidak mengganggu proses produksi maupun ekspor minyak.

    Menteri Luar Negeri Saudi, Adel al-Jubeir, mengatakan kelompok Houthi sebagai bagian integral dari pasukan Garda Revolusi Iran dan mengikuti perintah. “Ini terbukti karena mereka menarget instalasi minyak milik kerajaan,” kata Adel lewat cuitan di Twitter.

    Baca:

     

    Serangan drone itu terjadi dua hari setelah kapal tanker minyak milik Saudi terkena sabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab.

    Seorang analis politik Teluk, Eckart Woertz, mengatakan,”Saat ini lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.”

    Menurut Woertz, seperti dilansir Aljazeera, serangan terhadap kapal tanker minyak dan pipa minyak harus dilihat dengan latar meningkatnya kehadiran militer AS dai Teluk dan memburuknya hubungan dengan Iran. Ini terjadi setelah AS secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir 2015.

    Baca:

     

    Serangan drone tadi merusak saluran pipa minyak Saudi. Perusahaan minyak Saudi Aramco menutup sementara saluran pipa ini. Harga minyak mentah sempat naik 1.4 persen menjadi 71 dolar per barel.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Skenario Satu Arah Pada Arus Mudik 2019 di Tol Jakarta - Cikampek

    Penerapan satu arah ini dilakukan untuk melancarkan arus lalu lintas mudik 2019 dengan memanfaatkan jalur A dan jalur B jalan Tol Jakarta - Cikampek.